Dapat Dukungan Negara-Negara Kaya, Israel Bisa Berbuat Seenaknya Terhadap Palestina

Hasan Kurniawan, Okezone · Kamis 20 Mei 2021 11:34 WIB
https: img.okezone.com content 2021 05 20 18 2412783 dapat-dukungan-negara-negara-kaya-israel-bisa-berbuat-seenaknya-terhadap-palestina-pQszcSTrpD.jpg Serangan Israel terhadap Gaza pada 17 Mei 2021. (Foto: Reuters)

JAKARTA – Dukungan dari negara-negara sekutu yang kaya membuat Israel bisa bertindak tanpa mendapatkan konsekuensi terhadap Palestina. Hal itu terlihat dari serangan brutal Zionis ke Gaza dalam beberapa hari terakhir, yang telah menimbulkan kemarahan, sekaligus melahirkan solidaritas dari Muslim dunia, dan tindakan-tindakan lain Israel sebelumnya.

Indonesia sebagai negara mayoritas Muslim juga dibuat berang oleh tindakan Israel. Tetapi, Indonesia, Palestina, dan negara-negara Muslim di dunia tidak bisa berbuat banyak sementara, konflik yang terjadi telah puluhan tahun dan pencaplokan wilayah Palestina oleh Israel terus dilakukan, bahkan hingga wilayah Palestina hanya tersisa 30% saja, berdasarkan peta tahun 1964.

BACA JUGA: Bicara dengan PM Israel, Biden Inginkan Gencatan Senjata Konflik Gaza

Penulis sekaligus motivator yang memiliki perhatian besar terhadap Palestina, Ippho Santosa menyatakan, agresi Israel terhadap Palestina telah berlangsung puluhan tahun.

"Israel melakukan ini sudah sering banget. Bahkan saya mencatat, angka selama 12 tahun terakhir ini, korban yang ditimbulkan akibat agresi mereka sudah ribuan," katanya, saat diskusi, Rabu (19/5/2021) siang.

Selama puluhan tahun itu, dunia internasional diam. Sebagai negara, Palestina bahkan dianggap tidak ada. Sehingga, dunia seperti membenarkan apa yang dilakukan oleh Israel.

"Tahun 2013, saya jalan-jalan ke halaman kantor PBB. Di sana, ada 100 lebih bendera. Saya cek satu persatu. Saya ingin tahu, ada tidak bendera Palestina. Ternyata tidak ada. Baru 2015, ada bendera Palestina," jelasnya.

BACA JUGA: Doakan Palestina, Bima Arya: Agresi Israel Tragedi Kemanusiaan Terbesar Sepanjang Sejarah

Diamnya dunia internasional, terhadap agresi Israel, tentu bukan tanpa sebab. Israel dilindungi oleh kekuatan ekonomi besar dari negara-negara sekutunya yang ada di seluruh dunia. Sedangkan Palestina negara miskin.

"Masalahnya karena kita yang lemah, dan negara-negara Muslim juga lemah. Jadi orang seenaknya. Coba Palestina kuat dan negara sekutunya kuat, orang pasti gak berani sembarangan melakukan itu," sambungnya.

Dia mengambil contoh Amerika Serikat. Salah satu negara pendukung Israel ini, memiliki banyak sekali pengusaha. Jumlahnya sekira 37 juta. Di tangan para pengusaha ini, kekuatan ekonomi dunia telah dikendalikan.

"Sebenarnya kekuatan negara-negara sekutu Israel ini, bersama kelompok-kelompoknya itu kuatnya luar biasa. Contoh kita lihat Amerika Serikat. Amerika ini, jumlah pengusahanya saja ada sebanyak 37 juta orang," bebernya.

Satu pengusaha di Amerika Serikat, pemilik Amazon, Jeff Bezos, kekuatan ekonominya sama dengan New Zaeland. Sementara kekayaan bos Facebook, Mark Zuckerberg, telah setara kekayaan tiga negara di dunia.

"Kalau pemilik Tesla, Elon Musk, kekuatannya sama dengan APBN Indonesia tahun 2020. Jadi kita untuk makan 270 juta orang selama setahun, sama dengan kekuatan ekonominya pemilik Tesla. Itu baru tiga orang," tegasnya.

Dengan sumber kekuatan ekonomi ini, Israel merasa sangat kuat. Sedang kekayaan negara-negara Muslim, seperti Arab Saudi dan Qatar, sangat jauh di bawah kekuatan itu.

"Sekarang jumlah negara yang mengakui Palestina dan Israel, lebih banyak Israel saat ini dan negaranya maju-maju. Jadi kalau kita ngomong negara kayanya Arab Saudi dan Qatar, gak ada apa-apanya," sambungnya.

Dalam perang ini, Palestina dan negara yang mendukungnya tidak punya modal atau kekuatan ekonomi besar. Seperti Indonesia yang tidak berpunya, hanya mengecam saja.

"Ya, kita kalah kuat, kalah kaya dengan negara-negara lain. Nah itu, jadi dengan ini saja kita dihadapkan dengan ketimpangan yang luar biasa. Lalu Palestina sekutunya siapa? Ternyata hampir gak ada," jelasnya.

Lebih lanjut, Ippho menambahkan, teori yang mengatakan, pendudukan Israel terhadap Palestina karena soal agama atau perang suci, menurutnya hanya omong kosong saja.

"Kalau kita orang Indonesia sekuat Amerika, atau Malaysia sekuat Uni Eropa, dan kita bilang ini Palestina jangan diganggu, ini sekutu kami. Saya yakin, itu Israel main petasan saja gak bakalan berani," tukasnya.

1
3

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini