Image

JK: Indonesia Menentang Rencana Pemindahan Kedubes AS ke Yerusalem

Reni Lestari, Jurnalis · Kamis 07 Desember 2017, 08:38 WIB
https: img-o.okeinfo.net content 2017 12 07 18 1826488 jk-indonesia-menentang-rencana-pemindahan-kedubes-as-ke-yerusalem-7hIlQ5InY4.jpg Wapres RI Jusuf Kalla (Foto: Dok.Okezone)

JAKARTA - Wakil Presiden Jusuf Kalla (JK) mengatakan, Pemerintah Indonesia sudah jelas menentang rencana pemindahan Kantor Kedutaan Besar Amerika Serikat (AS) dari Tel Aviv ke Yerusalem. Rencana tersebut diumumkan Presiden Donald Trump pada Rabu 6 Desember siang waktu setempat.

Langkah tersebut sekaligus menjadi pengakuan formal pemerintah AS atas Yerusalem sebagai ibu kota Israel.

"Jadi kita tak ingin AS seperti ini. Jelas posisi pemerintah Indonesia agar Amerika tak memindahkan kedutaannya ke Yerusalem," kata JK ketika ditemui di kantornya, Kamis (7/12/2017).

Langkah Trump tersebut banyak ditentang oleh banyak kelompok, terutama negara-negara Timur Tengah karena diyakini akan semakin memicu ketegangan dan kekerasan baru di regional tersebut.

"Pasti, posisi Indonesia bukannya kita tak mengakui Yerusalem itu. Yerusalem kan awalnya menjadi bagian dari pengawasan internasional lihat sejarahnya," ujar dia.

JK mengatakan, jika rencana tersebut tetap dilajutkan, akan memperkeruh stabilitas politik dan keamanan di Timur Tengah. Terlebih, sumber dari keruwetan politik di Timur Tengah selama ini berasal dari konflik Palestina-Israel.

"Risikonya lebih ruwet politik di Timur Tengah, karena sumber daripada banyak keruwetan itu ya konflik Palestina-Israel. Dan usaha AS untuk menjadi penengah, itu akan susah," tukas JK.

Sebagaimana diketahui, pemerintah AS akhirnya secara resmi mengumumkan pengakuan Yerusalem sebagai ibu kota dari Israel. Meski demikian, pemindahan Kedubes AS dari Tel Aviv ke Yerusalem dilakukan secara bertahap hingga beberapa bulan mendatang. 

(war)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini