Suu Kyi Ditangkap, Begini Peta Politik Myanmar

Agregasi Sindonews.com, · Senin 01 Februari 2021 09:15 WIB
https: img.okezone.com content 2021 02 01 18 2354203 suu-kyi-ditangkap-begini-peta-politik-myanmar-gmh0NzxRyb.jpg Foto: Reuters

YANGON - Aung San Suu Kyi, pemimpin de facto Myanmar dan beberapa pejabat tinggi termasuk Presiden Win Myint, ditangkap dan dibawa pasukan militer dini hari tadi (1/2).

Penangkapan para pemimpin sipil yang sedang berkuasa ini diduga sebagai kudeta militer .

Liga Nasional untuk Demokrasi (NLD), partainya Suu Kyi, kepada Reuters pada Senin (1/2/2021), mengonfirmasi penangakapan tersebut.

Juru bicara NLD, Myo Nyunt, mengatakan Suu Kyi yang merupakan pemenang Hadiah Nobel Perdamaian 1991 dibawa dan dikawal pada Senin pagi. Nyunt menambahkan bahwa beberapa pejabat sipil senior lainnya, termasuk kepala negara—Presiden Myanmar Win Myint—juga ditahan.

Nyunt menduga dirinya akan ikut serta ditangkap. Dia mendesak masyarakat Myanmar untuk menahan diri dari segala respons terhadap perkembangan yang dapat membuat mereka melanggar hukum. "Saya ingin memberi tahu rakyat kami untuk tidak menanggapi dengan gegabah dan saya ingin mereka bertindak sesuai hukum," katanya.

(Baca juga: Pemimpin Myanmar Aung San Suu Kyi dan Tokoh Senior Lainnya Ditangkap Aparat)

Penahanan para pejabat tinggi ini terjadi ketika pemerintah sipil Suu Kyi semakin berselisih dengan militer yang kuat. Militer menuduh adanya kecurangan dalam pemilu November 2020. Pemilu itu dimenangkan NLD secara telak.

Sekadar diketahui, peta kekuasaan politik Myanmar saat ini adalah NLD berkuasa di badan legislatif dengan meraih 396 kursi dari total 476 kursi. Sedianya, parlemen akan bersidang untuk pertama kalinya pada hari Senin (1/2/2021).

(Baca juga: Peluncuran Vaksin Covid-19, Australia Akan Rangkul Apotek)

Selama sesi pengukuhannya, para anggota parlemen ditetapkan untuk memilih presiden dan wakil presiden baru untuk periode lima tahun ke depan. Hasil pemungutan suara pemilu November lalu memberikan pukulan bagi Partai Solidaritas dan Pembangunan yang didukung militer, yang harus bersaing dengan 33 kursi.

Militer sejak itu berulang kali menangisi hasil pemilu, mendesak pejabat pemilu untuk meninjau penghitungan akhir. Militer bersikeras bahwa pemungutan suara itu penuh dengan penipuan, mengklaim mereka telah menemukan bukti sebanyak 8,6 juta penyimpangan dalam daftar pemilih.

Ada kekhawatiran yang meningkat bahwa tentara dapat bergerak untuk menggulingkan Suu Kyi dari kekuasaan. Ketakutan telah dipicu oleh pernyataan baru-baru ini dari militer, yang dikenal sebagai Tatmadaw, yang menunjukkan bahwa mereka tidak berencana untuk menyerah pada klaim pemilu mereka.

Pada hari Selasa pekan lalu, juru bicara militer Brigadir Jenderal Zaw Min Tun mengatakan bahwa tentara akan "mengambil tindakan" jika perselisihan pemilu tidak diselesaikan. Ditanya apakah perselisihan itu berpotensi mengarah pada pengambilalihan militer, Tun tampaknya tidak mengesampingkan kemungkinan kudeta.

"Tunggu dan lihat masalah itu," katanya. Peringatan terselubung itu datang dua hari sebelum komisi pemilu pada Kamis pekan lalu menolak klaim militer atas ketidakberesan pemilu.

Ketika Suu Kyi berkuasa pada tahun 2015, dia memanfaatkan citranya sebagai ikon demokrasi yang terkenal dan simbol perlawanan damai internasional. Namun, sejak itu dia menuai banyak kritik karena meremehkan tuduhan pembunuhan massal militer terhadap Muslim Rohingya. Sekitar 700.000 anggota etnis minoritas Muslim itu mengungsi ke negara tetangga Bangladesh.

Berbicara di Pengadilan Internasional (ICJ) di Den Haag pada Desember 2019, Suu Kyi menyebut tuduhan genosida sebagai "gambaran faktual yang tidak lengkap dan menyesatkan" dari situasi di lapangan.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini