Share

Lakukan Kekejaman dan Pelanggaran HAM, AS Tetapkan Kelompok Wagner Sebagai Organisasi Kriminal Transnasional

Susi Susanti, Okezone · Sabtu 21 Januari 2023 16:29 WIB
https: img.okezone.com content 2023 01 21 18 2750641 as-tetapkan-kelompok-tentara-bayaran-wagner-sebagai-organisasi-kriminal-transnasional-cCIr6CF3X6.jpg AS tetapkan kelompok tentara bayaran Wagner sebagai organisasi kriminal transnasional (Foto: Reuters)

NEW YORKAmerika Serikat (AS) akan menetapkan kelompok Wagner Rusia, yang diyakini memiliki ribuan tentara bayaran di Ukraina, sebagai "organisasi kriminal transnasional".

Gedung Putih mengatakan AS juga akan menjatuhkan sanksi baru pada kelompok itu dan jaringan pendukungnya pada minggu depan.

“Kelompok itu melakukan kekejaman dan pelanggaran hak asasi manusia di Ukraina dan di tempat lain," kata juru bicara keamanan nasional John Kirby kepada wartawan, Jumat (20/1/2023).

 BACA JUGA: Sebuah Video Tunjukkan Grup Tentara Bayaran Wagner Rekrut Warga Serbia untuk Perang Rusia, Presiden Serbia Langsung Naik Pitam

Dia menambahkan bahwa sekarang ada sekitar 50.000 tentara bayaran Wagner di Ukraina.

BACA JUGA:  Kelompok Pasukan Bayaran Rusia Klaim Rebut Soledar, Bantai 500 Tentara Ukraina

Penunjukan baru akan memungkinkan pemerintah AS untuk menerapkan sanksi yang lebih luas terhadap kelompok paramiliter, yang juga telah beroperasi di Suriah, Libya dan Republik Afrika Tengah, di antara titik panas lainnya.

Menurut Kirby, sekitar 80% dari pasukan Wagner yang dikerahkan ke Ukraina diambil dari penjara.

Dia menambahkan bahwa kelompok itu telah menjadi saingan pasukan militer reguler Rusia dan yang diyakini AS adalah ketegangan yang meningkat" antara pejabat Rusia dan pendiri kontroversial Wagner, pengusaha dan sekutu Vladimir Putin, Yevgeny Prigozhin.

Follow Berita Okezone di Google News

Kirby mengatakan bahwa foto-foto intelijen AS menunjukkan gerbong Rusia memasuki Korea Utara, di mana mereka diduga mengambil roket infanteri dan rudal untuk digunakan nanti oleh pasukan Wagner.

"Kami akan bekerja tanpa henti untuk mengidentifikasi, mengganggu, mengekspos, dan menargetkan mereka yang membantu Wagner," katanya.

AS percaya bahwa transfer senjata dari Korea Utara melanggar resolusi Dewan Keamanan PBB. Intelijen tersebut sekarang telah diserahkan ke panel Dewan Keamanan yang didakwa dengan sanksi Korea Utara.

"Kami berharap Wagner akan terus menerima sistem senjata Korea Utara," terangnya.

"Kami jelas mengutuk tindakan Korea Utara dan kami mendesak Korea Utara untuk segera menghentikan pengiriman ini ke Wagner dan kami melangkah lebih jauh dengan mengambil tindakan terhadap Wagner sendiri,” lanjutnya.

Sementara itu, Reuters melaporkan Prigozhin dimintai reaksi atas komentar Kirby tetapi tidak secara langsung menanggapi tuduhan AS.

AS tidak percaya bahwa pengiriman senjata Korea Utara berdampak signifikan pada pertempuran di Ukraina, di mana tentara swasta baru-baru ini sangat berkomitmen pada upaya Rusia untuk merebut kota Bakhmut di timur negara itu.

Di sana, pasukan Ukraina mengatakan pasukan Wagner menderita banyak korban setelah diperintahkan untuk bergerak maju di medan terbuka saat diserang.

Pada September 2020, Wagner dikenai serangkaian sanksi AS lainnya setelah pihak berwenang menuduh bahwa itu digunakan untuk membantu memperkaya Prigozhin melalui kepentingan pertambangan di Sudan dan Republik Afrika Tengah.

Otoritas AS juga menyatakan bahwa Prigozhin mungkin telah mengirim pasukan Wagner ke serangan Bakhmut dalam upaya untuk mengontrol tambang garam dan gipsum di daerah itu.

1
3
Konten di bawah ini disajikan oleh Advertiser. Jurnalis Okezone.com tidak terlibat dalam materi konten ini.

Berita Terkait

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini