nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

Dari Balik Jeruji Besi, Ahmad Dhani Minta KPU Stop Input Data

Syaiful Islam, Jurnalis · Kamis 02 Mei 2019 14:25 WIB
https: img-k.okeinfo.net content 2019 05 02 519 2050594 dari-balik-jeruji-besi-ahmad-dhani-minta-kpu-stop-input-data-vKoRyygZgQ.jpg Ahmad Dhani Usai Menjalani Persidangan di PN Surabaya, Jawa Timur (foto: Syaiful Islam/Okezone)

SIDOARJO - Ahmad Dhani, caleg DPR RI Partai Gerindra Dapil Jatim 1 meliputi Surabaya dan Sidoarjo, meminta Bawaslu memerintahkan KPU untuk stop input data yang tengah berjalan. Hal tersebut dilakukan demi menghindari tragedi nasional.

Ini disampaikan suami Mulan Jameela melalui secarik surat yang ditulisnya dari Rutan Medaeng, Sidoarjo, Kamis (2/5/2019). Kemudian surat itu diberikan pada Siti Rafika, yang merupakan Tim Pemenangan Ahmad Dhani dalam pileg 2019.

Baca Juga: Pengacara Nilai Kesaksian Ahli Pidana Ringankan Ahmad Dhani 

Selanjutnya surat itu disebar pada kalangan media, baik yang bertugas di wilayah Surabaya maupun Sidoarjo. Ahmad Dhani menulis surat untuk menyuarakan isi hatinya ini bukan yang pertama kali, melainkan sudah beberapa kali.

"Demi menghindari tragedi nasional, alangkah baiknya bila Bawaslu perintahkan KPU untuk stop input data," tulis Dhani dalam surat tersebut.

Surat Ahmad Dhani kepada Bawaslu untuk Meminta KPU Menghentikan Input Data Perhitungan Suara Pemilu 2019 (foto: Syaiful Islam/Okezone)	 

Dikarenakan masyarakat, lanjut Dhani, bisa melihat dan mengakses sendiri kejahatan human order, maka sebaiknya input data diulangi dari nol lagi. Ingat kata cak Nun perdamaian hanya bisa didapat jika tidak ada kecurangan.

"Jika masih yang mau main-main perang total, maka perdamaian tidak akan tercipta. Maka dari itu BPN dan TKN harus sepakat untuk menghindari tragedi nasional," kata Dhani.

Kemudian melakukan hitung ulang secara bersama team KPU, TKN dan BPN. Dimana dilakukan data dari nol lagi. Serta menggunakan sofware excell sederhana. Dan ditempatkan di lapangan GBK menggunakan layar super besar.

Baca Juga: Ahmad Dhani Dituntut 1 Tahun 6 Bulan Penjara 

"Tapi jika ada C1 asli yang ada dimusnahkan, maka harus ada pencoblosan ulang meskipun itu ada ribuan TPS," tutup Dhani dalam surat ini.

Sementara itu, Siti Rafika menyatakan, surat terbuka ditulis Ahmad Dhani berangkat dari rasa keprihatinan pada pelaksanaan pemilu 2019. Sebab dinilai banyak kesalahan input data yang dilakukan KPU Pusat.

(fid)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini