Sibuk Lancarkan Serangan ke Gaza, Kota Israel Dilanda Perang Saudara

Rahman Asmardika, Okezone · Rabu 12 Mei 2021 10:15 WIB
https: img.okezone.com content 2021 05 12 18 2409406 sibuk-lancarkan-serangan-ke-gaza-kota-israel-dilanda-perang-saudara-7PilbIur5Z.jpg Foto: Twitter/@Belalmd12.

TEL AVIV - Di saat jet-jet pasukan pertahanan Israel (IDF) melancarkan serangan udara ke Gaza, membalas tembakan roket dari militan Palestina, salah satu kota Israel justru jatuh ke dalam situasi “perang saudara”.

Kota Lod, yang berjarak sekira 15 kilometer dari Tel Aviv, dilanda gelombang kekerasan parah, yang oleh wali kotanya dibandingkan dengan ‘pogrom’ atau kerusuhan yang ditujukan untuk pengusiran etnis yang dilakukan oleh Nazi Jerman.

BACA JUGA: Diserang Israel, Gaza Hancur Porak-poranda

"Ini Kristallnacht di Lod," kata Yair Revivo kepada Times of Israel pada Selasa (11/5/2021) malam, mengacu pada pogrom terkenal pada 1938 terhadap orang Yahudi oleh Nazi Jerman. Dia menambahkan bahwa hal seperti ini belum pernah terjadi sepanjang sejarah Israel.

Lod adalah kota bersejarah dengan sepertiga populasinya terdiri dari warga Arab Israel. Pada Selasa, ketika Hamas dan kelompok Jihad Islam menembakkan roket ke Israel dari Gaza dan militer Israel mengebom jalur itu, kerusuhan dan kekerasan pecah di Lod.

"Setiap menit, sebuah mobil atau sinagoga atau sekolah terbakar... Balai kota baru kami didobrak dan dibakar," kata Revivo sebagaimana dilansir RT. “Sinagoga sedang dibakar. Ratusan mobil dibakar. Ratusan preman Arab berkeliaran di jalan... Perang saudara telah meletus di Lod. "

BACA JUGA: Kesaksian WNI di Gaza: Tak Ada Tempat Berlindung saat Konflik Israel-Palestina Berkecamuk

Semua pekerjaan yang telah kami lakukan di sini selama bertahun-tahun (hidup berdampingan) sia-sia.

Revivo mengatakan komunitas lokal dihasut oleh "Islamis" dan menyebut kerusuhan itu sebagai "intifada" - istilah Palestina untuk pemberontakan melawan Israel. Orang Yahudi "Ortodoks-nasionalis" di kota itu memiliki senjata dan bersedia menggunakannya, ia memperingatkan, menyerukan kepada pemerintah untuk mengumumkan keadaan darurat dan mengirim pasukan untuk memulihkan ketertiban, karena situasinya menjadi "terlalu besar untuk polisi. ”

“Anda tidak mengerti apa yang terjadi di sini. Ini lebih buruk dari rudal dari Gaza.”

Hamas dan Jihad Islam, yang mengendalikan Jalur Gaza, telah menembakkan ratusan roket ke Israel sejak Senin, sementara jet Israel membom daerah kantong Palestina itu. Setidaknya dua orang Israel telah tewas dan lebih dari 30 lainnya luka-luka dalam serangan roket itu, sementara pejabat Palestina melaporkan hampir 30 kematian dan lebih dari 150 orang terluka di Gaza.

Tepat sebelum tengah malam pada Selasa, Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu mengumumkan bahwa batalyon perbatasan dari "Yudea dan Samaria", istilah Israel untuk Tepi Barat, akan ditempatkan kembali "segera" untuk "memulihkan hukum dan ketertiban di Lod dan semua bagian negara itu. Keadaan darurat juga telah diumumkan di kota itu.

Namun, ada laporan tentang kerusuhan di kota-kota Israel lainnya - dari dekat Ramle ke Acre, Haifa dan Nazareth di utara.

Semua tempat ini telah menjadi bagian dari Israel sejak mendeklarasikan kemerdekaan pada 1948, tidak seperti Tepi Barat dan Gaza, yang masing-masing telah dianeksasi oleh Yordania dan Mesir, dan berada di bawah kendali Israel setelah perang 1967.

Deklarasi darurat di Lod penting, karena ini adalah pertama kalinya Tel Aviv menggunakan kekuatan ini untuk melawan komunitas Arab Israel sejak pemerintahan militer atas mereka dicabut pada tahun 1966.

Hamas dan Jihad Islammeluncurkan roket pada Senin setelah bentrokan antara polisi Israel dan pengunjuk rasa Palestina di luar Masjid Al Aqsa, di Temple Mount Yerusalem. Protes itu atas keputusan hakim Israel untuk mengusir beberapa keluarga Palestina dari lingkungan Sheikh Jarrah di Yerusalem, demi kepentingan pemukim Israel.

1
3

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini