nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

Delik RCTI: Berburu Emas Kapuas

Achmad Fardiansyah , Jurnalis · Minggu 03 Februari 2019 21:18 WIB
https: img-k.okeinfo.net content 2019 02 03 340 2013295 delik-rcti-berburu-emas-kapuas-PvWyn91Q8Y.jpg Ilustrasi Emas (Foto: Okezone)

JAKARTA - Aktivitas penambangan emas tanpa izin alias ilegal di Kabupaten Sintang, Kalimantan Barat, telah berlangsung sejak lama.

Namun, seiring berkembanganya usaha pertambangan emas, maka kegiatan penambangan emas mulai beralih menggunakan mesin dan bahan kimiawi. Hal inilah yang belakang menjadi kekhawatiran semua pihak, khususnya, terkait dampak lingkungan yang ditimbulkan.

Menurut informasi, penambangan emas di Sungai Kapuas sudah dilakukan sejak lama. Kami menemui Eman, mantan penambang emas yang cukup dikenal di wilayah ini.

Harus diakui aktivitas tambang emas ilegal ini menjadi bisnis yang menggiurkan. Hal ini tentu saja mengundang segelintir orang untuk mengambil keuntungan pribadi dari penambangan emas ilegal.

Seorang mantan penambang ilegal menuturkan kepada kami, bagaimana dirinya diancam senjata oleh aparat untuk menyerahkan upeti. Data yang dihimpun tim Delik, hingga kini terdapat 300 set mesin penambangan emas tidak berizin yang masih beroperasi di Sintang, Kalimantan Barat.

Baca Juga: DELIK RCTI: Petaka Limbah Sampah

Emas

Namun faktanya, pertambangan emas tanpa izin justru tidak berkurang dan tetap melakukan operasionalnya setiap hari secara terbuka. Mesin-mesin ini diduga bukanlah milik masyarakat setempat, melainkan milik para pemodal.

Kebanyakan warga setempat hanya menjadi pekerja atau buruh tambang bukan pemilik tambang.

Sayangnya, saat dilakukan razia penertiban oleh aparat kepolisian, Seringkali warga yang hanya menjadi buruh di pertambangan inilah yang diciduk dan diproses secara hukum. Sementara cukong pemodal, duduk manis menikmati hasil.

Saksikan penelusuran Tim Delik pada Minggu malam hanya di RCTI.

Emas

Baca Juga: Inovatif, Lalat 'Tentara Hitam' Diternak untuk Urai Sampah

(edi)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini