Share

Covid-19 Melonjak, China Lockdown Shanghai 2 Tahap Selama 9 Hari

Susi Susanti, Okezone · Senin 28 Maret 2022 10:54 WIB
https: img.okezone.com content 2022 03 28 18 2568923 covid-19-melonjak-china-lockdown-shanghai-2-tahap-selama-9-hari-sygwXE0cXC.jpg Shanghai lockdown 2 tahap selama 9 hari saat orang-orang dites Covid-19 (Foto: Xinhua/AFP)

CHINA - China telah mengumumkan Kota Shanghai akan dikunci dalam dua tahap selama sembilan hari sementara pihak berwenang melakukan pengujian Covid-19.

Penguncian akan terjadi dalam dua tahap, dengan sisi timur kota di bawah pembatasan dari Senin (28/3) hingga 1 April mendatang, dan sisi barat dari 1April hingga 5 April.

Pihak berwenang mengatakan transportasi umum akan ditangguhkan dan perusahaan serta pabrik harus menghentikan operasi atau bekerja dari jarak jauh.

Pemerintah kota menerbitkan instruksi di akun WeChat-nya, meminta publik untuk mendukung, memahami, dan bekerja sama dengan pekerjaan pencegahan dan pengendalian epidemi kota.

 Pusat keuangan penting itu telah berjuang melawan gelombang infeksi baru selama hampir sebulan, meskipun jumlah kasus tidak tinggi menurut beberapa standar internasional.

 Baca juga: China Dilanda Wabah Virus Terburuk dalam 2 Tahun, Jutaan Orang Di-lockdown

Pihak berwenang sejauh ini menolak mengunci kota berpenduduk sekitar 25 juta orang untuk menghindari ketidakstabilan ekonomi.

Baca juga:  China Duga Covid-19 Varian Omicron Bisa Menular Lewat Paket Pos

Tetapi setelah Shanghai mencatat jumlah kasus harian tertinggi pada Sabtu (26/3) sejak hari-hari awal pandemi, pihak berwenang tampaknya telah mengubah arah.

Baca Juga: Peduli Pejuang Kanker, Donasi Rambut bersama Lifebuoy x MNC Peduli Tengah Berlangsung!

Penguncian lain selama pandemi telah memengaruhi seluruh provinsi di China, meskipun orang sering kali masih dapat bepergian di dalam wilayah tersebut. Tetapi Shanghai, karena kepadatan penduduknya yang tinggi, adalah kota tunggal terbesar yang dikunci hingga saat ini.

Ini adalah ibu kota komersial China dan dengan beberapa perhitungan kota terbesar di negara itu - tetapi sekarang menjadi salah satu daerah yang paling parah terkena dampak ketika China berjuang untuk menahan kebangkitan virus dengan Omicron, yang menyebabkan lonjakan kasus baru.

Para pejabat sampai sekarang mengatakan pelabuhan China timur dan pusat keuangan harus terus berjalan demi kebaikan ekonomi.

Jutaan penduduk di kota-kota Cina lainnya telah menjadi sasaran penguncian seluruh kota, seringkali setelah jumlah kasus Covid yang relatif kecil.

Lonjakan kasus baru-baru ini di China, meskipun kecil dibandingkan dengan beberapa negara, merupakan tantangan signifikan bagi strategi "nol-Covid" China, yang menggunakan penguncian cepat dan pembatasan agresif untuk menahan wabah apa pun.

Kebijakan tersebut membedakan China dari sebagian besar negara lain yang mencoba hidup dengan virus.

Tetapi peningkatan transmisibilitas dan sifat lebih ringan dari varian Omicron telah menimbulkan pertanyaan apakah strategi saat ini berkelanjutan dalam jangka panjang.

Beberapa penduduk Shanghai mengeluh tentang siklus pengujian yang tampaknya tak berujung, menunjukkan bahwa biaya nol-Covid menjadi terlalu tinggi.

Komisi kesehatan nasional China melaporkan lebih dari 4.500 kasus baru yang ditularkan di dalam negeri pada Minggu (27/3).

1
3

Berita Terkait

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini