Share

Tentara Ukraina Gunakan Peluru Lemak Babi untuk Hadapi Pasukan Muslim Chechnya Rusia

Rahman Asmardika, Okezone · Rabu 02 Maret 2022 08:05 WIB
https: img.okezone.com content 2022 03 02 18 2555018 tentara-ukraina-gunakan-peluru-lemak-babi-untuk-hadapi-pasukan-muslim-chechnya-rusia-OuRyrmND15.jpg Tentara Chechnya berbaris di Ibu Kota Grozny untuk dikerahkan ke Ukraina, 25 Februari 2022. (Foto: Reuters)

KIEV - Garda Nasional Ukraina melalui akun Twitternya membagikan video yang tampaknya menunjukkan para prajurit Brigade Azov yang mengoleskan peluru mereka dengan lemak babi, diduga untuk menghadapi tentara Muslim Chechnya yang dikerahkan ke Ukraina di saat Rusia meningkatkan serangan militernya di negara itu.

Dilaporkan Al Jazeera, Brigade Azov, unit militer infanteri sukarelawan sayap kanan, adalah ultra-nasionalis yang dituduh menyembunyikan ideologi supremasi kulit putih dan neo-Nazi. Mereka pertama kali bertempur bersama tentara Ukraina di timur negara itu pada 2014 melawan separatis pro-Rusia dan sejak itu dimasukkan ke dalam angkatan bersenjata reguler.

Dalam video, yang tidak dapat diverifikasi secara independen oleh Al Jazeera, seorang pria yang diduga adalah anggota tentara Azov terlihat mencelupkan peluru ke dalam apa yang tampak seperti lemak babi saat dia berbicara kepada para pejuang Chechnya.

“Saudara-saudara Muslim yang terhormat. Di negara kami, Anda tidak akan masuk surga. Anda tidak akan diizinkan masuk surga. Silakan pulang. Di sini, Anda akan menemui kesulitan. Terima kasih atas perhatiannya, selamat tinggal,” katanya dalam video tersebut.

Meskipun diintegrasikan ke dalam militer resmi, para tentara Azov dilaporkan terus mengenakan lencana Wolfsangel yang digunakan oleh sejumlah divisi Nazi selama Perang Dunia II.

Presiden Rusia Vladimir Putin telah merujuk kehadiran unit-unit semacam itu di dalam militer Ukraina sebagai alasan untuk meluncurkan apa yang disebutnya “operasi militer khusus… untuk de-militerisasi dan de-Nazifikasi Ukraina”.

Militer Rusia dalam jumpa pers juga mengklaim bahwa “Batalyon Nazi” merupakan bagian penting dari perlawanan terhadap serangan mereka.

Pada Sabtu (26/2/2022), Ramzan Kadyrov, pemimpin wilayah Chechnya Rusia dan sekutu Putin, mengatakan bahwa pejuang Chechnya telah dikerahkan di Ukraina dan mendesak Ukraina untuk menggulingkan pemerintah mereka.

Sebuah video pendek yang diterbitkan oleh saluran berita Rusia yang didukung negara RT, yang katanya dari Jumat (25/2/2022), menunjukkan ribuan pejuang Chechnya berkumpul di alun-alun utama ibukota wilayah itu, Grozny, untuk menunjukkan kesiapan untuk berperang di Ukraina.

Pasukan Chechnya sebelumnya telah dikerahkan oleh di Suriah dan Georgia sebagai pasukan elite Rusia dalam konflik di kedua wilayah tersebut.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini