Share

Yury Dmitriev, Sejarawan Rusia yang Bongkar Kejahatan Pimpinan Soviet Berakhir Dibui

Agregasi BBC Indonesia, · Kamis 08 Desember 2022 05:02 WIB
https: img.okezone.com content 2022 12 07 18 2722759 yury-dmitriev-sejarawan-rusia-yang-bongkar-kejahatan-pimpinan-soviet-berakhir-dibui-Ysu4oS2hPO.jpg Sejarawan Rusia, Yury Dmitriev saat dikawal polisi saat di persidangan (foto: BBC Indonesia via Getty Images)

SEJARAWAN terkenal di Rusia, Yury Dmitriev telah menyusun daftar nama yang dicoba dihapuskan dalam sejarah Soviet, mereka yang dibunuh dalam masa-masa teror era Uni Soviet saat Josef Stalin berkuasa.

Dmitriev, berpuluh tahun mengungkap ribuan korban Stalin melalui pembunuhan bermotif politik serta kamp kerja paksa alias gulag, kini bakal menghabiskan waktu lebih lama di penjara.

Pada Senin (27/12), pengadilan di Kota Petrozavodsk memvonis Dmitriev dengan hukuman tambahan selama 15 tahun atas tuduhan kejahatan seksual terhadap anak.

 BACA JUGA:3 Tokoh yang Bunuh Ribuan Manusia, Ada Stalin Sang Pemimpin Uni Soviet

Namun, para pendukung dan kerabat Dmitriev meyakini bahwa hukuman tersebut adalah konspirasi politik demi membungkam dia agar tidak terus-menerus membongkar kejahatan Stalinisme.

"Yuri Dmitriev mendapat vonis terkini: 15 tahun," cuit Memorial, organisasi HAM pertama di Rusia yang giat mengecam kejahatan Stalinisme dan kini terancam ditutup oleh pemerintahan Vladimir Putin.

Dmitriev lahir pada 1956 di Petrozavodsk, Republik Karelia, dekat Finlandia. Dia kemudian diadopsi oleh keluarga seorang anggota militer Uni Soviet.

Tempat Dmitriev dilahirkan berada tak jauh dari Kepulauan Solovetsky, lokasi lahirnya gulag, sistem kerja paksa yang diterapkan di Uni Soviet dari 1930 sampai 1955.

 BACA JUGA:Kisah 3 Agen Ganda Uni Soviet yang Pernah Bekerja untuk CIA dan MI6

Di kawasan ini, sebanyak puluhan ribu tahanan tewas, baik karena ditembak maupun saat menggali Selat Laut Putih demi rencana pembangunan lima tahun yang digagas Stalin.

Hampir sebanyak 700.000 orang dieksekusi selama periode itu, menurut perkiraan resmi.

Baca Juga: BuddyKu Festival, Generasi Muda Wajib Hadir

Follow Berita Okezone di Google News

Selama bekerja sebagai penasihat untuk pemerintah daerah setelah Uni Soviet ambruk, Dmitriev mendapat akses ke beragam dokumen dan arsip pada masa Stalin.

Dari dokumen-dokumen itu, Dmitriev menemukan kuburan massal pertama yang mengungkap besaran gulag dan pembunuhan massal selama era Stalinisme.

Berkat penelitiannya, dua kamp pembasmian terbesar di Rusia, Sandarmokh dan Krasny Bor, ditemukan. Dmitriev lantas diberikan tugas mengidentifikasi korban-korban serta menciptakan "prasasti informal" untuk mengenang mereka.

Dmitriev dianggap sebagai salah satu akademisi yang paling berkontribusi dalam meneliti penindasan dan pelanggaran HAM selama kekuasaan Stalin. Karya-karyanya pun banyak diakui di dalam maupun di luar Rusia.

Akan tetapi, setelah Putin berkuasa, Dmitriev vokal mengritik pemerintah dan berulang kali bandingkan pemerintah saat ini dengan Uni Soviet era Stalin.

Dia pun mempertanyakan pencaplokan Krimea oleh Rusia. Kemudian, sesaat sebelum ditangkap, dia berpartisipasi dalam sebuah kegiatan yang mengungkap jaringan polisi rahasia Rusia.

Menurut lembaga Memorial, semuanya itu membuat Dmitriev dimusuhi pemerintah dan berujung pada dijebloskannya dia dipenjara.

Apa yang dituduhkan pada Dmitriev?

Putusan pengadilan pada 27 Desember 2021 menuntaskan rangkaian persidangan yang berlangsung selama hampir lima tahun.

Dmitriev awalnya didakwa atas tuduhan "kepemilikan pornografi anak" pada 2016 setelah aparat mendapat "informasi anonim". Mereka menyita komputernya dan menemukan foto-foto telanjang putri angkatnya.

Dmitriev dan keluarganya berupaya meyakinkan aparat bahwa foto-foto itu digunakan sebagai alat memonitor bobot tubuh anak tersebut.

Sebab, si anak diadopsi dalam keadaan kekurangan gizi sehingga foto diperlukan demi memantau perkembangan tubuhnya secara berkala sebelum berkunjung ke petugas yang berwenang mengevaluasi adopsi anak.

Dua tahun kemudian, pada 2018, pengadilan menggugurkan dakwaan terhadap Dmitriev.

Akan tetapi, vonis tidak bersalah itu dimentahkan oleh Pengadilan Tinggi dan Dmitriev kembali menghadap meja hijau atas tuduhan memaksakan tindakan seksual terhadap anak.

Pada Juli 2020, pengadilan memvonisnya dengan hukuman penjara selama 3,5 tahun yang sebagian besar dijalaninya pada masa praperadilan.

Jaksa penuntut umum lantas mengajukan banding, meminta pengadilan menjatuhkan hukuman lebih berat.

Mahkamah Agung di Karelia kemudian menjatuhkan vonis pada September 2020 dengan hukuman penjara di Lapas Keamanan Tinggi selama 13 tahun.

Hukuman itu lalu diperpanjang menjadi 15 tahun melalui putusan pengadilan pada 27 Desember 2021.

Sejumlah kalangan Rusia dan mancanegara mengecam putusan pengadilan yang memenjarakan Dmitriev. Mereka menganggap dakwaan terhadap Dmitriev adalah pola serupa yang diterapkan pemerintahan Putin terhadap lawan-lawan politiknya.

Sejak berkuasa, Putin berupaya memutihkan citra Stalin, sosok yang dia anggap sebagai "pemimpin kuat". Putin juga meratapi ambruknya Uni Soviet yang dia sebut "tragedi terbesar pada abad ke-20".

Monumen-monumen Stalin juga mulai bermunculan di berbagai kota di Rusia seiring dengan kemunculan Stalin pada peringkat teratas dalam jajaran sosok paling "terkemuka" Rusia sepanjang masa, menurut sebuah jajak pendapat tahun lalu.

Pemutihan citra Stalin tak berhenti sampai di situ.

Tahun lalu, media pemerintah Rusia melaporkan, tanpa landasan sejarah, bahwa kematian orang-orang di Sandormorkh (tempat pembunuhan massal pada era Stalin) sejatinya adalah "serdadu-serdadu Soviet yang dibunuh oleh orang-orang Finlandia".

1
4

Berita Terkait

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini