nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

Begal Payudara Beraksi di Pangkalan Bun, Korban Sampai Terjatuh dari Motor

Sigit Dzakwan, Jurnalis · Rabu 13 Maret 2019 17:34 WIB
https: img-z.okeinfo.net content 2019 03 13 340 2029519 begal-payudara-beraksi-di-pangkalan-bun-korban-sampai-terjatuh-dari-motor-po4YTbrUT0.jpeg Korban begal payudara di Pangkalan Bun (Foto: Sigit Dzakwan)

KOTAWARINGIN BARAT - Kasus pelecehan seksual dengan modus remas payudara kembali terjadi di Pangkalan Bun, Kabupaten Kotawaringin Barat (Kobar), Kalimantan Tengah.

Kali ini pelaku beraksi di siang bolong dan membuat korbannya terjatuh dari motor dan terluka. Menanggapi hal ini, Ketua DPRD Kobar, Triyanto mendesak aparat penegak hukum untuk sigap dan segera mengungkap pelakunya. Ia mengaku geram lantaran kasus serupa sudah sering terjadi di sepanjang tahun 2018. Dan kini terulang lagi.

“Saya minta korban melaporkan ini ke polisi, berikan data yang bisa membantu kepolisian untuk mengungkapnya. Polisi saya harap bisa merespon cepat pelanggaran hukum ini, ini selain kriminal juga moral,” ujar Ketua DPRD Kobar, Triyanto saat dikonfirmasi via telefon Rabu (13/3/2019).

Ia juga meminta aparat untuk berani mengambil tindakan tegas bila pelakunya teetangkap supaya ada efek jera. “Kalau tertangkap hukum seberat beratnya biar ada efek jera,” jelasnya.

Terpisah, Kapolres Kobar AKBP Arie Sandy ZS mengatakan, menindaklanjuti keresahan warga khususnya kaum hawa di Pangkalan Bun dengan prilaku pelaku seksual di jalan raya, pihaknya akan melakukan patroli pada titik rawan berdasarkan hasil analisa, serta melakukan penyelidikan terkait dengan kasus pelecehan seksual ini.

"Kita tunggu korban melapor dan kami juga akan lakukan patroli pada titik rawan berdasarkan hasil analisa, untuk menciptakan rasa aman kepada masyarakat," katanya.

Sebelumnya, pelaku remas payudara perempuan kian meresahkan kaum hawa di Pangkalan Bun, Kabupaten Kotawaringin Barat (Kobar), Kalteng. Setelah deretan kasus serupa terjadi sejak 2018 hingga sekarang pelakunya tak dapat diungkap, kini kembali terjadi lagi.

Kali ini pelaku pelecehan seksual ini terbilang nekat saat beraksi. Sebab dilakukan di siang hari bolong dan banyak orang berseliweran di jalanan. Padahal kasus sebelumnya selalu terjadi di atas pukul 21.00 WIB.

Hari ini korbannya adalah DN (22) warga Jalan Ahmad Wongso, Kelurahan Madurejo, Kecamatan Arut Selatan, Pangkalan Bun. Korban DN hingga terjatuh dari kendaraan dan mengalami luka-luka pada bagian kaki dan tangan sebelah kanan setelah payudaranya diremas oleh pelaku pelecehan pada Rabu (13/3/2019) di Jalan Tjilik Riwut III sekitar pukul 10.45 WIB.

Kronologis kejadian berawal saat korban yang berprofesi sebagai kurir pengantar katering bermaksud mengantarkan makanan di sekitar RSUD Sultan Imanuddin Pangkalan Bun. Saat DN menuju jalan Pemuda dan melewati bundaran Gentong, korban sudah diikuti pelaku.

"Dari Bundaran Gentong saya sudsh merasa diikuti orang. Sekitar 100 meter dari Bundaran Gentong menuju jalan Tjilik Riwut III saya kaget dikira mau nyalip ternyata pelaku meremas dada kanan saya dan langsung kabur," ujar DN, saat ditemui di rumahnya, di Jalan Ahmad Wongso, Rabu (13/3/2019).

Karena kaget, korban DN terlangsung terjatuh dari motor dan mengalami luka-luka pada bagian lutut, betis dan siku bagian kanan. "Begitu saya jatuh, pelaku sempat menoleh ke belakang melihat saya terjatuh dan langsung tancap gas,” ujarnya.

Atas peristiwa tersebut, warga sekitar lokasi langsung menolong korban yang jatuh dari motor. Saat kejadian pula tidak ada warga yang melintas dan situasi di sekitar juga sepi aktivitas warga namun ada sejumlah motor yang melintas di Jalan Tjilik Riwut III. Atas kejadian tersebut 7 porsi makanan yang akan diantar jatuh berserakan di jalanan.

"Ciri-ciri pelaku kurus tinggi, mengenakan kaos abu-abu, helm GM hitam dengan kaca pelangi, dan motornya Revo silver, saya tidak sempat melihat plat nomernya. Saya mau laporkan ke Polsek Arsel agar pelaku cepat ditangkap dan tidak ada korban lagi korban lainnya,” ujarnya.

(kha)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini