Share

AS Kembalikan 30 Karya Seni Antik Curian ke Kamboja, Patung Dewa Hindu Skanda hingga Ganesha

Susi Susanti, Okezone · Selasa 09 Agustus 2022 15:23 WIB
https: img.okezone.com content 2022 08 09 18 2644735 as-kembalikan-30-karya-seni-antik-curian-ke-kamboja-patung-dewa-hindu-skanda-hingga-ganesha-Yj8jsRhy6j.jpg AS kembalikan 30 barang antik curian ke Kamboja (Foto: AFP)

NEW YORK - Amerika Serikat (AS) pada Senin (8/8/2022) mengembalikan 30 karya seni dan barang antik curian ke Kamboja yang telah dijarah dari negara Asia Tenggara itu, termasuk dari kota kuno Khmer, dan diperdagangkan secara ilegal di seluruh dunia selama beberapa dekade.

Jaksa federal Manhattan Damian Williams secara resmi menyerahkan barang antik yang dijarah kepada Duta Besar Kamboja untuk AS, Keo Chhea, di depan pers.

"Kami merayakan kembalinya warisan budaya Kamboja kepada rakyat Kamboja, dan menegaskan kembali komitmen kami untuk mengurangi perdagangan gelap seni dan barang antik," terangnya, dikutip CNA.

Baca juga: AS Kembalikan 27 Barang Antik Curian ke Kamboja : Okezone News

Kantor Williams dalam sebuah pernyataan mengatakan di antara 30 karya adalah patung dewa Hindu Skanda abad ke-10, duduk di atas burung merak, serta patung dewa Hindu Ganesha dari abad ke-10. Keduanya dicuri dari Koh Ker, ibukota Khmer kuno yang terletak 80 km dari kuil-kuil Angkor yang terkenal.

Baca juga: Curi Senapan Antik, Pria Ini Hanya Dipenjara Sehari Denda Rp357 Juta

Barang antik, yang berkisar dari Zaman Perunggu hingga abad ke-12, telah dicuri bersama ribuan lainnya selama perang di Kamboja pada 1970-an dan ketika negara itu dibuka kembali pada 1990-an.

Kantor kejaksaan federal mengatakan bahwa ribuan patung dan patung Khmer yang diperdagangkan keluar dari Kamboja selama beberapa dekade ke pedagang barang antik di Bangkok, sebelum diekspor secara ilegal ke kolektor, pengusaha dan bahkan museum di Asia, Eropa dan AS.

Salah satu dealer, American Douglas Latchford, didakwa pada 2019 dengan perdagangan seni, tetapi kasus itu diajukan setelah kematiannya.

Kantor kejaksaan New York terlibat dalam pengembalian sejumlah besar pekerjaan. Dari musim panas 2020 hingga akhir 2021, setidaknya 700 buah telah dikembalikan ke 14 negara berbeda, termasuk Kamboja, India, Pakistan, Mesir, Irak, Yunani, dan Italia.

Pada 2021, kolektor Amerika Michael Steinhardt mengembalikan sekitar 180 barang antik yang dicuri dari seluruh dunia dalam beberapa dekade terakhir sebagai bagian dari kesepakatan dengan pemerintah. Barang-barang itu memiliki nilai total USD70 juta (Rp1 triliun).

Perjanjian antara sistem peradilan AS dan Steinhardt, 80, memungkinkan dia untuk lolos dari dakwaan tetapi melarang dia memperoleh karya di pasar seni legal selama sisa hidupnya.

Seperti diketahui, Angkor, yang seluas 400 km persegi adalah situs arkeologi terbesar di dunia, adalah ibu kota kerajaan Khmer, yang berlangsung dari abad kesembilan hingga ke-14.

Situs tersebut, yang baru-baru ini dibuka kembali untuk wisatawan setelah dua tahun ditutup akibat pandemi, ditetapkan sebagai Situs Warisan Dunia UNESCO pada 1992.

1
2

Berita Terkait

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini