nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

Sengketa Pilpres Bergulir di MK, MUI: Jangan Mudah Terprovokasi

Syamsul Maarif, Jurnalis · Senin 17 Juni 2019 20:13 WIB
https: img-o.okeinfo.net content 2019 06 17 525 2067537 sengketa-pilpres-bergulir-di-mk-mui-jangan-mudah-terprovokasi-m6im59jIfw.jpg Ilustrasi

JAKARTA - Penolakan aksi anarkis terus digaungkan oleh segenap komponen masyarakat hingga Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Ciamis, Jawa Barat. Hal itu terkait sengketa Pemilihan Presiden (Pilpres) 2019 yang tengah dibergulir di Mahkamah Konstitusi (MK).

Bupati Ciamis Hidayat Sunarya mengimbau, agar masyarakat, khususnya di Kabupaten Ciamis untuk tidak terprovokasi dengan berbagai hal yang belum jelas kebenarannya.

"Mari kita wujudkan perdamaian dengan tidak mudah menyebar berita hoaks dan tidak mudah terprovokasi sehingga menyebabkan situasi jadi kurang kondusif," katanya, Minggu (16/6/2019).

Ilustrasi Pemilu (Okezone)

Dia juga maminta masyarakat Kabupaten Ciamis untuk tidak perlu berangkat ke Jakarta dalam rangka sengketa pilpres. "Kita percayakan pada pihak-pihak yang berwenang," tambahnya.

Ungkapan serupa disampaikan Ketua MUI kabupaten Ciamis KH Ahmad Hidayat. Dia juga mengimbau, agar masyarakat Ciamis tetap menjaga persatuan.

"Kami menolak aksi anarkis dan mengajak masyarakat menjaga kondusivitas di Kabupaten Ciamis serta jangan mudah terprovokasi oleh pihak manapun," terangnya.

(Baca Juga: Prabowo Imbau Pendukungnya Tak Geruduk MK)

Sementara itu, Ketua Forum Kerukunan Umat Beragama (FKUB) Ciamis KH Koko komarudin juga menolak aksi anarkis dan mengajak masyarakat menjaga kondusifitas di Kabupaten Ciamis serta tidak mudah terprovokasi oleh pihak manapun.

"Hendaknya kita menjaga keberadaan kita ini sebagaimana yang kita harapkan dengan tidak mengajak orang untuk melakukan tindakan anarkis yang merugikan semua pihak," ujar Koko.

Pihaknya turut menolak semua tindakan yang bisa merugikan. "Hendaknya kita menunggu saja hasil dari Mahkamah Kosntitusi. Semoga kita bisa menjalaninya dengan baik pula," sambung dia.

(kha)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini