Polisi Tembak Pencuri Baterai Telkom Senilai Rp1 Miliar

Antara, · Jum'at 04 Juni 2021 04:01 WIB
https: img.okezone.com content 2021 06 04 340 2419844 polisi-tembak-pencuri-baterai-telkom-senilai-rp1-miliar-bD9akWL8wN.jpg Foto: Illustrasi Shutterstock

KENDARI - Satuan Reserse Kriminal Polres Muna terpaksa menambak kaki seorang pemuda inisial Y (20), setelah melarikan diri kurang lebih sepakan diduga melakukan pencurian baterai PT Telkom senilai Rp1 miliar, saat akan ditangkap namun hendak melarikan diri dari persembunyiannya.

Kasat Reskrim Polres Muna, Inspektur Polisi Satu Hamka mengungkapkan, Y merupakan satu dari tiga pelaku pencurian baterai BTS di Kantor Pemancar Jaringan PT Telkom, di Desa Raimuna, Kecamatan Maligano, Kabupaten Muna pada 18 Mei 2021 lalu yang telah diketahui identitasnya yakni AR, S dan Y.

"Pada Senin 31 Mei 2021, Tim Opsnal Sat Reskrim Polres Muna melakukan penyelidikan terhadap keberadaan tersangka Y dan S. Kemudian mendapat informasi bahwa tersangka Y keberadaannya sementara di wilayah Jalan Gatot Subroto, Raha," kata Hamka.

Baca juga:  Terekam CCTV, Pencuri Pura-Pura Jadi Pembeli Gasak Ponsel di Cafe Grogol

Setelah menyelidiki mereka lalu menggerebek rumah di Jalan Gatot Subroto, Kelurahan Sidodadi, Muna.

Dijelaskan Hamka, pada saat akan ditangkap, Y melarikan diri dengan melompat melalui jendela dapur, sehingga saat itu polisi melancarkan tembakan peringatan sebanyak tiga kali namun tidak diindahkan.

"Sehingga dilakukan tindakan tegas, terukur, dan mengenai pada kaki kanan tersangka, setelah berhasil ditangkap tersangka dibawa ke RSUD Raha guna mendapatkan perawatan medis," ujar Hamka.

Baca juga: Aksi Pencurian Kotak Amal Masjid di Tangerang Terekam CCTV, Pengurus Lapor Polisi

Setelah itu tersangka dibawa ke ruang Sat Reskrim Polres Muna, guna dilakukan pemeriksaan lebih lanjut.

Saat ini dua dari tiga pelaku yang diduga melakukan pencurian dengan pemberatan itu yakni AR dan Y telah ditangkap polisi sementara satu tersangka lainnya inisial S masih dikejar.

"Tersangka Y telah dilakukan penahanan untuk masa 20 hari terhitung sejak 1-20 Juni 2021. Sementara tersangka AR telah ditahan di Rutan Res Muna sejak 20 Mei 2021 lalu, yang ditangkap petama pada 19 Mei lalu," jelasnya.

Sebelumnya, pada Selasa 18 Mei 2021 sekitar pukul 17.30 WITA sampai Rabu 19 Mei 2021 sekitar pukul 06.30 WITA, ketiga tersangka diduga melakukan pencurian baterai BTS sebanyak 40 unit, 2 buah aki, 1 buah baterai charger dengan cara merusak pintu masuk ke dalam gedung /ruangan tempat penyimpanan baterai dan aki PT Telkom di Desa Raimuna, Kecamatan Maligano, Muna.

Ketiga tersangka memotong kabel penghubung antarbaterai dan kabel aki lalu mengangkatnya keluar gedung dan selanjutnya diangkut keluar secara bertahap untuk disembunyikan sementara di beberapa tempat dengan menggunakan mobil Toyota Avanza DT 1042 FD.

"Yang mengakibatkan PT Telkom Muna mengalami kerugian dengan taksiran sekitar kurang lebih Rp1 miliar," pungkasnya.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini