Share

Penulis 'Ayat-Ayat Setan' Salman Rushdie Bergantung pada Ventilator dan Tidak Bisa Bicara Usai Ditikam

Susi Susanti, Okezone · Sabtu 13 Agustus 2022 10:15 WIB
https: img.okezone.com content 2022 08 13 18 2647123 penulis-ayat-ayat-setan-salman-rushdie-bergantung-pada-ventilator-dan-tidak-bisa-bicara-usai-ditikam-WHmJ54W4ES.jpg Penulis kontroversial Salman Rushdie dilarikan ke rumah sakit usai ditikam (Foto: Reuters)

NEW YORK - Agen Salman Rushdie mengatakan kondisi penulis kontroversial itu tidak dalam kondisi bagus setelah ditikam di sebuah acara di negara bagian New York.

Andrew Wylie dalam sebuah pernyataan mengatakan Rushdie diserang di atas panggung, dan sekarang menggunakan ventilator dan tidak dapat berbicara. Penulis ini juga diperkirakan kehilangan satu mata.

"Salman kemungkinan akan kehilangan satu matanya; saraf di lengannya terputus; dan hatinya ditusuk dan rusak," ujarnya, dikutip BBC.

Polisi menahan seorang tersangka bernama Hadi Matar, 24, dari Fairview, New Jersey.

Polisi Negara Bagian New York mengatakan tersangka berlari ke atas panggung dan menyerang Rushdie dan seorang pewawancara di Chautauqua Institution di negara bagian New York barat.

Baca juga: Penulis Kontroversial Salman Rushdie Ditikam saat Bicara di Panggung

Belum ada motif atau tuduhan yang dikonfirmasi oleh polisi, yang sedang dalam proses mendapatkan surat perintah penggeledahan untuk memeriksa ransel dan perangkat elektronik yang ditemukan di pusat tersebut.

Baca juga: Salman Rushdie, Penulis yang Dibayangi Eksekusi Mati

Pihak berwenang mengatakan Rushdie ditikam setidaknya sekali di leher dan di perut. Dia dibawa ke rumah sakit di Erie, Pennsylvania, dengan helikopter.

Pewawancara yang bersamanya di atas panggung, Henry Reese, mengalami cedera kepala ringan dan dibawa ke rumah sakit setempat. Reese adalah salah satu pendiri organisasi nirlaba yang menyediakan perlindungan bagi para penulis yang diasingkan di bawah ancaman penganiayaan.

Polisi mengatakan pada konferensi pers bahwa staf dan penonton telah bergegas menangkap penyerang dan membawanya ke bawah panggung.

Linda Abrams, seorang penonton dari kota Buffalo, mengatakan kepada The New York Times bahwa penyerang terus berusaha menyerang Rushdie setelah dia ditahan.

"Butuh waktu sekitar lima orang untuk menariknya pergi dan dia masih menikam," terangnya.

“Dia sangat marah, sangat kuat dan cepat,” lanjutnya.

Penonton lain, Rita Landman, mengatakan kepada surat kabar itu bahwa Rushdie masih terlihat hidup segera setelah serangan itu.

"Orang-orang berkata, 'Dia memiliki denyut nadi, dia memiliki denyut nadi, dia memiliki denyut nadi'," katanya.

Sebuah video yang diposting online menunjukkan saat orang-orang bergegas ke panggung untuk menahan penyerang dan membantu orang-orang yang terluka. Polisi mengatakan seorang dokter di antara penonton memberikan pertolongan pertama pada Rushdie.

Rushdie diketahui telah mendapatkan ancaman pembunuhan usai menulis ‘The Satanic Verses’ yang diterbitkan pada 1988.

Novelis kelahiran India itu pertama kali melambungkan namanya dengan buku ‘Midnight's Children’ pada 1981, yang kemudian terjual lebih dari satu juta kopi di Inggris saja.

Tapi buku keempatnya, yang diterbitkan pada 1988 – ‘The Satanic Verses’ - memaksanya bersembunyi selama hampir sepuluh tahun.

Novel surealis post-modern memicu kemarahan di antara beberapa Muslim, yang menganggap isinya menghujat, dan dilarang di beberapa negara.

Beberapa orang tewas dalam kerusuhan anti-Rushdie di India dan di Iran kedutaan besar Inggris di ibukota, Teheran, dirajam.

Pada 1991 seorang penerjemah Jepang buku itu ditikam sampai mati. Lalu beberapa bulan kemudian, seorang penerjemah Italia juga ditikam dan penerbit buku Norwegia, William Nygaard, ditembak - tetapi keduanya selamat.

Merespon serangan itu, Nygaard mengatakan bahwa Rushdie adalah "penulis terkemuka yang sangat berarti bagi sastra" yang telah membayar "harga tinggi" untuk karyanya.

Setahun setelah buku itu dirilis, Pemimpin Tertinggi Iran Ayatollah Khomeini menyerukan agar Rushdie dieksekusi. Dia menawarkan hadiah USD3 juta (Rp44 miliar) dalam sebuah fatwa - keputusan hukum yang dikeluarkan oleh seorang pemimpin agama Islam.

Meskipun pemerintah Iran telah membatalkan keputusan Khomeini, namun sebuah yayasan keagamaan Iran yang semi-resmi menambahkan hadiah lebih USD500.000 (Rp7 miliar) untuk menangkap Rushdie pada 2012.

Warga negara Inggris-Amerika - yang lahir dari Muslim non-praktik dan juga seorang ateis - telah menjadi pendukung vokal untuk kebebasan berekspresi, membela karyanya pada beberapa kesempatan.

Ketika Rushdie dianugerahi gelar bangsawan pada 2007 oleh Ratu Elizabeth, hal itu memicu protes di Iran dan Pakistan, di mana seorang menteri kabinet mengatakan penghargaan itu "membenarkan serangan bunuh diri".

Beberapa acara sastra yang dihadiri Rushdie telah diancam dan diboikot - tetapi dia terus menulis. Novel berikutnya, ‘Victory City’, akan diterbitkan pada Februari 2023.

1
4

Berita Terkait

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini