Share

China Bangun Stasiun Tes PCR Covid-19 Secara Permanen, 9.000 Sudah Dibuat di Shanghai

Susi Susanti, Okezone · Sabtu 07 Mei 2022 14:10 WIB
https: img.okezone.com content 2022 05 07 18 2590356 china-bangun-stasiun-tes-pcr-covid-19-secara-permanen-9-000-sudah-dibuat-di-shanghai-0epH6EUi8B.jpg China bangun stasiun tes PCR permanen (Foto: Reuters)

SHANGHAI - China sedang menyiapkan ribuan stasiun pengujian PCR permanen, dengan 9.000 sudah selesai dibangun di Shanghai. Ini dibuat karena pihak berwenang berusaha untuk "menormalkan" kontrol pandemi yang keras bahkan setelah putaran penguncian saat ini berakhir.

Saat ini, hampir 25 juta penduduk di pusat keuangan timur Shanghai tetap berada di bawah beberapa bentuk penguncian saat kota itu memerangi wabah virus corona terbesar yang pernah ada di China.

Tetapi dalam upaya untuk mencegah gejolak di masa depan, otoritas kota telah menyiapkan sistem yang akan membuat pengujian Covid-19 reguler menjadi fitur permanen kehidupan sehari-hari, dengan kota-kota lain mengambil langkah serupa.

Baca juga: Perjuangan Lansia di Pusat Karantina Covid-19, Nenek 90 Tahun Dibiarkan Sendirian

Wakil Wali Kota Wu Qing, pada Jumat (6/5/2022), dari 9.000 situs pengujian Shanghai, 5.000 sudah beroperasi.

Sebagai bagian dari strategi nol-Covid "dinamis" China, penduduk kota-kota termasuk Beijing telah sering menghadapi tes, dan telah lama terbiasa menampilkan aplikasi seluler "kode kesehatan" untuk menunjukkan bahwa mereka tidak mengunjungi daerah berisiko tinggi.

 Baca juga: Lockdown Paling Ketat, China Bor Pintu Rumah Warga agar Tidak Berkeliaran : Okezone News

Namun sistem baru INI akan mewajibkan siapa pun untuk memiliki tes PCR negatif sebelum memasuki ruang publik. Tidak jelas seberapa baru tes itu perlu dilakukan.

Para pejabat mengatakan stasiun pengujian yang terletak di daerah perumahan, taman industri, blok kantor, dan di pintu masuk ke stasiun kereta api dan kereta bawah tanah akan memungkinkan orang untuk diuji hanya dalam 15 menit.

Baca Juga: Peringati Hari Lahir Pancasila, Pengawas KKP Lakukan Upacara Bawah Laut

Beijing, yang sedang memerangi wabah, juga mengatakan pada Kamis (5/5/2022) bahwa mereka akan menerapkan pengujian "normal" dan memastikan bahwa siapa pun yang memasuki gedung-gedung publik harus menunjukkan hasil tes negatif yang diambil dalam tujuh hari terakhir.

Kota Hangzhou, 176 km barat daya Shanghai, juga telah berjanji untuk mendirikan 10.000 stasiun pengujian permanen dan akan memungkinkan akses ke tempat-tempat indahnya hanya untuk orang-orang dengan tes Covid-19 negatif dari 48 jam sebelumnya.

China telah menggandakan retorika nol-Covid-nya, dengan mengatakan strategi itu tetap merupakan cara yang paling hemat biaya dan kemanusiaan untuk menangani pandemi, tetapi banyak penduduk dan kelompok bisnis telah menyuarakan keprihatinan tentang biaya penguncian yang sering.

Menanggapi hal ini, analis di bank asing suaranya terbelah atas manfaat rencana pengujian reguler.

Goldman Sachs mengatakan dalam sebuah catatan bahwa pengujian reguler dapat menawarkan jalan keluar bagi China karena mempertahankan "nol-Covid" sambil mengurangi dampak ekonomi, menambahkan bahwa biaya pengujian hanya akan menjadi sebagian kecil dari Produk Domestik Bruto (PDB) negara itu.

Namun, Nomura mengatakan manfaat dari pengujian PCR reguler akan terbatas, menambahkan bahwa itu bisa menelan biaya antara 0,9 persen dan 2,3 persen dari PDB, tergantung pada seberapa jauh mandat itu diperluas di seluruh populasi China.

"Sebagian besar dari pengeluaran ini kemungkinan akan menekan pengeluaran fiskal di bidang-bidang utama lainnya," tambahnya.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini