Share

Israel Perbarui UU yang Diskriminasikan Warga Palestina

Agregasi VOA, · Sabtu 12 Maret 2022 06:56 WIB
https: img.okezone.com content 2022 03 12 18 2560384 israel-perbarui-uu-yang-diskriminasikan-warga-palestina-Pwy5XFP66j.jpg Mendagri Israel, Ayelet Shaked. (Foto: AFP via VOA)

PARLEMEN Israel telah memperbarui undang-undang sementara yang telah berlaku sejak tahun 2003 yang melarang pemberian status kewarganegaraan atau kependudukan permanen secara otomatis kepada warga Palestina asal Tepi Barat dan Gaza yang menikah dengan orang Israel.

Israel mengatakan undang-undang, yang pertama kali diberlakukan selama pemberontakan Palestina, diperlukan untuk keamanan. Para kritikus memandangnya sebagai tindakan rasis untuk mempertahankan mayoritas Yahudi di negara itu.

Undang-undang tersebut ditujukan kepada warga Palestina dan tidak berlaku bagi para pemukim Yahudi di Tepi Barat mengingat mereka sudah memiliki kewarganegaraan Israel.

Parlemen Israel atau Knesset, gagal mengesahkan undang-undang itu musim panas lalu karena tidak mendapat dukungan dari para anggota koalisi pemerintahan yang berhaluan kiri dan Arab. Partai oposisi, yang dipimpin oleh mantan Perdana Menteri Benjamin Netanyahu, sebetulnya mendukung undang-undang tersebut tetapi menolak untuk memberikan persetujuan untuk mempermalukan pemerintah.

 Baca juga: Ukraina Protes Hanya Dikasih Helm oleh Israel: Bagaimana Bisa Membunuh dengan Ini?

Namun, Menteri Dalam Negeri Ayelet Shaked, seorang nasionalis yang gigih, bersikeras mengkampanyekan pembaruan undang-undang itu. Ia dan sejumlah pejabat lainnya bahkan telah mengakui bahwa undang-undang itu sebagian bertujuan untuk melestarikan mayoritas Yahudi Israel.

Undang-undang itu disahkan Kamis malam (10/3) dengan bantuan dari partai oposisi tetapi tanpa dukungan Partai Meretz yang berhaluan kiri dan United Arab Lisr, sebuah partai Arab yang membuat sejarah dengan bergabung dengan koalisi pemerintah tahun lalu.

Melalui Twitter, Shaked menyatakan bahwa pengesahan UU itu adalah kemenangan bagi “negara Yahudi dan demokratis'' dan kekalahan bagi “negara untuk semua warga”. Frasa terakhir ini sering digunakan oleh kelompok minoritas Arab Israel untuk merujuk pada aspirasi mereka untuk mewujudkan kesetaraan.

Baca Juga: Peringati Hari Lahir Pancasila, Pengawas KKP Lakukan Upacara Bawah Laut

Ayman Odeh, seorang anggota parlemen Arab, memposkan kembali pernyataan Shaked, dan menyebutnya sebagai kemenangan bagi “negara apartheid''.

Undang-undang tersebut terutama mempengaruhi kelompok minoritas Arab, yang merupakan 20 persen dari populasi Israel yang berjumlah 9,5 juta dan memiliki ikatan keluarga dekat dengan orang-orang Palestina di Tepi Barat dan Gaza. Mereka memiliki kewarganegaraan, termasuk hak untuk memilih, dan telah memperoleh penerimaan dan pengaruh di sejumlah bidang, tetapi masih menghadapi diskriminasi yang luas. 

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini