Share

Gelapkan Uang Perusahaan Rp1 Miliar, Karyawati Ini Ditangkap Polisi

Antara, · Rabu 09 Maret 2022 20:04 WIB
https: img.okezone.com content 2022 03 09 340 2558987 gelapkan-uang-perusahaan-rp1-miliar-karyawati-ini-ditangkap-polisi-BIHEg5vMsI.jpg Illustrasi (foto: dok Okezone)

MATARAM - Kepolisian Resor Kota Mataram, Nusa Tenggara Barat, menangkap seorang karyawati berinisial NKC (37), karena diduga menggelapkan Rp1 miliar lebih uang perusahaan tempatnya bekerja.

Kepala Satuan Reserse Kriminal (Satreskrim) Polresta Mataram, Kompol Kadek Adi Budi Astawa menjelaskan pihaknya menangkap NKC berdasarkan adanya laporan dari manajer perusahaan.

"Dalam laporannya, NKC diduga menggelapkan uang perusahaan hingga merugi sampai Rp1 miliar lebih," kata Kadek Adi.

BACA JUGA:Terlilit Utang, Pria Ini Gelapkan Sepeda Motor Temannya 

Dengan adanya laporan tersebut, pihak kepolisian menjalankan serangkaian penyelidikan hingga menemukan alat bukti yang menguatkan indikasi NKC melakukan tindak pidana penggelapan.

"Dari pemeriksaan, terungkap kalau kerugian yang muncul itu disebabkan oleh ulah pelaku dalam kapasitasnya sebagai 'sales marketing'," ucapnya.

BACA JUGA:Perkosa Santriwati, Guru Pesantren Diduga Gelapkan Dana Bantuan untuk Sewa Apartemen 

Pelaku menjalankan modus penggelapan dengan memanfaatkan surat tagihan untuk para pelanggan. NKC yang bekerja pada perusahaan dengan aktivitas distribusi barang dagangan ini tidak menyetorkan uang hasil penagihan ke kas perusahaan.

Selain itu, kata Kadek Adi, NKC membuat surat palsu dalam kegiatan pemesanan barang oleh pelanggan.

"Modus ini dia jalankan dalam kurun waktu setahun bekerja. Makanya total kerugian perusahaan akibat perbuatan NKC ini mencapai Rp1 miliar lebih," kata dia.

Kadek Adi memastikan, bahwa indikasi pidana penggelapan yang diduga dilakukan NKC sudah dikuatkan dengan barang bukti hasil sitaan.

"Ada barang bukti 44 lembar nota pemesanan barang dan 26 surat penagihan. Itu semua berkaitan dengan modus yang dia jalankan," ucapnya.

Akibat perbuatannya, kini NKC harus mendekam di balik jeruji besi Polresta Mataram. Penyidik telah menetapkan NKC sebagai tersangka dengan sangkaan Pasal 374 KUHP tentang Penggelapan dalam Jabatan.

"Sesuai pasal yang kita terapkan, tersangka kini terancam pidana penjara lima tahun," pungkasnya.

1
2

Berita Terkait

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini