Rumah Dihancurkan Israel, Keluarga Palestina Terpaksa Tinggal di Gua Bak Masyarakat Primitif

Rahman Asmardika, Okezone · Minggu 02 Agustus 2020 19:01 WIB
https: img.okezone.com content 2020 08 02 18 2255775 rumah-dihancurkan-israel-keluarga-palestina-terpaksa-tinggal-di-gua-bak-masyarakat-primitif-WU5TbxYGFx.jpg Anak-anak Palestina duduk di dalam gua tempat tinggal mereka di luar Kota Hebron, Tepi Barat, 22 Juli 2020. (Foto: Abdelhadi Hantach/Al Monitor)

HEBRON – Tindakan keji Israel yang merebut tanah dan menghancurkan rumah-rumah warga Palestina di Tepi Barat untuk membangun pemukiman Yahudi telah menimbulkan penderitaan bagi banyak keluarga Palestina di sana.

Laporan organisasi hak asasi manusia Israel B'Tselem yang diterbitkan tahun lalu menyebutkan bahwa pasukan Zionis telah menghancurkan 1.401 rumah Palestina di wilayah yang mereka sebut sebagai Area C.

Israel melarang warga Palestina membangun di Area C dan menghancurkan rumah-rumah yang mereka bangun. B'Tselem melaporkan, tindakan Israel di area itu mengakibatkan setidaknya 6.207 warga Palestina, termasuk 3.134 anak di bawah usia 16 tahun terusir dari rumah mereka, antara 2006 dan 2018.

BACA JUGA: Sebagian Warga Yahudi Israel Tak Setuju Rencana Netanyahu Aneksasi Tepi Barat

Sementara itu, laporan kantor berita Anadolu pada Desember 2019 mengungkapkan bahwa terdapat setidaknya 19 keluarga Palestina, dengan jumlah sekira 100 orang yang terpaksa tinggal di gua-gua di Hebron, Tepi Barat karena terusir dari rumah mereka.

Salah satu warga Palestina itu adalah Munther Abu Aram, (48), yang tinggal bersama keluarganya di sebuah gua di Khirbet Janba, wilayah Tepi Barat yang diduduki. Dalam gua berukuran sekira 150 meter persegi itu Abu Aram bersama istri dan empat anaknya menjalani kehidupan layaknya masyarakat primitif tanpa listrik, infrastruktur, akses ke jalan, sekolah, bahkan air.

“Kehidupan di dalam gua sangat sulit, tetapi kami terbiasa setelah buldoser pendudukan Israel menghancurkan rumah saya pada 2018, yang dibangun dari batu bata, semen dan pelat timah, karena itu dibangun tanpa lisensi. Itu dibangun kembali dan dihancurkan lagi pada 2019,” kata Abu Aram kepada Al-Monitor.

BACA JUGA: Israel kembali Bangun Pemukiman Warga Yahudi di Tepi Barat

Dia mengatakan bahwa pasukan pendudukan Israel ingin mengubah Khirbet Janba menjadi daerah militer tertutup untuk memperluas pemukiman Yahudi Kiryat Arba dan pos-pos di sekitarnya. Untuk itu Negara Zionis tersebut mengusir warga Palestina dan menyita tanah-tanah mereka.

Otoritas Israel juga menolak untuk menyediakan listrik dan air kepada Khirbet Janba dan telah mencabut dan menghancurkan beberapa tiang listrik dan jaringan air.

Abu Aram dan keluarganya bercocok tanam dan memelihara ternak, dan ia menggunakan gerobak keledai untuk melakukan perjalanan ke kota-kota tetangga untuk membeli air minum dan persediaan lainnya, serta untuk mengangkut anak-anaknya ke sekolah mereka di desa tetangga yang berjarak puluhan kilometer jauhnya.

Dia menggunakan lentera bahan bakar untuk menerangi gua dan istrinya menyiapkan makanan di atas api. Selama musim panas, keluarga tidur di luar karena takut akan ular dan kalajengking yang sering membuat gua-gua rumah mereka.

Kehidupan serupa juga dijalani Khalil Jabreen, (41) yang tinggal bersama keluarga beranggotakan enam orang di sebuah gua seluas 250 meter persegi di dekat lokasi rumahnya yang dihancurkan israel di Khirbet al-Fakhit.

Pemukiman Yahudi Israel di Tepi Barat. (Foto: AFP)

Keluarga Jabreen yang beranggotakan enam orang telah tinggal di gua sejak rumahnya pertama kali dihancurkan pada 2000 karena dibangun tanpa izin. Setiap kali dia membangun kembali rumahnya, tentara Israel akan datang dan menghancurkannya.

"Pasukan Israel terus-menerus mengusir kami dari daerah itu, tetapi kami menolak semua upaya pemindahan dan kami ingin menjaga tanah kami agar tidak dicuri dari kami agar mereka membangun pos-pos baru," katanya kepada Al Monitor.

Menurut Abdel Hadi Hantash, seorang anggota Komite Umum untuk Pertahanan Tanah Palestina di Tepi Barat, Israel berusaha menjadikan Hebron sebagai Kota Yahudi dan mencaplok Kota Tua hingga pemukiman Kiryat Arba, yang diberikan oleh pemerintah Israel status kotamadya.

"Orang Israel menganggap Hebron sebagai kota religius," menunjukkan bahwa pemukim di daerah ini secara khusus ditandai oleh fanatisme agama dan ekstremisme politik.

Dia meminta otoritas resmi Palestina untuk membangun infrastruktur di daerah yang terancam penyitaan dan perampasan.

"Mereka harus naik banding ke Pengadilan Kriminal Internasional (ICC), yang ditakuti oleh pendudukan karena dapat mengeluarkan surat perintah penangkapan bagi para pemimpinnya yang melakukan kejahatan perang dan menyita tanah, dan memaksa ICC untuk mengeluarkan keputusan yang adil bagi Palestina dan memperkuat ketahanan mereka. "

1
3

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini