Aniaya Prajurit TNI, 4 Anggota Klub Moge HOG Dituntut 1 Tahun Penjara

Wahyu Sikumbang, iNews · Jum'at 05 Februari 2021 15:30 WIB
https: img.okezone.com content 2021 02 05 340 2357126 aniaya-prajurit-tni-4-anggota-klub-moge-hog-dituntut-1-tahun-penjara-XFDf4azv4N.jpg Foto: Illustrasi Shutterstock

BUKITTINGGI - Empat orang anggota rombongan klub motor gede (Moge) Harley Owner Group (HOG), yang menjadi terdakwa kasus penganiayaan terhadap prajurit TNI AD yang bertugas sebagai intelejen Kodim 0304/ Agam di Bukittinggi, Sumatera Barat, dituntut 1 tahun penjara.

Sidang dengan agenda pembacaan tuntutan tersebut digelar di Pengadilan Negeri (PN) Bukittinggi, Kamis 4 Februari 2021 secara virtual dengan majelis hakim Meri Yenti, sebagai ketua majelis, dan hakim anggota Rinaldi, dan Melky Salahudin.

Baca juga:  Berkas Perkara 4 Tersangka Kasus Moge di Bukittinggi Dinyatakan Rampung

Humas PN Bukittinggi, Lukman Nulhakim menyebutkan, empat terdakwa masing-masing Michael Simon alias MS (49), R Heryanto Sudarmadi alias Ade (48), Jhavier Al Havis Daffa alias Daffa (26), dan Teteng Rustandi alias Teteng (33) dituntut 1 tahun penjara oleh jaksa penuntut umum (JPU) Zulhelda, SH dan Syahreini Agustin, SH.

Setelah pembacaan tuntutan, Majelis Hakim menetapkan sidang ditunda lima hari ke depan. ”Rencananya sidang ditunda hingga 9 Februari 2021 untuk pembacaan pleidoi dari penasihat hukum para terdakwa,” kata Humas Lukman.

Baca juga:  Jaksa Kembalikan Berkas Tersangka Pengendara Moge yang Menganiaya Prajurit TNI

Lukman menambahkan, sidang minggu depan untuk memberikan kesempatan penasehat hukum mengajukan keberatan ataupun eksepsi terhadap dakwaan jaksa penuntut umum.

Menurut Lukman, keempat terdakwa saat ini ditahan di Lembaga Pemasyarakatan ( Lapas).

Kalapas klas II A Bukittinggi, Marten, Jumat (5/2/2021) menyebutkan, keempat terdakwa ditahan di lapas sejak Jumat (29/1) pekan lalu dengan status tahanan titipan hakim.

Keempat terdakwa merupakan anggota rombongan moge Harley Owners Group (HOG) Siliwiangi Bandung Chapter (SBC) yang terlibat kasus penganiayaan terhadap prajurit TNI AD.

Sebelumnya, para terdakwa diancam tujuh tahun penjara karena diduga melanggar pasal 170 ayat 2 ke-1 e junto 351 junto 56 serta ditambah pasal 55 KUHP.

Kasus penganiayaan terhadap prajurit TNI AD ini, Polres Bukittinggi menetapkan lima orang tersangka, salah satunya berinisial BS (16). BS divonis 3,5 bulan penjara oleh majelis hakim. Putusan tersebut jauh lebih ringan dari ancaman hukuman 7 tahun penjara, sesuai pasal 170 KUHP tentang penganiayaan, karena terdakwa masih anak-anak.

Penganiayaan terhadap dua anggota TNI D yang bertugas sebagai intelejen Kodim 0304 Agam, terjadi di Simpang Tarok, Kelurahan Tarok Dipo, Kota Bukittinggi, pada Jumat (30/10/2020) sekitar pukul 16.20 WIB.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini