nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

Kisah Para Penyandang Disabilitas di Depok: Sudah Ditolak Sebelum Melamar Kerja

Wahyu Muntinanto, Jurnalis · Senin 03 Desember 2018 21:33 WIB
https: img-k.okeinfo.net content 2018 12 03 338 1986384 kisah-para-penyandang-disabilitas-di-depok-sudah-ditolak-sebelum-melamar-kerja-7PpHAD52I8.jpg Ilustrasi (Foto: Dokumentasi Okezone)

DEPOK - Penyandang disabilitas nampaknya masih dipandang sebelah mata oleh sejumlah orang ataupun perusahaan, tepat pada hari Disabilitas Internasional 3 Desember 2018 Ketua Persatuan Tunanetra Indonesia (Pertuni) DPC Kota Depok, Mohammad Faisal (42) mengatakan kekecewaanya kepada individu atau kelompok yang masih memandang kaum difabel sebelah mata.

Dia menuturkan bahwa banyak dari anggotanya mengeluh soal sulitnya pekerjaan saat melamar pekerjaan bahkan menolak tanpa melihat kemampuan penyandang disabilitas.

"Banyak perusahaan yang menolak mempekerjakan penyandang disabilitas. Untuk sekedar dipanggil wawancara saja susah, jadi kita ditolak sebelum mereka melihat kemampuan," kata Faisal saat dihubungi wartawan Depok, Senin (3/12/2018).

Faisal menuturkan bahwa peran keluarga sangatlah penting bagi penyadang disabilitas seperti dirinya. Tak cukup hanya sekedar menerima, keluarga juga seharusnya mendukung keinginan sehingga dapat mengembangkan kemampuan diri.

"Masih banyaknya keluarga yang hanya sekedar menerima kondisi tanpa mendukung penyandang disabilitas untuk maju. Kebanyakan keluarga yang ada anggota disabilitas cuma bisa menerima kondisi keluarganya, mereka enggak mendukung supaya mau belajar dan mengembangkan kemampuan," jelasnya.

Menurut Faisal, sulitnya kaum difabel bekerja, salah satunya peran pemerintah kota khususnya Depok, Jawa Barat yang kurang aktif dalam menyalurkan penyandang disabilitas ke dalam perusahaan. Dirinya mengaku saat ini peran pemerintah hanya membantu memberikan pelatihan namun tak memberikan solusi dalam mempekerjakanbdi perusahaan.

"Contoh sikap Dinas Tenaga Kerja (Disnaker) Kota Depok yang hanya sekedar memberi pelatihan kerja singkat kepada penyandang disabilitas seperti memijat. Disnaker Kota Depok juga tak berupaya merekomendasikan para penyandang disabilitas kepada perusahaan," jelasnya.

Agar perusahaan yakin dengan kemampuan penyandang disabilitas setidaknya perlu surat rekomendasi dari Disnaker Depok namun permasalahan yang terjadi, justru mereka kaum difabel sulit mendapatkanya.

"Teman-teman yang disabilitas itu mau bekerja, tapi kan kita butuh surat rekomendasi dari Disnaker Depok biar perusahaan mengakui kemampuan kita. Masalahnya mereka enggak ngasih merekomendasikan kita ke perusahaan," pungkasnya.

(kha)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini