nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

'Diincar' Paparazzi, Harry dan Meghan Keluarkan Peringatan Hukum ke Media

Rabu 22 Januari 2020 15:03 WIB
https: img-k.okeinfo.net content 2020 01 22 18 2156588 diincar-paparazzi-harry-dan-meghan-keluarkan-peringatan-hukum-ke-media-ZD7nngcDCV.jpg Harry dan Megan Markle. (Foto/Reuters)

VANCOUVER - Harry dan Meghan Markle mengeluarkan peringatan hukum kepada media setelah foto-foto Meghan di Kanada terbit di sejumlah surat kabar dan situs berita online.

Pengacara mengatakan foto-foto Meghan berjalan bersama anjingnya sambil menggendong putranya diambil oleh fotografer yang bersembunyi di semak-semak dan memata-matainya.

Meghan difoto saat tengah membawa Archie, putranya yang berusia delapan bulan dengan gendongan bayi, sambil berjalan bersama dua anjingnya, Guy dan Oz, di Taman Regional Horth Hill di Pulau Vancouver.

Tim pengacara itu juga mengatakan Meghan tidak setuju fotonya dipakai dan menuduh fotografer atas pelecehan.

Mengutip BBC, Rabu (22/1/2020) pasangan itu mengatakan mereka siap untuk mengambil tindakan hukum.

Baca juga: Pangeran Harry dan Meghan Akan Berhenti Menggunakan Gelar Yang Mulia

Baca juga: Mundur dari Anggota Kerajaan Inggris, Harry dan Meghan: Tidak Ada Pilihan Lain

Harry dan Meghan disebut khawatir dengan aktivitas paparazzi di dekat tempat tinggal mereka saat ini di Vancouver, British Columbia.

Foto/Reuters

Pengacara mengatakan ada juga upaya memotret bagian dalam rumah mereka menggunakan lensa jarak jauh. Mereka mereka menuduh paparazi berkemah di luar tempat tinggal mereka.

Di bawah undang-undang di British Columbia, Meghan mungkin memiliki alasan membawa kasus ini ke ranah hukum jika dia dapat membuktikan privasinya dilanggar, meskipun kebebasan pers dan ekspresi dijamin di bawah Piagam Hak dan Kebebasan Kanada.

Ini terjadi setelah sang Ratu menyetujui keinginan pasangan itu untuk mundur dari Kerajaan Inggris untuk menjadi mandiri secara finansial.

Harry tiba kembali di Kanada pada hari Selasa pagi setelah menghadiri KTT Investasi Inggris-Afrika di London pada hari Senin.

Dia telah terpisah dari Meghan dan Archie selama lebih dari 10 hari, setelah dia terbang kembali ke Kanada awal bulan ini.

Diumumkan pada hari Sabtu bahwa mulai musim semi, Harry dan Meghan tidak akan lagi menjadi bangsawan yang bekerja penuh waktu.

Mereka akan berhenti menggunakan gelar 'Yang Mulia' dan tidak lagi menjalankan tugas kerajaan atau penunjukan militer.

Mereka juga tidak lagi secara resmi mewakili Ratu.

Satu hari setelah pengumuman itu, Pangeran Harry mengatakan dia "mengambil lompatan iman" untuk mundur dari kerajaan, dan menambahkan: "Benar-benar tidak ada pilihan lain."

Tidak nyaman media

Pangeran Harry telah lama tidak nyaman dengan media, setelah ia menyadari dampak media terhadap kehidupan mendiang ibunya, Diana, Putri Wales, yang meninggal dalam kecelakaan mobil di Paris ketika dikejar oleh paparazi menggunakan sepeda motor.

Pengemudi mobil Putri Diana - Henri Paul - mengemudi sambil mabuk pada tanggal 31 Agustus 1997.

Harry sering membandingkan pengalaman istrinya dengan pers dengan pengalaman mendiang ibunya.

Dalam sebuah pernyataan, yang mengumumkan gugatan hukum Meghan terhadap media Mail on Sunday Oktober 2019 lalu, Harry mengatakan ia dan Meghan dipaksa untuk mengambil tindakan terhadap "propaganda tanpa henti" yang mereka alami.

Meghan menuntut surat kabar itu karena menerbitkan salah satu surat pribadinya kepada ayahnya, Thomas Markle.

Meghan menuduh koran itu menyalahgunakan informasi pribadinya, melanggar hak cipta, dan melakukan pengeditan dengan selektif.

Mail on Sunday menolak tuduhan itu dan mengatakan ada kepentingan publik "besar dan sah" dalam menerbitkan berita tersebut.

Beberapa hari setelah mengkonfirmasi kasus hukum istrinya, Harry mengumumkan ia akan mengambil tindakan hukum terhadap media the Sun, News of the World, dan Daily Mirror, sehubungan dengan dugaan peretasan telepon.

Kembali pada tahun 2016, Pangeran Harry menyerang media, yang disebutnya membuat Meghan - yang saat itu adalah pacarnya - mengalami "gelombang pelecehan dan pelecehan".

Pada 2017, Pangeran William dan istrinya, Kate Middleton, mendapatkan £92.000 (Rp 1,6 miliar) ganti rugi setelah majalah Prancis Closer mencetak foto Kate yang telanjang dada pada tahun 2012.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini