Video Eksekusi Tentara Armenia, Munculkan Dugaan Kejahatan Perang di Nagorno-Karabagh

Rahman Asmardika, Okezone · Sabtu 24 Oktober 2020 13:22 WIB
https: img.okezone.com content 2020 10 24 18 2298859 video-eksekusi-tentara-armenia-munculkan-dugaan-kejahatan-perang-di-nagorno-karabagh-gxJqXEMPHt.jpg Tangkapan layar video eksekusi yang beredar. (Foto: Telegram)

VIDEO eksekusi orang-orang yang diduga sebagai tentara Armenia oleh pasukan Azerbaijan telah muncul di tengah pertempuran yang berkecamuk di wilayah sengketa Nagorno-Karabagh. Video itu berpotensi menjadi bukti terjadinya kejahatan perang dalam konflik tersebut.

Diwartakan BBC, satu video yang di-posting di aplikasi berkirim pesan menunjukkan apa yang tampak seperti dua orang Armenia berseragam militer ditangkap oleh pasukan dari Azerbaijan. Sementara video kedua tampaknya menunjukkan orang Armenia yang sama ditembak dengan tangan di belakang punggung.

BACA JUGA: Putin: Hampir 5.000 Orang Tewas dalam Konflik di Nagorno-Karabagh

Pihak berwenang Armenia telah mengidentifikasi orang-orang itu sebagai Benik Hakobyan, (73), dan Yuri Adamyan, (25) tahun. Azerbaijan menganggap video itu palsu.

Dalam video tersebut, seseorang yang berbicara bahasa Rusia dengan aksen Azerbaijan yang kental memerintahkan orang-orang itu untuk berjalan ke depan, menyerahkan senjata apa pun, dan mengangkat tangan. Dia berbicara kepada tentara lain di Azerbaijan, menyuruh mereka untuk tidak memukul tawanan.

Tahanan yang lebih muda, Yuri Adamyan, melepas helm dan jaketnya sebelum mengangkat tangannya ke udara dan keluar dari tembakan.

Meski lelaki yang lebih tua, Benik Hakobyan, mengenakan jaket kamuflase gaya militer, tidak jelas apakah dia seorang tentara. Dia didorong ke tanah dan tampak mengerang kesakitan.

Video pertama diikuti oleh video kedua yang menunjukkan eksekusi kedua pria tersebut.

Tangan para tahanan tampaknya terikat di belakang mereka dan diutupi dengan bendera Armenia dan republik Nagorno-Karabakh yang tidak bisa dikenali.

BACA JUGA: Gencatan Senjata Dilanggar, Krisis Kemanusiaan Bayangi Nagorno-Karabagh

Mereka duduk di dinding kecil dan terlihat bergerak sedikit. Kemudian seseorang memerintahkan dalam bahasa Azerbaijan: "Arahkan ke kepala mereka." Beberapa tembakan terdengar dan para tahanan roboh ke tanah.

Pengawas hak asasi manusia terkemuka Eropa, Dewan Eropa, mengatakan telah menerima video itu dan akan menyelidiki semua dugaan pelanggaran hak asasi manusia (HAM).

BBC telah mempelajari beberapa video yang diedarkan oleh dua pihak yang bertikai di media sosial, yang diduga menunjukkan tawanan perang yang dilukai atau dibunuh. Hanya dua video ini yang dapat diverifikasi dengan apa yang dimaksudkan.

Salah satu klip yang beredar luas di saluran Telegram, yang mengklaim menunjukkan seorang tawanan perang Azerbaijan ditembak mati oleh tentara Armenia, sebenarnya adalah video dari Rusia yang pertama kali muncul di situs media sosial pada 2013. Lainnya kurang detail untuk diverifikasi.

Sepasang video yang telah diverifikasi BBC di-posting di saluran pro-Azerbaijan berbahasa Rusia di aplikasi Telegram minggu lalu.

Pertempuran antara Armenia dan Azerbaijan di Nagorno-Karabagh pecah pada 27 September. Bentrokan dengan cepat meningkat menjadi konflik berskala besar, dengan penembakan tanpa pandang bulu ke kota-kota dan dugaan penggunaan munisi tandan yang dilarang.

Gencatan senjata diumumkan pada 10 Oktober dan kemudian pada 18 Oktober, tetapi serangan terus berlanjut. Beberapa ribu orang dikatakan tewas dan penembakan telah menewaskan warga sipil di Armenia dan Azerbaijan. Puluhan ribu orang telah meninggalkan rumah mereka.

Kombatan di kedua sisi telah merilis foto dan video yang menunjukkan tawanan perang dan mayat tentara oposisi.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini