nyalakan notifikasi untuk berita terbaru dari Okezone

Polisi Hong Kong Terekam Kejar dan Pukuli Demonstran Dalam Kereta

Rahman Asmardika, Jurnalis · Minggu 01 September 2019 13:04 WIB
https: img.okeinfo.net content 2019 09 01 18 2099236 polisi-hong-kong-terekam-kejar-dan-pukuli-demonstran-di-dalam-kereta-MULV8EojSM.jpeg Foto: Screengrab/TVB.

HONG KONG - Polisi elit Hong Kong mengejar para demonstran radikal ke dalam kereta, memukuli orang-orang yang mengenakan masker dengan pentungan dan menyemprotkan cairan merica ke wajah mereka menyusul demonstrasi yang berakhir rusuh pada Sabtu malam. Sejumlah demonstran juga ditangkap setelah pertunjukan kekerasan yang belum pernah terjadi sebelumnya di Hong Kong.

Tembakan gas air mata dan meriam air yang dilepaskan polisi pada unjuk rasa di Hong Kong pada Sabtu malam dibalas para demonstran yang menguasai jalan dengan lemparan bom molotov dan pembakaran barikade. Bentrokan antara kedua belah pihak kemudian berpindah ke Kowloon.

BACA JUGA: Pemerintah Hong Kong Klaim Berhasil Atasi Protes yang Semakin Serius

Rekaman video menunjukkan anggota Pasukan Taktis Khusus, yang dikenal sebagai "raptor", menyerbu masuk ke dalam kereta yang berhenti di Stasiun Prince Edward. Salah satu klip menunjukkan petugas dari regu elit itu memukul dua pria dan dua wanita bermasker yang menangis dan meringkuk di tanah, sementara salah satu petugas lainnya menyemprot mereka dengan cairan merica.

Ketika petugas meninggalkan gerbong tanpa melakukan penangkapan, penumpang lain, beberapa dari mereka bertopeng, terlihat dengan payung mereka terangkat.

Foto: Screengrab/TVB.

Rekaman lain menunjukkan beberapa komuter berdarah karena luka di kepala, dan petugas mengikat tersangka yang telah bergelut di tanah.

Polisi mengatakan mereka memasuki stasiun itu setelah menerima laporan para pengunjuk rasa merusak stasiun dan menyerang orang. Stasiun MTR Mong Kok juga dirusak. Namun, banyak yang mengeluhkan polisi menggunakan kekerasan yang berlebihan.

"Kereta berhenti. Polisi naik dan memukul saya dua kali dengan tongkat," kata seorang pria sebagaimana dilansir South China Morning Post, Minggu (1/9/2019). "Mereka tidak menangkapku. Mereka hanya melampiaskan kemarahan mereka dengan memukulku."

Segera setelah insiden itu, banyak layanan kereta api terhenti ketika MTR mengumumkan penangguhan tiga jalur lagi: Pulau, Pulau Selatan dan Tseung Kwan O, menyusul penutupan jalur Tsuen Wan dan Kwun Tong yang telah diumumkan sebelumnya.

BACA JUGA: Dua Polisi Hong Kong Terekam Kamera Pukuli Seorang Tersangka di Rumah Sakit

"Saya datang ke concourse dan melihat banyak petugas mengejar seorang demonstran dengan peralatan lengkap. Mereka terus memukulinya dengan tongkat mereka bahkan setelah dia ditundukkan dan ditangkap," kata seorang saksi mata di Stasiun Prince Edward. Dia mengatakan bahwa demonstran itu tidak melawan.

Sebelumnya di hari yang sama, demonstran mengubah jalan-jalan Hong Kong menjadi medan perang, memicu beberapa kebakaran dan melemparkan bom bensin ke polisi anti huru hara yang melawan dengan menembakkan pewarna biru dari meriam air.

Polisi menembakkan dua peluru hidup ke udara untuk menghalau gerombolan massa yang mengamuk di dekat Victoria Park, ketika tersiar kabar tentang petugas-petugas rahasia yang berbaur dengan para demonstran.

Insiden itu hanyalah salah satu dari banyak kejadian mengejutkan selama demonstrasi akhir pekan ke-13 berturut-turut di kota itu.

Di beberapa lokasi di Pulau Hong Kong, pengunjuk rasa menyalakan api unggun dari kardus dan bahan-bahan mudah terbakar lainnya ketika mereka bergerak dari satu distrik ke distrik lain, meninggalkan jejak kehancuran di belakang mereka dan tetap selangkah di depan polisi.

Menentang larangan demonstrasi, mereka mengambil alih jalan dan memasang barikade darurat, dari mana mereka melemparkan batu bata dan bom bensin ke garis polisi.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini