Arab Saudi Umumkan Pembangunan Kota "Zero-Carbon" di NEOM

Susi Susanti, Koran SI · Senin 11 Januari 2021 08:06 WIB
https: img.okezone.com content 2021 01 11 18 2342265 arab-saudi-umumkan-pembangunan-kota-zero-carbon-di-neom-jZ2OlxD1TK.jpg Foto: Reuters

RIYADH - Arab Saudi mengumumkan kota nol-karbon (zero-carbon) baru yang akan dibangun di NEOM di barat laut Arab Saudi.

Melalui video yang dirilis pada Minggu (10/1), Putra Mahkota Mohammed bin Salman mengatakan proyek bernama “The Line” ini akan menjadi rumah bagi satu juta orang dan tidak memiliki mobil dan jalan.

Kota ini akan menjadi “sabuk” komunitas masa depan yang sangat terhubung seluas 170 kilometer dan akan dibangun di sekitar lingkungan alam.

“Kita perlu mengubah konsep kota konvensional menjadi kota yang futuristik,” terang Pangeran Mohammed pada acara peluncuran kota, dikutip Arab News.

“Pada tahun 2050, satu miliar orang harus pindah karena meningkatnya emisi CO2 dan permukaan laut. 90 persen orang menghirup udara yang tercemar,” paparnya.

(Baca juga: Jenis Pesawat Sriwijaya Air SJ-182 Pernah Alami 4 Kecelakaan di Dunia)

“Mengapa kita harus mengorbankan alam demi pembangunan? Mengapa tujuh juta orang meninggal setiap tahun karena polusi? Mengapa kita harus kehilangan satu juta orang setiap tahun karena kecelakaan lalu lintas? Dan mengapa kita harus menerima hidup kita yang terbuang percuma selama bertahun-tahun?,” ungkapnya.

Dikutip Al Arabiya, proyek tersebut akan menelan biaya antara USD100 – USD200 miliar (Rp1.403 triliun – Rp2.806 triliun). Proyek ini diumumkan setelah sebelumnya melalui proses perencanaan selama tiga tahun.

(Baca juga: Anggota DPR Pro-Trump Mengundurkan Diri Pasca Kerusuhan di Gedung Capitol)

Putra mahkota juga mengatakan tulang punggung investasi akan datang dari Arab Saudi dan dana kekayaan kedaulatan Kerajaan - Dana Investasi Publik (PIF) - serta investor lokal dan internasional untuk proyek Neom.

Proyek ini merupakan tanggapan langsung terhadap beberapa tantangan paling mendesak yang dihadapi umat manusia, seperti infrastruktur, polusi, lalu lintas dan kemacetan manusia.

Pembangunan kota revolusioner akan melestarikan 95 persen alam di dalam NEOM dan akan dimulai pada kuartal pertama tahun ini.

Proyek ini merupakan bagian dari pekerjaan pengembangan ekstensif yang sedang berlangsung di NEOM.

Komunitas Line akan menjadi kognitif dan didukung oleh Kecerdasan Buatan (AS). Sehingga nantinya kota akan diisi dengan perkembangan perkotaan “carbon-positive” yang didukung oleh energi yang sepenuhnya bersih.

Proyek ini akan menjadi mesin ekonomi bagi Kerajaan dan akan mendorong diversifikasi sejalan dengan program reformasi Visi 2030.

Kota baru ini juga ini akan menciptakan 380.000 pekerjaan dan akan menyumbang PDB domestik sebesar USD48 miliar (Rp673 triliun) pada 2030 mendatang.

Nantinya, “walkability” akan menentukan kehidupan di The Line. Kemudian layanan penting seperti sekolah, klinik medis, fasilitas rekreasi, serta ruang hijau, akan berada dalam jarak lima menit berjalan kaki.

Selain itu, solusi transportasi cepat dan mobilitas otonom akan memastikan tidak ada perjalanan yang lebih dari 20 menit.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini