Share

Taiwan Bersedia Terlibat dengan China, Tidak Ingin Menutup Pintu

Susi Susanti, Okezone · Senin 13 Juni 2022 17:08 WIB
https: img.okezone.com content 2022 06 13 18 2610786 taiwan-bersedia-terlibat-dengan-china-tidak-ingin-menutup-pintu-gKmSxPQZBi.jpg Ilustrasi bendera China dan Taiwan (Foto: Times of India)

TAIPEI - Perdana Menteri (PM) Taiwan Su Tseng-chang, pada Minggu (12/6/2022) mengatakan Taiwan tidak ingin menutup pintu ke China dan bersedia terlibat dalam semangat niat baik, tetapi atas dasar kesetaraan dan tanpa prasyarat politik.

Hubungan antara Taipei dan Beijing, yang mengklaim Taiwan memerintah secara demokratis sebagai wilayahnya sendiri, berada pada titik terendah dalam beberapa dekade, dengan China meningkatkan tekanan politik dan militer untuk membuat pulau itu menerima kedaulatannya.

Sebelumnya pada Minggu (12/6/2022) di KTT keamanan Dialog Shangri-La di Singapura, menteri pertahanan China mengatakan pemerintah China mencari "penyatuan kembali secara damai" dengan Taiwan tetapi mencadangkan "opsi lain".

 Baca juga: Biden Siap Gunakan Kekuatan Militer AS untuk Bela Taiwan

Berbicara kepada wartawan setelah China melarang impor ikan kerapu dari Taiwan dengan alasan keamanan, sebuah langkah yang disebut Taipei bermotivasi politik, Su mengatakan Taiwan selalu memiliki niat baik terhadap China.

Baca juga:  Blinken Klarifikasi Kebijakan AS terhadap China Setelah Biden Nyatakan Siap Bela Taiwan

"Selama ada kesetaraan, timbal balik dan tidak ada prasyarat politik, kami bersedia untuk terlibat dalam niat baik dengan China," katanya. Dia juga mengulangi posisi Presiden Tsai Ing-wen yang berulang kali dibuat di depan umum.

“Adapun pelecehan China terhadap Taiwan dengan pesawat militer, kapal perang, penindasan yang tidak masuk akal dan tindakan politik, yang paling tidak masuk akal adalah China,” lanjutnya.

"Taiwan tidak ingin menutup pintu ke China. China telah menggunakan berbagai cara untuk menindas dan memperlakukan Taiwan secara tidak wajar,” tambahnya.

China telah menolak untuk berbicara dengan Tsai sejak dia pertama kali terpilih pada 2016, memandangnya sebagai separatis yang telah menolak untuk menerima bahwa China dan Taiwan adalah bagian dari "satu China".

Tsai mengatakan hanya rakyat Taiwan yang dapat memutuskan masa depan mereka, dan sementara mereka menginginkan perdamaian dengan China akan membela diri jika diserang.

Rakyat Taiwan, yang tinggal di salah satu negara demokrasi liberal dan paling bebas di Asia, tidak menunjukkan minat untuk diperintah oleh China yang otokratis.

China tidak pernah meninggalkan penggunaan kekuatan untuk membawa Taiwan di bawah kendalinya.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini