nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

Ilmuwan Pengubah Gen China, He Jinkui Dilaporkan Hilang Sepekan Terakhir

ABC News, Jurnalis · Jum'at 07 Desember 2018 12:49 WIB
https: img-k.okeinfo.net content 2018 12 07 18 1988057 ilmuwan-pengubah-gen-china-he-jinkui-dilaporkan-hilang-sepekan-terakhir-bxbUCnNYeP.jpg Profesor He Jiankui. (Foto: AFP)

ILMUWAN China He Jiankui yang mengejutkan dunia dengan mengatakan telah melakukan pengeditan gen terhadap kembar perempuan Nana dan Lulu dilaporkan sudah hilang selama sepekan terakhir.

Pekan lalu, Dr He mendapatkan kritikan tajam dari para dokter dan akademisi karena menggunakan teknik pengeditan gen yang dikenal dengan nama CRISPR-Cas9 untuk mengubah gen kembar tersebut dalam usaha melindungi mereka dari infeksi karena virus yang diderita ayahnya.

BACA JUGA: Ilmuwan China Klaim Telah Membuat Bayi-Bayi yang Diedit Secara Genetik

Sebagai seorang tenaga pengajar di Southern University of Science and Technology (SUST) di Shenzhen, China, Dr He membela diri dalam Konprensi Internasional di Hong Kong mengatakan dia bangga dengan apa yang dilakukannya.

Namun setelah ratusan ilmuwan, pemerintah China dan bahkan universitasnya sendiri mengecam tindakan tersebut, Dr He tampaknya menghilang dan tidak diketahui keberadaannya sejak Rabu.

Dimana Dr He?

Sehari setelah kemunculannya di Hong Kong, Beijing mengeluarkan kritikan tajam dengan usaha pengeditan gen tersebut.

Kepala Komisi Kesehatan China, Kementerian Sains dan Teknologi, dan Asosiasi Sains dan Teknologi China mengatakan bahwa insiden tersebut 'sangat memalukan' dan unit yang berkenaan dengan kegiatan tersebut diminta untuk menghentikan kegiatan penelitian mereka.

Wakil Menteri Sains dan Teknologi China Xu Nanping segera menutup lab Dr He dan meminta adanya penyelidikan penuh dan mengatakan ilmuwan yang terlibat akan dikenai hukuman.

Menurut laporan media Hong Kong, rektor universitas tersebut Chen Shiyi secara pribadi terbang ke Hong Kong untuk menjemput dan membawa De He kembali ke Shenzhen, dimana dia 'dikenai tahanan rumah".

Universitas di Shenzhen membantah bahwa Dr He ditahan, dan mengatakan kepada harian South China Morning Post 'tidak ada seorang pun yang memberikan informasi akurat' mengenai keberadaan Dr He namun menolak memberikan rincian lebih lanjut.

BACA JUGA: Banyak Dikecam, China Hentikan Penelitian Bayi Hasil Rekayasa Genetika

Menurut harian milik pemerintah Zhejiang Daily, kantor Dr He di departemen biologi di universitas tersebut telah ditutup dan papan nama Dr He telah ditutupi dengan kertas yang bertuliskan 'jangan masuk, akan menjadi tanggung jawab anda sendiri billa melakukannya"

Seorang wartawan Zhejang Daily mendapat pemberitahuan dari Peng Chen, direktur perusahaan Vienomics Bio Tech — perusahaan yang didirikannya bersama Dr He di tahun 2016 — mereka tidak bisa menemukan atau mengadakan kontak dengan Dr He sejak berita penelitiannya menjadi viral. .

ABC juga sudah berusaha beberapa kali menghubungi telepon genggam Dr He namun tidak mendapat jawaban.

(dka)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini