Share

Vatikan: Kondisi Paus Benediktus Sakit Parah dan Waspada, Namun Tetap Stabil

Susi Susanti, Okezone · Jum'at 30 Desember 2022 09:53 WIB
https: img.okezone.com content 2022 12 30 18 2736993 vatikan-kondisi-paus-benediktus-sakit-parah-dan-waspada-namun-tetap-stabil-TnaRab5GS0.jpg Paus Benediktus XVI sakit parah namun tetap stabil (Foto: PA Media)

VATIKANVatikan mengatakan kondisi mantan Paus Benediktus XVI tetap waspada, serius namun stabil.

Paus Fransiskus memperingatkan pada Rabu (28/12/2022) bahwa pendahulunya yang berusia 95 tahun sakit parah dan meminta semua orang untuk mendoakannya.

Vatikan mengatakan pada Kamis (29/12/2022) bahwa mantan Paus dapat beristirahat dengan baik tadi malam.

BACA JUGA: Paus Fransiskus Memohon Doa untuk Paus Benediktus XVI yang Sakit Parah

Setelah Paus Fransiskus memberi tahu dunia tentang kesehatan pendahulunya yang memburuk, Vatikan mengeluarkan pernyataan awal yang mengonfirmasi bahwa telah terjadi suatu masalah karena usia lanjut. Dalam pernyataan lebih lanjut, pada Kamis (29/12/2022), Vatikan mengatakan walaupun kondisinya tetap serius, situasinya saat ini stabil".

 BACA JUGA: Pesan Natal Paus, Dunia Menderita 'Kelaparan Perdamaian' dan Serukan Perang di Ukraina Berakhir

Paus mengunjungi Benediktus pada Rabu (28/12/2022) di biara Mater Ecclesiae, di dalam tembok Vatikan, tempatnya tinggal sejak dia mengundurkan diri. Mantan Paus itu sekarang berada di bawah pengawasan dokter.

Dikutip BBC, hanya sedikit informasi yang diketahui tentang kondisinya. Kantor berita Italia Ansa mengutip sumber yang mengatakan tidak ada yang berubah dalam 24 jam terakhir.

Seperti diketahui, Benediktus XVI menjadi pemimpin pertama Gereja Katolik yang mundur dalam 600 tahun pada 2013, dengan alasan usia lanjut.

Follow Berita Okezone di Google News

Ketika dia terpilih sebagai Paus pada 2005 pada usia 78 tahun dia telah mendapatkan reputasi sebagai penegak doktrin Gereja yang konservatif.

Kemudian ada Joseph Ratzinger, Paus Jerman pertama selama 1.000 tahun. Kala itu, kondisi kesehatannya sudah menurun dan dalam waktu delapan tahun dia memutuskan dia tidak lagi memiliki kemampuan untuk memenuhi jabatannya dengan baik.

Benediktus telah tinggal di Mater Ecclesiae, sebuah biara yang dikonversi, sejak Fransiskus terpilih sebagai Paus pada Maret 2013.

Meskipun dia menderita kesehatan yang buruk, keputusannya untuk mengundurkan diri mengejutkan karena tidak ada paus yang melakukannya sejak Gregorius XII pada 1415.

Kepausannya ditandai dengan skandal yang melibatkan pelecehan seksual terhadap anak oleh para pendeta. Dua laporan pada 2009 merinci tingkat pedofilia dan menutup-nutupi dalam Gereja Irlandia - dan kemudian terungkap bahwa hampir 400 pastor telah dipecat oleh Benediktus pada 2011 dan 2012.

Awal tahun ini, mantan Paus mengakui kesalahan yang telah dibuat dalam menangani kasus pelecehan seksual saat dia menjadi Uskup Agung Munich dari 1977 hingga 1982.

Penyelidikan Jerman yang ditugaskan oleh Gereja menemukan bahwa dia telah gagal bertindak dalam empat kasus. Benediktus membantah melakukan kesalahan tetapi meminta maaf atas kesalahan yang menyedihkan.

1
3
Konten di bawah ini disajikan oleh Advertiser. Jurnalis Okezone.com tidak terlibat dalam materi konten ini.

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini