Share

Netanyahu Tolak Kompromi Reformasi Peradilan, Protes Israel Kian Memanas Selama 11 Minggu

Susi Susanti, Okezone · Jum'at 17 Maret 2023 09:00 WIB
https: img.okezone.com content 2023 03 17 18 2782708 netanyahu-tolak-kompromi-reformasi-peradilan-protes-israel-kian-memanas-selama-11-minggu-4feASuWj4J.jpg Protes Israel kian memanas terkait reformasi peradilan (Foto: Reuters)

ISRAEL - Protes massal telah berlangsung selama 11 minggu di Israel, karena pemerintah terus maju dengan rencana yang sangat kontroversial untuk merombak sistem peradilan.

Ada bentrokan antara polisi berkuda dan pengunjuk rasa yang sekali lagi memblokir jalan raya utama di Tel Aviv.

Pada Rabu (15/3/2023), Presiden Isaac Herzog merilis serangkaian proposal kompromi dan memperingatkan kemungkinan nyata pertumpahan darah dan "perang saudara".

Herzog, yang perannya sebagian besar seremonial, mengatakan dia telah berkonsultasi dengan orang-orang dari semua sisi dan memperingatkan bahwa Israel berada di titik balik.

 BACA JUGA:

"Siapa pun yang mengira perang saudara yang sebenarnya, termasuk pertumpahan darah, tidak dapat dijangkau, tidak tahu. Jurang yang dalam dapat dijangkau. Perang saudara adalah garis merahnya. Saya tidak akan membiarkan itu terjadi,” terangnya, dikutip BBC.

Namun Perdana Menteri (PM) Benjamin Netanyahu langsung menolak rencana tersebut.

Pada Rabu (15/3/2023) malam, Netanyahu menolak proposal kompromi dari Presiden Herzog yang akan melindungi independensi pengadilan.

Follow Berita Okezone di Google News

"Bagian-bagian penting dari garis besar yang dia sajikan hanya melanggengkan situasi yang ada dan tidak memberikan keseimbangan yang dibutuhkan oleh otoritas Israel. Ini adalah kebenaran yang tidak menguntungkan,” cuit Netanyahu sebelum terbang ke Jerman.

Netanyahu, yang telah menunjukkan sedikit tanda bahwa dia akan mundur, menegaskan bahwa Israel tidak berusaha untuk menghapuskan prinsip-prinsip demokrasi dan menyarankan sebaliknya adalah "tidak masuk akal dan tidak masuk akal".

Protes pun terus memanas sejak Netanyahu kembali berkuasa pada akhir tahun lalu, memimpin koalisi nasionalis sayap kanan paling kanan dalam sejarah Israel dan berjanji untuk mengekang kekuasaan kehakiman.

Perubahan itu akan memberi pemerintah kendali penuh atas komite yang menunjuk hakim dan pada akhirnya akan mencabut kekuasaan penting Mahkamah Agung untuk membatalkan undang-undang.

Netanyahu mengatakan reformasi dirancang untuk menghentikan pengadilan melampaui kekuasaan mereka dan bahwa mereka dipilih oleh publik pada pemilihan terakhir.

Kebanyakan sarjana hukum mengatakan mereka akan secara efektif menghancurkan independensi peradilan, sedangkan tokoh oposisi menggambarkan mereka sebagai upaya "kudeta rezim" oleh perdana menteri dan koalisinya.

Ribuan orang mengambil bagian dalam protes hari Kamis, yang menurut penyelenggara menunjukkan "meningkatnya perlawanan terhadap kediktatoran".

Sebelum fajar, seniman melukis garis merah di sepanjang jalan di Yerusalem menuju ke Mahkamah Agung, dengan mengatakan bahwa itu menandakan "hubungan yang tidak terpisahkan antara sistem peradilan yang independen dan kebebasan berekspresi". Polisi mengatakan mereka menangkap lima orang karena vandalisme.

Pagi harinya, massa memblokir jalan raya Ayalon di Tel Aviv, kota tersibuk, selama tiga minggu berturut-turut. Mereka dibubarkan oleh polisi berkuda, tetapi mereka akhirnya berhasil kembali. Setidaknya lima orang ditangkap setelah bentrokan meletus antara polisi dan pengunjuk rasa di jalan raya.

Ratusan wanita juga berpakaian seperti "pelayan wanita" dari novel The Handmaid's Tale dan berbaris di sepanjang jalan utama lainnya untuk mengungkapkan ketakutan mereka terhadap Israel menjadi masyarakat teokratis, patriarkal, totaliter.

Di luar kedutaan Inggris di Tel Aviv, BBC menyaksikan seorang pengemudi menyerang seorang demonstran, meninggalkannya dengan wajah berlumuran darah, dan menyebabkan baku hantam.

Para pengunjuk rasa juga berkumpul di luar misi asing lainnya di kota itu dalam upaya membangun tekanan internasional terhadap pemerintah Israel saat perdana menteri mengunjungi Berlin.

Pemimpin oposisi dan mantan PM Yair Lapid mengutuk apa yang dia sebut sebagai "penolakan kurang ajar" koalisi terhadap proposal tersebut dan bersumpah untuk "terus berjuang demi Israel yang kuat dan demokratis".

Sementara itu, pada konferensi pers bersama, Kanselir Jerman Olaf Scholz mengatakan dia mengikuti perkembangan di Israel "dengan perhatian".

1
3
Konten di bawah ini disajikan oleh Advertiser. Jurnalis Okezone.com tidak terlibat dalam materi konten ini.

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini