Gembong Narkoba Terbesar Kedua di Thailand yang Hasilkan Rp980 Triliun, Dibekuk Polisi

Susi Susanti, Koran SI · Selasa 09 Februari 2021 12:24 WIB
https: img.okezone.com content 2021 02 09 18 2359106 gembong-narkoba-terbesar-kedua-di-thailand-yang-hasilkan-rp980-triliun-dibekuk-polisi-YEZTVsesno.jpg Gembong narkoba ditangkap di Thailand (Foto: CNN)

 THAILANDGembong narkoba terbesar kedua di Thailand berhasil dibekuk.

Pejabat narkotika Thailand mengatakan jaringan transnasional memperketat kelompok Sam Gor, yang mendominasi perdagangan narkoba tahunan Asia Pasifik senilai USD70 miliar (Rp980 triliun).

Diketahui, penangkapan warga negara Hong Kong Lee Chung Chak pada Oktober tahun lalu di Bangkok mendahului penangkapan orang-orang ternama lainnya di Belanda. Yakni Tse Chi Lop, seorang warga negara Kanada kelahiran China yang dicurigai polisi sebagai pemimpin atas sindikat tersebut, yang juga disebut "Perusahaan. "

Lee, 65, adalah mantan narapidana Tse yang dicurigai terlibat dalam perdagangan narkoba selama empat dekade. Dokumen Kepolisian Federal Australia (AFP) tahun 2018 menguraikan 19 target teratas dalam sindikat tersebut menggambarkan Lee sebagai "manajer proyek senior yang bertanggung jawab atas usaha besar obat-obatan yang dikendalikan perbatasan."

Dua penangkapan di benua yang berbeda dalam waktu tiga bulan berasal dari penyelidikan selama satu dekade yang dilakukan AFP, yang juga memimpin satuan tugas Operasi Kungur multinasional yang menargetkan sindikat tersebut.

Sangat jarang bagi tersangka pengedar narkoba senior ditangkap dan berhasil dituntut di kawasan Asia Pasifik.

(Baca juga: Rekaman Rahasia Diduga "Bocor", Berisi Kecaman Terhadap China karena Tidak Bagikan Informasi Covid-19 di Awal)

"Tersangka ditangkap oleh polisi Narkotika Thailand pada 1 Oktober berdasarkan surat perintah penangkapan yang dikeluarkan oleh pengadilan Thailand, yang mengikuti permintaan ekstradisi oleh otoritas Australia," kata Kepala Biro Penindasan Narkotika Thailand, Letnan Jenderal Montri Yimyaem, kepada Reuters.

"Ekstradisi saat ini sedang diproses oleh pengadilan,” lanjutnya.

Dalam beberapa tahun terakhir, Lee telah muncul sebagai saingan Kanada sebagai pemain utama dalam perdagangan narkoba di kawasan itu.

"Kami memahami bahwa bintangnya telah meningkat menjadi pemain yang setara atau bahkan lebih besar," kata salah satu penyelidik.

(Baca juga: Sidang Pemakzulan Trump Digelar Hari Ini, Senat Capai Kesepakatan Beri Waktu 16 Jam ke Masing-masing Pihak)

"Dia penangkapan yang sangat penting dalam dirinya sendiri,” tambahnya.

Pihak berwenang Thailand menyita laptop dan beberapa telepon ketika mereka menggeledah apartemen Lee di daerah kelas atas Bangkok.

Pejabat ketiga menambahkan dokumen dan uang tunai dalam beberapa denominasi juga disita.

Seorang sumber di Kementerian Kehakiman Thailand mengatakan Lee mengajukan banding atas persetujuan November oleh Pengadilan Kriminal Thailand atas permintaan ekstradisi.

Tse berada di penjara di Belanda, dan engadilan belum memutuskan ekstradisinya ke Australia.

Lee tidak dapat dihubungi di penjara, dan pengacaranya juga tidak dapat diidentifikasi oleh Reuters. Seorang pengacara Tse juga menolak berkomentar. Seorang petugas media AFP juga menolak berkomentar.

Peran Tse - yang dijuluki Sam Gor, atau "Saudara Nomor Tiga" dalam bahasa Kanton – yakni sebagai pemimpin sindikat dan penyelidikan aktivitasnya diungkap oleh Reuters pada 2019.

Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk Narkoba dan Kejahatan (UNODC) memperkirakan sindikat tersebut menghasilkan hingga USD17 miliar (Rp238 triliun) dari perdagangan metamfetamin di kawasan Asia-Pasifik saja pada tahun 2018.

Perwakilan UNODC untuk Asia Tenggara dan Pasifik, Jeremy Douglas, membandingkan Tse dengan bos kartel Amerika Latin yang terkenal Joaquin "El Chapo" Guzman.

Polisi juga mencurigai kelompok kejahatan itu memperdagangkan heroin, ketamin, kokain, dan MDMA, yang dikenal sebagai ekstasi.

  • Veteran narkoba

Tse dan Lee menjadi subjek perhatian AFP karena banyakny otoritas penegak hukum di seluruh dunia yang meminta menangkap mereka.

Para penyelidik memperkirakan mereka akan didakwa terkait dengan impor obat-obatan terlarang satu dekade lalu.

Kedua pria itu memasok obat-obatan ke sebuah jaringan obat bius yang berbasis di Melbourne dan direkam dalam penyadapan yang mengarahkan pemimpin jaringan tersebut, Suky Lieu.

Putusan hakim yang menolak upaya Lieu untuk mengurangi hukuman penjaranya mengatakan Lieu memiliki toko kelontong kecil di Asia dan secara teratur berhubungan dengan pemasok obatnya yang berbasis di Hong Kong, menggunakan sebanyak 60 telepon dan kartu SIM dan berbicara dalam kode.

Putusan mengatakan Lieu adalah pemimpin jaringan obat bius. Tse dan Lee tidak disebutkan dalam putusan tersebut.

Kedua penyelidik mengatakan kepada Reuters jika Lee ditangkap di Sydney pada 1980-an, diduga sebagai manajer kurir heroin. Dia tidak pernah diadili karena saksi kunci meninggal. Reuters tidak dapat mengkonfirmasi ini secara independen.

Lee dijatuhi hukuman 140 bulan penjara pada tahun 1998 karena memainkan "peran pengawasan" dalam konspirasi untuk mengimpor heroin ke Amerika Serikat (AS).

Lee - diekstradisi dari Thailand untuk menghadapi dakwaan - menghabiskan waktu di penjara Elkton di Ohio sementara Tse dipenjara di sana.

Tse dijatuhi hukuman sembilan tahun penjara karena konspirasi terpisah untuk mengimpor heroin ke AS.

Catatan Biro Penjara AS menunjukkan keduanya dibebaskan dari Elkton dalam waktu satu bulan satu sama lain setelah menyelesaikan hukuman mereka.

Polisi mencurigai Lee yang dianggap memainkan peran kunci untuk sindikat yang mengawasi operator laboratorium obat di Negara Bagian Shan di Myanmar utara dan secara teratur melakukan perjalanan ke sana.

Negara Bagian Shan, yang sebagian besar dikendalikan oleh kelompok-kelompok etnis bersenjata, telah menjadi pusat produksi obat-obatan terlarang di Segitiga Emas Asia Tenggara selama beberapa dekade.

1
3

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini