Share

Pastor Katolik Jerman Dituduh Lakukan 6.000 Kasus Pelecehan Seksual, 610 Anak-Anak Jadi Korban

Susi Susanti, Okezone · Selasa 14 Juni 2022 06:11 WIB
https: img.okezone.com content 2022 06 14 18 2611005 pastor-katolik-jerman-dituduh-lakukan-6-000-kasus-pelecehan-seksual-610-anak-anak-jadi-korban-5JHxiMMGIu.jpg Pastor gereja katolik dituduh melakukan pelecehan seksual yang menyebabkan 610 anak-anak menjadi korban (Foto: picture alliance/dpa)

BERLIN - Menurut sebuah penelitian yang dirilis Senin (13/6/2022), setidaknya 610 anak-anak didokumentasikan sebagai korban pelecehan seksual oleh para pastor Katolik antara 1945 dan 2020 di keuskupan kota Münster di Jerman barat.

Laporan baru dari Universitas Münster menemukan hampir 200 anggota klerus melakukan hampir 6.000 kasus pelecehan.

Para peneliti percaya jumlah korban sebenarnya bisa jauh lebih tinggi - hingga antara 5.000 dan 6.000 lebih banyak korban - karena kasus yang tidak dilaporkan. Para penulis melakukan konferensi pers yang menguraikan temuan mereka pada Senin (13/6/2022).

Uskup Münster Felix Genn, yang diangkat ke posisinya pada tahun 2008, menerima temuan universitas itu pada Senin (13/6/2022) dan mengatakan dia akan membuat pernyataan publik pada Jumat (17/6/2022) mendatang.

Baca juga: Pendeta Katolik Dituduh Lakukan Pelecehan Seksual Terhadap 10.000 Anak di Bawah Umur dan Orang Rentan Sejak 1950

Sejarawan Natalie Powroznik, yang terlibat dalam penelitian tersebut, menuduh para pastor melakukan rata-rata dua tindakan pelecehan individu terhadap korban per minggu, tetapi mengatakan jumlah itu juga bisa lebih tinggi.

Baca juga: Gereja Katolik Akan Jual Aset dan Pinjam Uang untuk Bayar Ganti Rugi Korban Pelecehan Seksual

"Tiga perempat dari korban adalah anak laki-laki berusia 10 hingga 14 tahun," kata Powroznik. Para korban diikat ke gereja melalui layanan altar server, kamp pemuda gereja atau selama penerimaan sakramen suci.

Para peneliti lebih lanjut menuduh bahwa para uskup di keuskupan selama beberapa dekade menyadari pelecehan yang meluas, tetapi gagal untuk bertindak dan berulang kali menggunakan pastor yang kasar dalam pelayanan pastoral, memungkinkan tindakan lebih lanjut terjadi.

Baca Juga: Salurkan BLT BBM kepada 20,65 Juta KPM, Ini Strategi Pos Indonesia

Menurut penelitian, hanya 12% dari dugaan pelanggar dihapus. Para peneliti mengatakan praktik umum untuk menangani pendeta yang terlibat dalam pelecehan itu adalah dengan menegur mereka atau mengirim mereka untuk tinggal jangka pendek di sebuah biara, tetapi sebagian besar pelaku pelecehan dikirim ke paroki lain di mana mereka melanjutkan kejahatan mereka.

Saat ini, sekitar 50 pastor yang dituduh masih hidup. Studi tersebut juga menemukan bahwa 43% korban yang diwawancarai melaporkan kekerasan fisik yang kuat dan harus menanggung "konsekuensi substansial" secara psikologis, seperti gangguan kecemasan dan depresi. Para sejarawan juga mencatat beberapa upaya bunuh diri di antara para korban yang dikatakan karena pelecehan tersebut.

Laporan baru ini adalah yang terbaru di antara tuduhan warisan pelecehan seksual anak yang meluas di Gereja Katolik Jerman dalam beberapa tahun terakhir.

Pada Januari lalu, sebuah laporan yang ditugaskan Gereja tentang pelecehan oleh pastor Katolik di Keuskupan Agung Munich dan Freising menyimpulkan bahwa mantan Paus Benediktus XVI mengetahui tentang para pastor yang melakukan pelecehan selama waktunya di sana dari tahun 1977 hingga 1982 tetapi gagal untuk bertindak. Sebulan setelah publikasi laporan tersebut, pensiunan paus meminta pengampunan tetapi membantah melakukan kesalahan.

Sebuah laporan pada 2018 yang ditugaskan oleh Konferensi Waligereja Jerman menemukan setidaknya 1.670 pendeta terlibat dalam setidaknya 3.677 kasus pelecehan seksual anak oleh pastor antara 1946 dan 2014.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini