Image

Malaysia: Pengakuan Yerusalem sebagai Ibu Kota Israel Tidak Mencerminkan Situasi di Lapangan

Wikanto Arungbudoyo, Jurnalis · Kamis 07 Desember 2017, 10:20 WIB
https: img-k.okeinfo.net content 2017 12 07 18 1826534 malaysia-pengakuan-yerusalem-sebagai-ibu-kota-israel-tidak-mencerminkan-situasi-di-lapangan-XxNuoQLR8c.JPG Warga Turki berunjuk rasa mendukung Palestina (Foto: Osman Orsal/Reuters)

KUALA LUMPUR – Pemerintah Amerika Serikat (AS) resmi mengumumkan pengakuan bahwa Yerusalem adalah Ibu Kota dari Israel. Pengakuan tersebut langsung menuai kecaman dari dunia internasional karena dinilai dapat mengganggu stabilitas kawasan serta memicu terjadinya konflik baru.

BACA JUGA: Pemerintah AS Resmi Umumkan Status Yerusalem sebagai Ibu Kota Israel 

Sebagai salah satu negara sahabat, Malaysia turut menyampaikan penyesalan atas pernyataan Negeri Paman Sam. Negeri Jiran khawatir pengumuman tersebut dapat mengakhiri segala upaya untuk menyelesaikan konflik di Palestina.

“Pernyataan itu akan membawa akibat mendalam tidak hanya bagi keamanan dan stabilitas di kawasan, tetapi juga memicu sentimen, serta mempersulit upaya memberantas terorisme,” bunyi pernyataan resmi Kementerian Luar Negeri (Kemlu) Malaysia, dalam keterangan resmi yang diterima Okezone, Kamis (7/12/2017).

BACA JUGA: Berbagai Negara Termasuk PBB Kompak Menentang Keputusan AS Terkait Status Yerusalem sebagai Ibu Kota Israel

Kuala Lumpur menegaskan sekali lagi bahwa Yerusalem tidak bisa dipisahkan dari isu Palestina. Malaysia juga mengimbau agar seluruh negara anggota Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) agar tidak mengakui perubahan apapun terhadap garis batas sebelum resolusi 181 yang keluar pada 1967.

“Setiap upaya untuk mengakui Yerusalem sebagai Ibu Kota Israel, mendirikan atau memindahkan misi diplomatik ke kota itu, akan dianggap sebagai agresi tidak hanya kepada dunia Arab dan umat Islam, tetapi juga pelanggaran terhadap hak-hak Muslim dan Kristiani,” sambung pernyataan tersebut.

BACA JUGA: Buka BDF X 2017, Menlu Retno Sampaikan Dukungan untuk Palestina

Malaysia menilai pengakuan tersebut juga melanggar hak-hak dasar warga Palestina. Tidak hanya itu, pemerintah AS dinilai melanggar hukum internasional termasuk resolusi Dewan Keamanan PBB, antara lain: resolusi 252 (1968); 267 (1969); 465, 476, dan 478 (1980); dan resolusi terbaru 2334 (2016).

“Pengakuan Yerusalem sebagai Ibu Kota Israel dianggap tidak mencerminkan situasi yang terjadi di lapangan, melainkan hanya bentuk dukungan terhadap kebijakan Israel, yang beberapa di antaranya bertentangan dengan hukum internasional,” tutup pernyataan resmi Kemlu Malaysia.

(war)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini