Rekonstruksi Pembunuhan Pengemis, Korban Dicekik lalu Digantung

Fadly Pelka, iNews · Jum'at 05 Februari 2021 14:40 WIB
https: img.okezone.com content 2021 02 05 608 2357080 rekonstruksi-pembunuhan-pengemis-korban-dicekik-lalu-digantung-5uELFeYHNs.jpg Foto: iNews

BATUBARA - Proses rekonstruksi pembunuhan Raihan (13), seorang pengemis warga Desa Pakam, Medang Deras, berlangsung sebanyak 14 adegan.

Dalam adegan keenam, pelaku AR (21), warga Desa Pakam, Medang Deras, Batubara, mengejar korban karena tidak diberi uang. Pelaku lalu memukul bagian belakang kepala korban hingga korban terjatuh.

Selanjutnya, rekan tersangka, HU (21), langsung mencekik leher dan membekap mulut korban dari belakang hingga tewas.

Lalu, kedua tersangka menyeret korban ke sebuah pohon dan menggunakan tali ayunan yang sudah melekat pada pohon tersebut dan menggantung korban dalam posisi kaki berlutut di tanah.

Baca juga: Polisi Bongkar Makam Korban Pembunuhan di Bekasi

Rekonstruksi berjalan dengan kondusif dan sempat menjadi tontonan warga sekitar.

Menurut Kapolsek Medang Deras, AKP Iskad, korban sudah tewas sebelum digantung. Pelaku sengaja menggantung korban untuk mengelabui polisi. Kedua pelaku juga diketahui dalam keadaan normal dan tidak memiliki gangguan jiwa.

Baca juga: Cinta Segitiga Jadi Motif Guru Ngaji Bunuh Korbannya di Bekasi

Rekonstruksi ini digelar guna kelengkapan berkas yang selanjutnya akan diserahkan kepada Kejaksaan Batubara untuk proses persidangan di Pengadilan Negeri Asahan.

Atas perbuatannya, tersangka dijerat UU Perlindungan Anak dengan ancaman 15 tahun penjara.

(qlh)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini