Share

Paus Fransiskus Kutuk Pembantaian Massal, Sebut Perang di Ukraina Ditandai Kekuatan Jahat

Susi Susanti, Okezone · Rabu 13 April 2022 07:35 WIB
https: img.okezone.com content 2022 04 13 18 2578074 paus-fransiskus-kutuk-pembantaian-massal-sebut-perang-di-ukraina-ditandai-kekuatan-jahat-vpkS9U1rgb.jpg Paus Fransiskus (Foto: Reuters)

VATIKAN – Paus Fransiskus mengatakan pada Selasa (12/4) perang di Ukraina ditandai oleh "kekuatan jahat" karena perang tersebut meninggalkan kekejian seperti pembantaian warga sipil.

Paus Fransiskus membuat komentarnya kepada para peserta pada ziarah solidaritas antar-agama dengan orang-orang Ukraina di Chernivtsi di Ukraina Barat yang diselenggarakan oleh Elijah Interfaith Institute yang berbasis di Israel.

"Saat ini membuat kami sangat bermasalah, karena ditandai oleh kekuatan jahat," katanya dalam pesan yang dibacakan atas namanya.

"Penderitaan yang menimpa begitu banyak orang yang lemah dan tidak berdaya; banyak warga sipil yang dibantai dan korban tak berdosa di kalangan anak muda; penderitaan putus asa perempuan dan anak-anak ... Semua ini mengganggu hati nurani kita," lanjutnya.

Baca juga: Putin Bantah Tuduhan Pembantaian Massal di Bucha, Sebut Laporan Palsu

Sebelumnya, Presiden Rusia Vladimir Putin, seorang anggota Gereja Ortodoks Rusia, telah menggambarkan tindakan Moskow sebagai "operasi militer khusus" di Ukraina yang dirancang tidak untuk menduduki wilayah tetapi untuk demiliterisasi dan "denazifikasi" negara itu.

Baca juga: Kesaksian Warga Sipil Ukraina Beberkan Kekejaman Tentara Rusia di Bucha

Paus Fransiskus telah menolak terminologi itu, menyebutnya sebagai perang.

Paus Fransiskus, yang telah mengeluarkan banyak seruan untuk mengakhiri konflik, mengatakan tidak mungkin untuk tetap acuh tak acuh dan bahwa perlu "berbicara dengan tegas untuk menuntut, atas nama Tuhan, diakhirinya tindakan keji ini" .

Pada pertemuan ziarah ini, mantan Uskup Agung Canterbury Rowan Williams menggemakan seruan Paus baru-baru ini untuk gencatan senjata Paskah dalam konflik tersebut.

Pertemuan ini juga dihadiri perwakilan setiap agama, seperti orang-orang Yahudi, Hindu, Muslim, Budha dan pemeluk agama lain.

Dalam pesannya, Paus Fransiskus mendesak "para pemimpin pemerintah, terutama mereka yang menyerukan prinsip-prinsip suci agama", untuk mencari perdamaian dan menjauhi kejahatan.

Sejak perang dimulai, Paus Fransiskus hanya menyebut Rusia secara eksplisit dalam doa, seperti selama acara global khusus untuk perdamaian pada 25 Maret. Namun ia telah memperjelas penentangannya terhadap tindakan Rusia, dengan menggunakan kata-kata invasi, agresi, dan kekejaman.

Selama perjalanan ke Malta awal bulan ini, Paus Fransiskus secara implisit mengkritik Putin atas invasi ke Ukraina, dengan mengatakan "yang berkuasa" mengobarkan konflik untuk kepentingan nasionalis.

Sementara itu, Kremlin mengatakan tuduhan bahwa pasukan Rusia telah melakukan kejahatan perang dengan mengeksekusi warga sipil di Ukraina adalah "pemalsuan mengerikan" yang bertujuan untuk merendahkan tentara Rusia.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini