Share

Dunia Internasional Waspada Sambut Pemerintahan Baru Taliban

Antara, · Kamis 09 September 2021 15:58 WIB
https: img.okezone.com content 2021 09 09 18 2468788 dunia-internasional-waspada-sambut-pemerintahan-baru-taliban-HTkMHOhM1W.jpg Warga protes pembentukan pemerintahan baru Taliban (Foto: Antara/Reuters)

WASHINGTON - Negara-negara asing menyambut susunan pemerintahan baru di Afghanistan dengan hati-hati dan cemas pada Rabu (8/9) setelah Taliban menunjuk tokoh-tokoh veteran garis keras ke posisi teratas, termasuk beberapa tokoh yang diburu Amerika Serikat (AS).

AS menggarisbawahi kewaspadaannya pada Rabu (8/9). "Ini adalah kabinet sementara," kata juru bicara Gedung Putih Jen Psaki kepada wartawan.

"Tidak seorang pun dalam pemerintahan ini, baik presiden maupun siapa pun di tim keamanan nasional, akan menyarankan bahwa Taliban dihormati dan dihargai sebagai anggota komunitas global,” lanjutnya.

Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken mengatakan Washington sedang menilai pengumuman kabinet yang dibentuk Taliban.

(Baca juga: Pemberontak Afghanistan Minta Dunia Tak Akui Pemerintahan Baru Taliban)

"Tetapi meskipun menyatakan bahwa pemerintahan baru akan inklusif, daftar nama yang diumumkan hanya terdiri dari individu-individu yang menjadi anggota Taliban atau rekan dekat mereka, dan tidak ada wanita," katanya selama kunjungan ke pangkalan udara AS di Jerman, yang menjadi titik transit bagi para pengungsi dari Afghanistan.

Uni Eropa menyuarakan ketidaksetujuannya atas penunjukan itu, tetapi mengatakan siap untuk melanjutkan bantuan kemanusiaan. Bantuan jangka panjang akan tergantung pada Taliban yang menjunjung tinggi kebebasan dasar.

(Baca juga: Taliban Kuasai Afghanistan, Bisnis Senjata Marak)

Arab Saudi menyatakan harapan pemerintah baru akan membantu Afghanistan mencapai "keamanan dan stabilitas, menolak kekerasan dan ekstremisme."

Sementara itu, ketika para menteri yang baru diangkat dan wakil-wakil mereka mulai bekerja setelah mereka ditunjuk Selasa (7/9) malam, penjabat Perdana Menteri Mohammad Hasan Akhund mendesak mantan pejabat yang melarikan diri dari Afghanistan untuk kembali dan mengatakan keselamatan mereka akan dijamin.

Baca Juga: Lifebuoy x MNC Peduli Ajak Masyarakat Berbagi Kebaikan dengan Donasi Rambut, Catat Tanggalnya!

"Kami telah menderita kerugian besar untuk momen bersejarah ini dan era pertumpahan darah di Afghanistan telah berakhir," katanya kepada Al Jazeera.

Puluhan ribu orang pergi setelah Taliban merebut kekuasaan pada pertengahan Agustus menyusul kampanye militer kilat, banyak dari mereka para profesional yang takut akan pembalasan karena hubungan mereka dengan pemerintah yang didukung Barat.

Pengumuman Taliban tentang pemerintahan baru pada Selasa (7/9) secara luas dilihat sebagai sinyal bahwa mereka tidak ingin memperluas basis mereka dan menghadirkan wajah yang lebih toleran kepada dunia.

Kelompok itu telah berjanji untuk menghormati hak-hak orang dan tidak mencari balas dendam, tetapi telah dikritik karena tanggapannya yang keras terhadap protes dan perannya dalam evakuasi ribuan orang yang kacau dari bandara Kabul.

Kabinet penjabat baru termasuk mantan tahanan penjara militer AS di Teluk Guantanamo. Lalu Menteri Dalam Negeri, Sirajuddin Haqqani, diburu AS atas tuduhan terorisme dan AS memberikan hadiah sebesar USD10 juta (Rp145 miliar) bagi pemberi petunjuk keberadaannya.

Para pemimpin Taliban telah bersumpah untuk menghormati hak-hak rakyat, termasuk hak-hak perempuan, sesuai dengan syariah, tetapi mereka yang telah menikmati kebebasan yang lebih besar selama dua dekade terakhir khawatir akan kehilangan kebebasan itu.

Namun terakhir kali Taliban memerintah Afghanistan, dari 1996 hingga 2001, perempuan dilarang bekerja dan anak perempuan dilarang bersekolah. Kelompok tersebut melakukan eksekusi di depan umum dan polisi agamanya menerapkan interpretasi yang ketat terhadap hukum Islam.

Alison Davidian, wakil kepala Badan PBB untuk Pemberdayaan Perempuan di Afghanistan, mengatakan beberapa perempuan dilarang meninggalkan rumah tanpa kerabat laki-laki atau dipaksa berhenti bekerja.

“Kegiatan itu telah menimbulkan ketakutan yang luar biasa. Dan ketakutan ini dapat dirasakan di seluruh negeri," ujarnya saat berbicara dari Kabul, kepada wartawan di New York.

Dalam sebuah wawancara dengan SBS News Australia, seorang pejabat senior Taliban mengatakan perempuan tidak akan diizinkan bermain kriket - olahraga populer di Afghanistan - atau mungkin olahraga lainnya karena "tidak perlu" dan tubuh mereka mungkin terbuka.

Di Kabul, puluhan perempuan turun ke jalan lagi untuk menuntut perwakilan dalam pemerintahan baru dan agar hak-hak mereka dilindungi.

Sekelompok wanita membawa poster bertuliskan "Kabinet tanpa wanita adalah kegagalan’.

Mereka mengadakan protes lain di daerah Pul-e Surkh di kota itu. Pada Selasa (7/9), demonstrasi yang lebih besar bubar ketika orang-orang bersenjata Taliban melepaskan tembakan peringatan ke udara.

"Kabinet diumumkan dan tidak ada perempuan di Kabinet. Dan beberapa wartawan yang datang untuk meliput protes semuanya ditangkap dan dibawa ke kantor polisi," kata seorang wanita dalam video yang dibagikan di media sosial.

Secara lebih luas, orang-orang mendesak para pemimpin untuk menghidupkan kembali ekonomi Afghanistan, yang menghadapi inflasi yang tajam, kekurangan pangan yang diperburuk oleh kekeringan dan kemungkinan pemotongan bantuan internasional karena negara-negara menjauhkan diri dari Taliban.

Sebuah pernyataan dari Kementerian Dalam Negeri Taliban yang baru mengatakan bahwa untuk menghindari gangguan dan masalah keamanan, siapa pun yang mengadakan demonstrasi harus mengajukan izin 24 jam sebelumnya.

Bagi banyak orang Afghanistan, yang lebih mendesak daripada komposisi Kabinet adalah dampak ekonomi dari kekacauan yang dipicu oleh penaklukan Taliban.

Shukrullah Khan, manajer sebuah restoran di Danau Qargha, sebuah resor lokal yang populer di dekat Kabul, mengatakan bisnisnya hampir tidak ada apa-apanya.

"Bank-bank tutup, tidak ada pekerjaan, orang tidak lagi menghabiskan uang. Dari mana uangnya sehingga orang bisa bersenang-senang di sini?" terangnya.

Presiden terguling Ashraf Ghani, yang melarikan diri dari Kabul ketika pasukan Taliban mencapai ambang ibu kota itu, meminta maaf pada Rabu atas jatuhnya pemerintahannya secara tiba-tiba, tetapi sekali lagi membantah dia telah membawa uang tunai jutaan dolar.

1
3

Berita Terkait

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini