Share

6 Fakta Swedia Tidak Hukum Politikus Pembakar Alquran, Kok Bisa?

Tim Okezone, Okezone · Kamis 02 Februari 2023 06:01 WIB
https: img.okezone.com content 2023 02 02 18 2757482 6-fakta-swedia-tidak-hukum-politikus-pembakar-alquran-kok-bisa-QWmNfhccYX.jpg Illustrasi (foto: dok Okezone)

JAKSA penuntut Swedia memutuskan bahwa aksi pembakaran Alquran di Malmo yang dilakukan oleh pemimpin partai Garis Keras Denmark, Rasmus Paludan bukan merupakan penghasutan terhadap kelompok etnis. Berikut sejumlah faktanya:


1. Jaksa Batalkan Penyelidikan Awal Kasus

Dengan keputusan tersebut, penuntut membatalkan penyelidikan awal atas masalah tersebut.

"Tidak mungkin membuktikan bahwa kejahatan telah dilakukan, membakar Alquran itu sendiri tidak ilegal," kata Jaksa Penuntut Sofia Syrén kepada penyiar nasional SVT.

Dia mengatakan, penilaian tersebut diambil berdasarkan informasi saksi dan video dari tempat kejadian.

Sementara media Swedia dan sebagian besar politisi secara tidak langsung mengutuk pembakaran Alquran sebagai provokasi, jaksa tidak menemukan dasar hukum untuk mengajukan tuntutan.

2. Jaksa Penuntut Swedia Sebut Mengekspresikan Diri

"Kami telah melihat apa yang terjadi di sekitar, bagaimana orang tersebut mengekspresikan diri, dan sebagainya," kata Syrén sebagaimana dilansir Sputnik.

“Dari materi terlihat ada orang-orang yang mengekspresikan dirinya dengan cara yang bisa dinilai sebagai penghasutan terhadap suku, tapi itu tidak bisa diidentifikasi,” tegasnya.

Follow Berita Okezone di Google News


3. Rasmus Paludan Berjanji Bakar Alquran di Kota Malmö

 

Awal tahun ini, pemimpin partai Garis Keras Denmark Rasmus Paludan berjanji untuk membakar Alquran di kota Malmö di Swedia, tetapi ditolak masuk meskipun dia adalah warga negara Swedia.

Namun, rekan-rekannya di Partai Garis Keras melanjutkan rencana tersebut, kemudian merilis video aksi pembakaran kitab suci umat Muslim itu di internet.

4. Bakar Alquran Picu Kerusuhan

 

Aksi pembakaran Alquran itu memicu kerusuhan di Rosengard, Malmo, di mana terjadi perusakan, mobil di bakar dan pelemparan batu oleh Muslim yang marah. Lusinan penangkapan kemudian dilakukan, dan enam orang didakwa dengan kekerasan kerusuhan.

Pembakaran Malmö diikuti oleh tindakan pembakar serupa di kota-kota Swedia lainnya, tidak ada yang mengarah ke pengadilan.

5. Anggota Garis Keras Denmark Ditangkap dan Diusir

 

Lima anggota Garis Keras Denmark yang dicurigai merencanakan untuk memprovokasi Muslim dengan membakar Alquran di Molenbeek, sebuah Distrik Brussel dengan populasi Maroko yang besar, ditangkap dan diusir keluar dari negara itu.

Pengusiran itu disambut baik oleh Menteri Luar Negeri Belgia untuk Suaka Dan Migrasi Sammy Mahdi, yang menggambarkan para aktivis itu tersebut sebagai "ancaman serius terhadap ketertiban umum".

6. Rasmus Paludan Disebut "Pengkhotbah Kebencian"

 

"Dalam masyarakat kami yang sudah sangat terpolarisasi, kami tidak membutuhkan orang yang datang untuk menyebarkan kebencian," kata Menteri Luar Negeri Belgia untuk Suaka Dan Migrasi, Sammy Mahdi.

Paludan sendiri ditangkap di negara tetangga Prancis dan juga diusir. Sebelumnya pada musim gugur, dia ditangkap dan diusir dari Jerman, yang layanan keamanannya menjulukinya sebagai "pengkhotbah kebencian".

1
3
Konten di bawah ini disajikan oleh Advertiser. Jurnalis Okezone.com tidak terlibat dalam materi konten ini.

Berita Terkait

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini