Share

Harga BBM Naik, 1.800 Angkot di Karawang Tidak Beroperasi

Nila Kusuma, Koran Sindo · Selasa 06 September 2022 12:18 WIB
https: img.okezone.com content 2022 09 06 525 2661776 harga-bbm-naik-1-800-angkot-di-karawang-tidak-beroperasi-HBlDfyZtNR.jpg 1.800 angkot di Karawang tidak beroperasi, tolak kenaikan harga BBM (Foto: MPI)

KARAWANG - Kenaikan harga BBM bakal memukul usaha angkutan kota (angkot) di Karawang. Diperkirakan ribuan angkot di Karawang tidak beroperasi karena biaya operasional yang tinggi sedangkan pendapatan terus menurun tajam. Bahkan dari 2.000 unit angkot, 1.800 di antaranya tidak beroperasi.

Terkait hal itu, Pemkab Karawang menjanjikan akan memberikan bantuan stimulan dari pemerintah pusat untuk sopir angkot Karawang.

Kepala Dinas Perhubungan (Dishub) Karawang, Arif Bijaksana mengatakan, kenaikan BBM memang akan memukul bisnis angkot di Karawang. Pasalnya sebelum kenaikan BBM diumumkan pemerintah usaha angkot di Karawang sudah lesu. Meski tarif angkot sudah dinaikan sebesar Rp1000 hingga Rp2000 setiap jurusan namun pengusaha dan sopir angkot tetap mengeluh.

"Sebelumnya usaha angkot ini masih terpukul karena covid-19 sehingga pendapatan mereka menurun tajam. Namun setelah covid-19 menurun, terjadi kenaikan BBM jadi limbung kembali," kata Arif, Selasa (6/9/2022).

Menurut Arif, sebelum kenaikan BBM ada sekitar 200 unit mobil angkot yang beroperasi dari jumlah keseluruhan 2000 unit. Kemudian pemerintah melakukan langkah-langkah agar mobil angkot kembali beroperasi.

Namun saat sedang dilakukan kebijakan untuk menghidupkan kembali angkot yang tidak beroperasi, pemerintah pusat mengeluarkan kebijakan menaikan harga BBM. "Memang dilematis tapi inikan kebijakan pemerintah pusat yang harus kita ikuti," katanya.

Arif mengatakan usaha angkot di Karawang memang sudah lesu sebelum kenaikan harga BBM diberlakukan pemerintah. Dari 2.000 unit mobil angkot hanya 200 unit yang masih beroperasi disejumlah trayek perkotaan. Sedangkan diwilayah pedesaan angkot nyaris sudah tidak beroperasi.

"Ada 1.800 angkot yang tidak beroperasi dan sedang diupayakan bisa kembali beroperasi, tapi keburu pemerintah menaikan harga BBM. Kami harus mencari cara lagi," katanya.

Baca Juga: Peduli Pejuang Kanker, Donasi Rambut bersama Lifebuoy x MNC Peduli Tengah Berlangsung!

Menurut Arif, saat ini Pemkab Karawang tengah berupaya membantu usaha angkot yang terdampak kenaikan BBM. Salah satunya adalah dengan memperjuangkan agar usaha angkot mendapat stimulan dari pemerintah pusat. Pemerintah pusat menjanjikan bantuan sektor angkuta yang terdampak kenaikan BBM.

"Kalau tidak salah bantuan akan diberikan selama 3 bulan yaitu mulai Oktober, November dan Desember 2022. Itu yang sedang kita perjuangkan," katanya.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini