Senat AS Putuskan Sidang Pemakzulan Trump Konstitusional

Rahman Asmardika, Okezone · Rabu 10 Februari 2021 10:51 WIB
https: img.okezone.com content 2021 02 10 18 2359647 senat-as-putuskan-sidang-pemakzulan-trump-konstitusional-N3LBM1HW4d.jpg Presiden ke-45 Amerika Serikat Donald Trump. (Foto: Reuters)

WASHINGTON, DC - Mayoritas sederhana senator Amerika Serikat (AS) telah mengambil suara untuk mengakui persidangan pemakzulan untuk Presiden Ke-45 AS Donald Trump sesuai dengan undang-undang, atau konstitusional. Sementara itu tim hukum Trump bersikeras bahwa majelis tersebut tidak memiliki yurisdiksi untuk mengadili mantan presiden.

Pada Selasa (9/2/2021) enam senator Partai Republik bergabung dengan para senator demokrat untuk memberikan lampu hijau untuk persidangan pemakzulan kedua Trump.

BACA JUGA: Sidang Pemakzulan Trump Dimulai dengan Debat

Mitt Romney, Bill Cassidy, Ben Sasse, Susan Collins, Lisa Murkowski dan Pat Toomey memutuskan hubungan dengan anggota rombongan mereka yang lain untuk menjamin persidangan berlanjut. Tugas itu tidak menakutkan, karena hanya diperlukan mayoritas sederhana, dengan penghitungan suara akhir 56-44.

Pemungutan suara itu dilakukan setelah sekira empat jam debat yang membuat pengacara Trump berpendapat bahwa Demokrat telah sangat keras dalam pemakzulan sejak hari-hari pertama pemerintahannya.

Pengacara pembela Trump David Schoen menuduh Demokrat di DPR memiliki "nafsu tak terpuaskan untuk pemakzulan," saat memutar video yang menunjukkan seruan untuk mendakwa Trump oleh para pengkritiknya yang paling keras.

BACA JUGA: Sidang Pemakzulan Trump Digelar Hari Ini, Senat Capai Kesepakatan Beri Waktu 16 Jam ke Masing-masing Pihak

Mereka berpendapat bahwa Trump tidak menghasut pemberontakan di Capitol pada 6 Januari, dan menyarankan dia bisa langsung tidak memenuhi syarat untuk persidangan pemakzulan, karena dia sekarang menjadi warga negara biasa.

Proses di Senat akan dilanjutkan pada Rabu siang waktu setempat, di mana tim hukum Trump dan manajer pemakzulan DPR akan memperdebatkan kasus mereka. Diyakini sangat tidak mungkin bahwa Senat akan menghukum Trump pada percobaan kedua, karena setidaknya 17 Republikan harus berpihak pada Demokrat untuk dua pertiga supermajority yang diperlukan di majelis tinggi.

(dka)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini