Pesepeda Tewas di Jalan, Warga Tak Berani Evakuasi Khawatir Covid-19

Arif Wahyu Efendi, iNews · Senin 27 Juli 2020 09:19 WIB
https: img.okezone.com content 2020 07 27 519 2252530 pesepeda-tewas-di-jalan-warga-tak-berani-evakuasi-khawatir-covid-19-hCkXw3ePt9.jpg Pesepeda tewas di Jalan Mojoarum, Desa Mojopurno, Kecamatan Wungu (Foto: Arif Wahyu)

MADIUN - Seorang pesepeda, Slamet Riyadi (63), warga Desa Kaibon, Kecamatan Geger, Madiun, tewas di Jalan Mojoarum, Desa Mojopurno, Kecamatan Wungu, Kabupaten Madiun, Jawa Timur, Senin (27/7/2020) sekitar pukul 06.00 WIB.

Warga sekitar yang melihat kejadian itu tak berani memberikan pertolongan karena khawatir pandemi Covid-19. Warga langsung melaporkan kejadian itu ke Polsek dan Puskesmas Wungu.

Jalu, warga sekitar yang melihat kejadian itu menuturkan korban langsung jatuh saat melintas di Jalan Mojoarum, dengan posisi tengkurap. "Langsung jatuh tadi. Tapi karena kondisinya lagi ada pandemi Covid-19, jadi tadi tidak ada yang membantu mengevakuasi. Saya langsung melaporkan ke Polsek Wungu," kata dia.

Baca Juga: Diduga Bunuh Diri, Ini Kejanggalan Kasus Tewasnya Editor Metro TV Menurut Keluarga

Tetangga korban, Zaenuri, yang mendengar kabar langsung meluncur ke lokasi. Ia mengatakan Slamet selama ini tinggal sendirian di rumahnya, dan pekerjaannya pembuat jok mobil.

"Tadi saya dapat kabar bahwa Pak Slamet ini meninggal dunia saat bersepeda. Jadi, saya langsung ke sini [lokasi kejadian]. Pak Slamet ini hidup sendirian. Masih bujang," katanya.

Menurut Zaenuri, korban memang hobi bersepeda sejak dahulu. Meski memiliki riwayat sakit jantung korban hampir setiap hari bersepeda keliling Madiun.

"Setiap hari bersepeda. Muter-muter Madiun. Biasanya dari rumah sendirian. Nanti kalau di jalan kan bertemu pesepeda lainnya," jelasnya.

Petugas gabungan dari Puskesmas wungu, Polres Madiun, hingga BPBD Kabupaten Madiun datang ke lokasi kejadian untuk mengevakuasi jenazah pria itu. Dengan menggunakan APD lengkap, petugas menyemprotkan desinfektan di jenazah korban dan lokasi sekitarnya.

Untuk mengetahui penyebab pasti kematiannya, jenazah kemudian dibawa ke RSUD Dolopo, Kabupaten Madiun. Dugaan awal, korban meninggal karena serangan jantung.

(Ari)

Loading...

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini