nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

Perkenalkan si Ganteng Sebastian Kurz, Calon Pemimpin Negara Termuda di Dunia

Agregasi Sindonews.com, Jurnalis · Senin 16 Oktober 2017 11:36 WIB
https: img-k.okeinfo.net content 2017 10 16 18 1796158 perkenalkan-si-ganteng-sebastian-kurz-calon-pemimpin-negara-termuda-di-dunia-mvQCzTBH7i.jpg Sebastian Kurz. (Foto: Ist/Sindonews)

WINA - Partai Rakyat konservatif Austria yang dipimpin oleh Sebastian Kurz (31), menurut proyeksi, akan memenangkan pemilihan umum negara tersebut. Kurz pun berada di jalur untuk menjadi pemimpin negara termuda di dunia.

Partai Rakyat diyakini telah mendapatkan suara lebih dari 31%. Sejauh ini belum jelas apakah Partai Demokrat Sosial atau Partai Kebebasan yang akan finish di urutan kedua. Tidak menjadi mayoritas, partai Kurz bisa mencari sekutu dengan Partai Kebebasan yang anti-imigrasi.

"Sudah saatnya perubahan di negara ini. Hari ini adalah tatanan yang kuat bagi kita, untuk mengubah negara ini, dan saya mengucapkan terima kasih kepada Anda semua yang telah membuat ini menjadi mungkin," ujar Kurz di hadapan para pendukungnya.

"Saya kewalahan, saya bahagia, dan saya berharap bisa bekerja di Austria," sambungnya seperti dikutip dari BBC, Senin (16/10/2017).

Sebelum pemilihan, Kurz menjabat sebagai menteri luar negeri termuda Eropa. Ia berusia 27 tahun saat ditunjuk untuk mengisi jabatan itu pada 2013 lalu.

Pada bulan Mei 2017 ia menjadi pemimpin Partai Rakyat. Dia memulai karir politiknya di sayap pemuda partai tersebut, yang diketuainya sebelum pindah untuk bertugas di dewan kota Wina.

Dijuluki "Wunderwuzzi" (kira-kira diterjemahkan - seseorang yang bisa berjalan di atas air), dia telah dibandingkan dengan pemimpin muda Prancis dan Kanada, Emmanuel Macron dan Justin Trudeau.

(Baca juga: Saking Tegasnya Larangan Cadar di Austria, Pengiklan Berkostum Topeng Juga Ditindak)

Sama seperti Macron, Kurz telah menciptakan sebuah gerakan di sekeliling dirinya sendiri, mengubah rombongan Partai Rakyat - yang telah berkuasa selama lebih dari 30 tahun - sebagai "Partai Rakyat Baru".

Imigrasi adalah isu yang dominan menjelang pemilihan, dan Kurz memindahkan partainya ke arah kanan setelah krisis pengungsi 2015 di Eropa.

Dia menarik pemilih konservatif dan sayap kanan dengan janji untuk menutup rute migran ke Eropa, membayar pembayaran bantuan kepada pengungsi, dan melarang imigran mendapatkan keuntungan sampai mereka tinggal di Austria selama lima tahun.

Pergeseran ke kanan dipandang sebagai respons terhadap keberhasilan Partai Kebebasan, yang nyaris absen pada kepresidenan pada bulan Desember ketika Norbert Hofer dikalahkan oleh Alexander Van der Bellen, kepala Partai Hijau.

Sikap tersebut terbukti populer di kalangan pemilih Austria setelah masuknya migran dan pengungsi yang tidak berdokumen dari Timur Tengah dan Afrika Utara.

Partai Kebebasan menuduh Kurz mencuri kebijakan mereka. Kandidat mereka, Heinz-Christian Strache, telah menyebutnya sebagai "penipu".

Kurz berada di jalur untuk memenangkan bagian terbesar pemungutan suara namun tidak mayoritas. Jika prakiraannya benar, dia harus membentuk koalisi, kemungkinan besar dengan Partai Kebebasan.

Koalisi terakhir antara Demokrat Sosial dan konservatif runtuh musim semi ini - dan mungkin ada keengganan untuk memperbaruinya. Tapi sebuah aliansi dengan Partai Kebebasan yang populis dan kanan jauh bisa terbukti kontroversial di antara rekan-rekan Uni Eropa di Austria.

Kurz menolak untuk mendiskusikan rencananya, hanya mengatakan bahwa dia akan berbicara dengan pihak lain. Dia bilang dia ingin menunggu hasil akhir.

1 / 2
GRATIS! Uji kesiapanmu menghadapi SBMPTN 2019 di Tryout SBMPTN Online 2019. Daftar dan login DI SINI

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini