Share

Pemerintah Malang Gratiskan Perawatan Siswa SD Korban Perundungan yang Sempat Koma

Avirista Midaada, Okezone · Sabtu 26 November 2022 04:06 WIB
https: img.okezone.com content 2022 11 26 519 2715107 pemerintah-malang-gratiskan-perawatan-siswa-sd-korban-perundungan-yang-sempat-koma-FzVhrhR2jx.jpg Bupati Malang Sanusi saat menjenguk korban perundungan. (Foto: Avirista Midaada)

MALANG – Siswa SD yang mendapat perundungan hingga dirawat di rumah sakit, mendapat perhatian dari Bupati Malang, Sanusi. Bupati dan jajaran Forum Komunnikasi Pimpinan Daerah (Forkompimda) menjenguk MW (7) yang tengah dirawat di RSI Gondanglegi, Kabupaten Malang.

Pada kunjungannya ke korban, Sanusi menjanjikan membantu pembiayaan perawatan korban selama di rumah sakit hingga sembuh. Sanusi menginstruksikan Kepala Dinas Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (DP3) Arbani Mukti Wibawa untuk menggratiskan perawatan MW, siswa kelas II SDN Jenggolo I yang mendapat perlakuan bullying dari kakak kelasnya.

“Nanti akan dibantu. Biaya nanti dibantu DP3A, ajukan biaya rumah sakit,” ucap Sanusi ditemui di RSI Gondanglegi, Malang. 

Saat menjenguk MW di Ruang Edelwies, Sanusi sempat berinteraksi dan berkomunikasi dengan korban. Orang nomor satu di Kabupaten Malang meminta agar MW kembali semangat untuk sembuh dan bersekolah kembali. 

 Baca juga: Siswa SD Koma Akibat Dianiaya Kakak Kelasnya di Malang

Sanusi juga berkomitmen bakal melakukan pengawasan ke sekolah-sekolah di Kabupaten Malang, agar kejadian serupa tidak terulang kembali. Pihaknya telah berkoordinasi dengan Dinas Pendidikan (Diknas) Kabupaten Malang untuk melakukan pengawasan – pengawasan lebih ketat ke sekolah.

“Langkah konkretnya harus ada pembinaan terhadap pengawas dan guru, kadiknas nanti. Untuk mengawasi anak didiknya. Sehingga nanti ketahuan anak didik yang suka malak, atau geng di sekolah itu bisa diselesaikan,” jelasnya.

Sanusi juga meminta agar para guru di sekolah lebih peka akan setiap siswanya. Hal ini penting agar perundungan dan tindakan kekerasan lainnya bisa dideteksi sejak dini, meski terkadang itu tidak mau terbuka untuk cerita.

“Perlu ada penekanan untuk guru-guru memperhatikan tentang kekerasan di anak di sekolah,” tuturnya.

Sebelumnya diberitakan seorang siswa SD di Kabupaten Malang diduga menerima perlakuan perundungan dan penganiayaan oleh kakak kelasnya kelas VI, pada Jumat (11/11/2022). Korban diseret dari sekolahnya di SDN Jenggolo yang berada di Jalan Raya Sengguruh, Kepanjen, Kabupaten Malang, ke Bendungan Sengguruh tak jauh dari sekolahnya.

Baca Juga: Aksi Nyata 50 Tahun Hidupkan Inspirasi, Indomie Fasilitasi Perbaikan Sekolah untuk Negeri

Follow Berita Okezone di Google News

Setelah diduga dieksekusi korban ditinggalkan begitu saja sebelum akhirnya ditemukan pencari rumput yang membantunya menyeberangkan kembali ke sekolah.Akibat kejadian itu korban mengeluhkan pusing dan mual, serta harus dilarikan ke rumah sakit (RS) Ramdani Husada, Jatikerto, Kromengan.

Korban akhirnya dirujuk ke RSI Gondanglegi dan telah dirawat selama satu minggu hingga Kamis (24/11/2022). Selama perawatan di RSI Gondanglegi, korban sempat mengalami koma akibat luka yang diterimanya.

1
2

Berita Terkait

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini