Share

PM Israel: Dunia Harus Kerahkan Kekuatan Militer jika Iran Bangun Senjata Nuklir

Susi Susanti, Okezone · Jum'at 23 September 2022 16:28 WIB
https: img.okezone.com content 2022 09 23 18 2673709 pm-israel-dunia-harus-kerahkan-kekuatan-militer-jika-iran-bangun-senjata-nuklir-XYhpcD9PbZ.jpg PM Israel Yair Lapid (Foto: Twitter)

JENEWAPerdana Menteri (PM) Israel Yair Lapid mengatakan di Sidang Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa (MU PBB) pada Kamis (22/9/2022), komunitas internasional harus menggunakan "kekuatan militer" jika Iran mengembangkan senjata nuklir.

Hal ini diungkapkannya saat ia menegaskan kembali dukungan untuk pembentukan negara Palestina yang "damai".

"Satu-satunya cara untuk mencegah Iran mendapatkan senjata nuklir adalah dengan menempatkan ancaman militer yang kredibel di atas meja," terangnya dalam pidato di Majelis Umum PBB, dikutip AFP.

“Hanya dengan begitu kesepakatan yang lebih lama dan lebih kuat dengan mereka dapat dinegosiasikan,” lanjutnya.

Baca juga: Jalan Keluar Konflik Berkepanjangan, PM Israel Dukung Solusi 2 Negara dengan Palestina

"Perlu dijelaskan kepada Iran bahwa jika Iran memajukan program nuklirnya, dunia tidak akan menanggapi dengan kata-kata, tetapi dengan kekuatan militer," tambahnya.

Baca juga: Penasihat Khamenei: Iran Mampu Membuat Bom Nuklir, Tapi Belum Putuskan Apakah Akan Membuat

Dan dia tidak merahasiakan bahwa Israel sendiri akan bersedia untuk terlibat jika merasa terancam.

"Kami akan melakukan apa pun yang diperlukan," katanya.

"Iran tidak akan mendapatkan senjata nuklir,” lanjutnya.

Dari podium Majelis Umum, Lapid menuduh kepemimpinan Teheran melakukan "orkestra kebencian" terhadap orang Yahudi, dan mengatakan para ideolog Iran "membenci dan membunuh Muslim yang berpikir berbeda, seperti Salman Rushdie dan Mahsa Amini," wanita yang kematiannya setelah ditangkap oleh Kebijakan moralitas Iran telah memicu protes luas di sana.

Baca Juga: Tidak Hanya Berantas Pencurian Ikan, Ini Bukti Nyata Ketegasan KKP

Israel, yang menganggap Iran sebagai musuh bebuyutannya, juga menyalahkan Teheran karena mendanai gerakan bersenjata termasuk Hizbullah Lebanon dan Hamas Palestina.

“Meskipun ada hambatan, perjanjian dengan Palestina, berdasarkan dua negara untuk dua bangsa, adalah hal yang tepat untuk keamanan Israel, untuk ekonomi Israel dan untuk masa depan anak-anak kita,” ungkapnya.

Lapid, yang berkampanye untuk pemilihan legislatif 1 November, mengatakan sebagian besar orang Israel mendukung solusi dua negara. Dia menegaskan dirinya adalah salah satunya.

"Kami hanya memiliki satu syarat: bahwa negara Palestina di masa depan harus damai," tegasnya. Pidato Lapid di PBB ini pun dlaporkan telah bocor di Israel dan sudah dikritik oleh saingan politiknya.

"Letakkan senjata Anda dan buktikan bahwa Hamas dan Jihad Islam tidak akan mengambil alih negara Palestina yang ingin Anda ciptakan," ujarnya.

"Letakkan senjatamu, dan akan ada kedamaian,” tambahnya.

Seperti diketahui, Israel telah melakukan serangan diplomatik yang intens dalam beberapa bulan terakhir untuk mencoba meyakinkan Amerika Serikat (AS) dan kekuatan utama Eropa seperti Inggris, Prancis dan Jerman untuk tidak memperbarui kesepakatan nuklir Iran 2015.

Selama 10 hari terakhir, sejumlah pejabat telah menyatakan kesepakatan yang dibatalkan oleh Presiden AS Donald Trump pada 2018, mungkin tidak diperbarui hingga setidaknya pertengahan November mendatang. Ini merupakan tenggat waktu yang Lapid coba gunakan untuk mendorong Barat ke pendekatan yang lebih keras dalam negosiasi mereka.

Negosiasi perdamaian Israel-Palestina diketahui telah terhenti sejak 2014.

Strategi pemerintah Lapid saat ini adalah mencoba untuk mendukung ekonomi Palestina, tetapi tanpa memulai proses perdamaian dengan pemimpin Otoritas Palestina Mahmoud Abbas, yang dijadwalkan untuk berpidato di PBB pada hari Jumat.

Israel telah menduduki Yerusalem Timur dan Tepi Barat sejak tahun 1967 dan dari tahun 2007 telah memberlakukan blokade di Jalur Gaza, wilayah Palestina yang dikendalikan oleh kelompok Islam Hamas.

Sejak 2008, Hamas dan Israel telah mengobarkan empat perang di mana Jihad Islam, gerakan Islam bersenjata terbesar kedua di Gaza, juga berpartisipasi.

1
3

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini