Pria Ini Cari Gigi Hiu, Malah Diterkam Gigitan Buaya

Susi Susanti, Koran SI · Senin 07 Juni 2021 09:09 WIB
https: img.okezone.com content 2021 06 07 18 2421160 pria-ini-cari-gigi-hiu-malah-diterkam-gigitan-buaya-8wnamTZto8.jpg Pria ini mencari gigi hiu malah digigit buaya (Foto: CNN)

FLORIDA – Seorang penyelam yang mencari gigi hiu prasejarah di Sungai Myakka, Florida pulih setelah seekor buaya menggigit bagian belakang kepalanya.

Jeffrey Heim menderita patah tulang tengkorak dalam serangan itu, yang terjadi Minggu lalu di Kabupaten Sarasota. Dia membutuhkan 34 staples untuk menutup lukanya. Dia juga menderita luka tusukan di tangannya akibat gigitan buaya.

Pria Tampa berusia 25 tahun itu mengira dia telah ditabrak oleh baling-baling perahu sampai dia melihat buaya itu menatapnya.

"Rasanya sangat berat dan benar-benar terasa seperti bergerak sangat cepat," katanya kepada CNN. "Rasanya tumpul. Rasanya seperti gaya tumpul. Saya tidak merasakan sayatan, saya merasakan tarikan,” lanjutnya.

Heim mengatakan dia telah menyelam di sungai beberapa kali sebelumnya dan telah menyelam di tempat umum di dekat sebuah restoran.

Heim menghabiskan sekitar 10 menit mencari buaya di dalam air sambil mengenakan pakaian selamnya, tetapi tidak melihat apa pun sebelum dia masuk ke dalam air.

(Baca juga: Drone Ditembak Jatuh di Atas Pangkalan Udara Irak, Tampung Pasukan AS dan Koalisi)

Dia menyelam bebas, tanpa tangki scuba, jadi dia mengambil beberapa napas dalam-dalam dan menyelam dengan harapan menemukan gigi megalodon di kerikil di dasar sungai.

Heim berada di bawah air selama sekitar 45 detik ketika buaya itu menyerang.

Setelah gigitan awal, Heim mengatakan dia bisa mundur dan naik kembali ke tepi sungai saat buaya itu menerjangnya.

Dia mengatakan seorang mantan petugas pemadam kebakaran di restoran mendapat kotak P3K dan membalut kepalanya sementara yang lain menelepon 911.

"Saya sangat beruntung berada di tempat umum dan ada orang yang bisa saya hubungi," katanya.

(Baca juga: Kelompok Militan Saingan: Pemimpin Boko Haram Tewas Bunuh Diri)

Heim mengatakan dia merasa sangat lelah dan hanya ingin tidur setelah gigitan. Tapi dia takut dia akan mati.

Tetapi dia memiliki "momen yang sangat religius dan emosional" ketika dia akan melakukan CT scan, ketika dia menyadari betapa beruntungnya dia untuk bertahan hidup.

"Situasinya benar-benar emosional menimpa saya," katanya. "Saya menangis sangat keras hari itu selama sekitar satu atau dua jam. (Saya) tidak bisa berhenti menangis dan saya berterima kasih kepada Tuhan,” lanjutnya.

Dia menghabiskan satu setengah hari di rumah sakit dan mengatakan pembengkakannya sudah banyak berkurang. Dia masih minum antibiotik untuk melawan infeksi.

Heim mengatakan menyelam untuk mencari fosil adalah caranya bersantai, dan banyak dari apa yang dia temukan masuk ke dalam koleksinya. Dia mengubah beberapa gigi menjadi perhiasan, yang dia jual. Dia mengatakan dia menyumbangkan sebagian dari hasil untuk mempromosikan konservasi hiu.

Heim mengatakan dia berencana untuk terus menyelam setelah dia cukup sehat, tapi dia akan menjauh dari Sungai Myakka.

Sementara itu, Komisi Konservasi Ikan dan Margasatwa Florida (FWC) mengatakan buaya menjadi lebih aktif saat kegiatan pacaran mereka dimulai pada April lalu, dan saat suhu memanas.

"Saya mungkin terlalu nyaman menyelam selama musim kawin," kata Heim. "Saya seharusnya mengetahuinya lebih baik,” ujarnya.

Meski lukanya parah, Heim berharap buaya itu tidak dibunuh. Dia menyalahkan serangan itu pada identitas yang salah.

Melalui email ke CNN, juru bicara FWC mengatakan petugas FWC dan penjebak buaya pengganggu yang dikontrak dikirim untuk menyelidiki insiden tersebut.

Satu buaya, betina berukuran 6 kaki-4 inci, telah dipindahkan dari area tersebut dan tim penjebak sedang bekerja untuk mengeluarkan buaya lain di sekitarnya.

Buaya pengganggu yang ditangkap menjadi milik penjerat dan biasanya diproses untuk diambil daging dan kulitnya, tetapi terkadang dijual ke pameran hewan atau kebun binatang.

FWC memperkirakan ada sekitar 1,3 juta buaya di Florida, dan reptil tersebut dapat ditemukan di 67 kabupaten.

Badan tersebut mengatakan bahwa ada 12 serangan buaya terhadap manusia pada 2020. Serangan fatal terakhir terjadi pada 2019 lalu.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini