nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

Waspada Flu Burung, Warga Palangkaraya Aktif Laporkan Unggas Mati Mendadak

ant, Jurnalis · Jum'at 15 April 2016 20:10 WIB
https: img-k.okeinfo.net content 2016 04 15 340 1364250 waspada-flu-burung-warga-palangkaraya-aktif-laporkan-unggas-mati-mendadak-mvyx2jT2iN.jpg Ilustrasi (Okezone)

PALANGKARAYA – Dinas Perikanan dan Peternakan Kota Palangka Raya, Kalimantan Tengah, kerap menerima aduan masyarakat terkait adanya ayam ternak yang mati mendadak.

"Kejadian itu terjadi selama beberapa hari berturut-turut, ada sebanyak 42 ekor ayam yang mati," Kepala Bidang Kesehatan Hewan dan Kesehatan Masyarakat Veteriner (Kesmavet) Disperkanak Palangkaraya, Sugiyanto, Jumat (15/4/2016).

Sugiyanto mengatakan, kejadian itu terjadi pada peternakan di Jalan Tingang, Jalan Merdeka dan peternak di kawasan Panarung, Palangkaraya.

"Setelah kami lakukan penyelidikan, penyebab kematian mendadak itu bukan karena virus flu burung tetapi karena fisik unggas tak sanggup beradaptasi pada keadaan cuaca yang berubah-ubah secara mendadak," ujar dia.

Hampir separuh kebutuhan ayam yang ada di kota berjuluk "Kota Cantik" dipasok dari daerah Banjarmasin, Kalimantan Selatan dan sebagian lainnya dari peternak di Jawa Timur.

"Untuk pengiriman dari Banjarmasin setiap ayam yang dikirim harus dilengkapi dengan surat keterangan sehat. Untuk bibit ayam dari Jawa Timur dengan umur ayam baru satu hari, sementara ini kita hentikan," katanya.

Hal itu dilakukan pihaknya dalam rangka mencegah masuknya virus flu burung di Kota Palangkaraya. "Kami juga terus koordinasi dengan rumah potong hewan lintas wilayah, sehingga ayam yang akan masuk ke wilayah kita mendapat jaminan bebas dari penyakit mematikan," katanya.

Namun demikian, masyarakat tetap diminta waspada dan tidak segan melapor kepada pihak Dinas Peternakan kota jika melihat adanya ayam atau unggas yang mati mendadak.

"Karena kalau dibiarkan, bisa menjadi bahaya bagi keluarga peternak sendiri, sebab penyakit flu burung ini akan mudah menjangkit dan bisa menyebabkan kematian," pungkasnya.

(fds)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini