nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

Marak Prostitusi Online, Pakar: Belum Ada Hukum Positif untuk Jerat Pelaku

Achmad Fardiansyah , Jurnalis · Senin 14 Januari 2019 07:28 WIB
https: img-k.okeinfo.net content 2019 01 14 337 2003982 marak-prostitusi-online-pakar-belum-ada-hukum-positif-untuk-jerat-pelaku-SliFUTlwpS.jpg Ilustrasi Prostitusi (Foto: Okezone)

JAKARTA - Fenomena prostitusi online kian ramai dibicarakan di kalangan masyarakat. Namun hingga saat ini belum ada hukum positif yang dapat menjerat para pelaku prostitusi online.

Pengamat Hukum dari Universitas Al Azhar, Suparji Ahmad mengatakan para pelaku tidak bisa dijerat dengan pasal yang ada dalam hukum positif, meskipun pelaku sendiri yang menginginkan pratik tersebut.

"Belum ada hukum positif yang dapat menjerat pelaku," katanya kepada Okezone, Senin (14/1/2019).

Baca Juga: Namanya Disebut Polda Jatim Soal Prostitusi Online, Ini Cuitan Finalis Puteri Indonesia

Prostitusi

Dalam hal ini, justru sang muncikari yang dapat hukuman atas prostitusi online. "Ketentuan dalam KUHP menjerat muncikari," tuturnya.

Akan tetapi ada beberapa Perda yang dapat menjerat para pelaku, itupun akan dijerat melalui UU ITE pasal 27 ayat 1, sebab muncikari menggunakan sarana elektronik.

"Peraturan Perda DKI ada di pasal 42 ayat 2 tahun 2007 dengan hukuman paling singkat 20 hari dan paling lama 90 hari. Sedangkan untuk UU ITE nya paling lama 6 tahun dan denda Rp1 Miliar," katanya.

(edi)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini