Share

Imbas Perang Rusia-Ukraina, 40 Negara Akan Boikot Olimpiade 2024

Susi Susanti, Okezone · Jum'at 03 Februari 2023 17:41 WIB
https: img.okezone.com content 2023 02 03 18 2758689 imbas-perang-rusia-ukraina-40-negara-akan-boikot-olimpiade-2024-9hHcIsMxTO.jpg Olimpiade 2024 di Paris, Prancis (Foto: West Observer)

POLANDIA – Menteri olahraga dan pariwisata Polandia Kamil Bortniczuk mengatakan hingga 40 negara dapat memboikot Olimpiade berikutnya yang membuat seluruh acara itu sia-sia.

Komentarnya ini muncul setelah Polandia, Lituania, Estonia, dan Latvia bersama-sama menolak rencana Komite Olimpiade Internasional (IOC) untuk mengizinkan Rusia dan Belarusia berkompetisi pada 2024. Ukraina juga mengancam akan memboikot Olimpiade Paris jika itu terjadi.

Bortniczuk mengatakan dia yakin bisa mengumpulkan koalisi 40 negara, termasuk Inggris Raya, Amerika Serikat (AS) dan Kanada, untuk mendukung blok pada rencana IOC sebelum pertemuan pada 10 Februari mendatang.

"Mengingat hal ini, saya tidak berpikir kita akan menghadapi keputusan sulit sebelum Olimpiade dan, jika kita memboikot Olimpiade, koalisi yang akan menjadi bagian kita akan cukup luas untuk membuat Olimpiade sia-sia,” terangnya, dikutip BBC.

BACA JUGA:Β Polandia Akan Pasok Jet Tempur untuk Ukraina jika NATO Putuskan Hal yang Sama

Β Tetapi IOC mengatakan pada Kamis (2/2/2023) bahwa boikot apa pun hanya akan "menghukum atlet".

IOC mengumumkan minggu lalu bahwa mereka akan menjelajahi jalur untuk memungkinkan atlet Rusia dan Belarusia berkompetisi di Paris di bawah bendera netral. IOC menambahkan bahwa tidak ada atlet yang boleh dicegah berkompetisi hanya karena paspor mereka.

Langkah tersebut memicu kecaman, dengan Pemerintah Inggris mengatakan bahwa rencana tersebut adalah "dunia yang jauh dari kenyataan perang".

Follow Berita Okezone di Google News

Menteri olahraga Ukraina Vadym Guttsait mengatakan badan olahraga negara itu perlu "memperkuat komunikasi" dengan federasi internasional untuk mempertahankan larangan terhadap atlet Rusia dan Belarusia, yang diberlakukan oleh komite eksekutif IOC segera setelah invasi Rusia ke Ukraina pada Februari 2022.

Namun, Presiden IOC Thomas Bach sejak itu mengatakan bahwa itu hanya dimaksudkan sebagai tindakan "protektif" terhadap para atlet tersebut, dan sekarang menegaskan bahwa mereka tidak boleh didiskriminasi.

Pada Kamis (2/2/2023), Menteri olahraga dari Latvia, Lituania, Estonia dan Polandia mengatakan "segala upaya Komite Olimpiade Internasional untuk membawa kembali atlet Rusia dan Belarusia untuk bertanding, bahkan di bawah bendera netral, harus ditolak".

"Upaya untuk mengembalikan atlet Rusia dan Belarusia ke kompetisi olahraga internasional di bawah tabir netralitas melegitimasi keputusan politik dan propaganda luas negara-negara ini,” ujarnya.

Negara-negara yang menolak juga meminta semua organisasi dan federasi olahraga internasional untuk mengeluarkan atlet Rusia dan Belarusia dari kompetisi internasional hingga perang berakhir.

Sementara itu, pemerintah AS mendukung penangguhan badan pengatur olahraga Rusia dan Belarusia dari organisasi olahraga internasional dan juga mendorong organisasi untuk menghentikan penyiaran acara ke kedua negara.

Sekretaris pers Gedung Putih Karine Jean-Pierre menambahkan bahwa, jika atlet diizinkan untuk berpartisipasi dalam acara seperti Olimpiade, itu harus sebagai atlet yang netral dan "harus benar-benar jelas bahwa mereka tidak mewakili negara Rusia atau Belarusia".

IOC menegaskan kembali bahwa belum ada diskusi tentang kembalinya atlet Rusia dan Belarusia ke kompetisi dan memperingatkan Ukraina dan negara lain tentang implikasi ancaman boikot.

"Mengancam pemboikotan Olimpiade, yang saat ini sedang dipertimbangkan oleh NOC Ukraina, bertentangan dengan dasar-dasar gerakan Olimpiade dan prinsip-prinsip yang diperjuangkannya," tulis IOC dalam dokumen tanya jawab yang diterbitkan pada Kamis (22/2023).

"Boikot adalah pelanggaran terhadap piagam Olimpiade, yang mewajibkan semua NOC untuk 'berpartisipasi dalam Pertandingan Olimpiade dengan mengirim atlet'. Seperti yang telah ditunjukkan oleh sejarah, boikot sebelumnya tidak mencapai tujuan politik mereka dan hanya menghukum para atlet dari memboikot NOC,” tambahnya.

1
3
Konten di bawah ini disajikan oleh Advertiser. Jurnalis Okezone.com tidak terlibat dalam materi konten ini.

Berita Terkait

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini