Share

Pertama Kalinya, Inggris Umumkan Tidak Ada Kematian Akibat Covid-19

Susi Susanti, Koran SI · Rabu 02 Juni 2021 05:25 WIB
https: img.okezone.com content 2021 06 02 18 2418667 pertama-kalinya-inggris-umumkan-tidak-ada-kematian-akibat-covid-19-ShiKwg56oF.jpg Inggris umumkan tidak ada kematian akibat Covid-19 (Foto: Reuters)

INGGRIS - Inggris mengumumkan tidak ada kematian akibat Covid-19 untuk pertama kalinya sejak Juli tahun lalu. Inggris tidak mencatat kematian baru dalam 28 hari setelah tes positif Covid-19 untuk pertama kalinya sejak Juli 2020.

Angka resmi menunjukkan keempat negara di negara itu mencatat tidak ada kematian baru pada Selasa (1/6) dalam 28 hari setelah tes Covid-19 positif dan 3.165 kasus baru virus. Itu berarti jumlah total kematian resmi Inggris tetap di 127.782, pertama kalinya total harian tidak meningkat sejak 30 Juli 2020.

Tetapi perlu beberapa waktu sebelum ahli statistik tahu pasti apakah ada yang meninggal karena Covid-19 pada Selasa (1/6). Kematian yang diumumkan pada hari biasanya terjadi lebih awal, dan jumlah total korban berdasarkan tanggal kematian dihitung kemudian.

Laporan kematian harian seringkali lebih rendah pada akhir pekan dan pada awal minggu ketika ahli statistik libur, dan mengingat hari libur bank mungkin ada lebih banyak kematian yang diumumkan kemudian dalam seminggu yang sebenarnya terjadi pada Selasa (1/6).

Angka selanjutnya menunjukkan 10 orang telah meninggal dalam 28 hari setelah kematian positif Covid-19 pada 30 Juli, dan belum ada hari tanpa kematian yang tercatat berdasarkan tanggal kematian sejak 11 Maret 2020.

(Baca juga: China Tuduh AS "Politisasi" Asal Muasal Virus Corona)

Angka terpisah yang diterbitkan oleh Kantor Statistik Nasional menunjukkan ada 153.000 kematian yang terdaftar di Inggris di mana Covid-19 disebutkan pada sertifikat kematian.

Pemerintah juga mengatakan pada pukul 09.00 pada Selasa (1/6) ada 3.165 kasus yang dikonfirmasi laboratorium lebih lanjut di Inggris.

Pengumuman itu muncul ketika menteri pertama Skotlandia, Nicola Sturgeon, menghentikan rencana untuk melonggarkan pembatasan Covid-19 di sebagian besar negara itu, dengan mengatakan Skotlandia masih pada "titik yang rapuh dan rapuh" dalam pertempuran dengan virus tersebut. Dalam sebuah pengumuman yang dia gambarkan sebagai "tas campuran", dia mengkonfirmasi bahwa pembatasan di Glasgow, yang merupakan yang paling ketat di Skotlandia, akan dilonggarkan, dengan kota pindah ke level 2 mulai Sabtu (30/5).

(Baca juga: Cegah Stigmatisasi Terhadap Negara, WHO Gunakan Sistem Penamaan Baru untuk Varian Covid-19)

Baca Juga: Hadirkan Acara Meet Eat Inspire, Hypernet Technologies Tawarkan Layanan untuk Produk Server dan Storage

Follow Berita Okezone di Google News

Meskipun tonggak nol kematian akan disambut baik, itu mengikuti peringatan berhari-hari dari para ilmuwan bahwa Inggris tampaknya berada pada tahap awal gelombang baru infeksi virus corona yang dipicu oleh varian Delta, yang pertama kali diidentifikasi di India. Para ilmuwan dan penasihat senior pemerintah. mendesak kehati-hatian atas target 21 Juni untuk mengakhiri semua pembatasan penguncian virus corona yang tersisa.

Sebelumnya pada Selasa (1/6), mantan kepala penasihat ilmiah pemerintah, Prof Sir Mark Walport, mengatakan Inggris mungkin berada di kaki gelombang ketiga.

"Saya harap tidak, tapi itu bukan tidak mungkin," katanya kepada BBC Breakfast.

Walport mengatakan sementara varian B.1.1.7 Alpha, atau "varian Inggris", menghilang, varian Delta, B.1.617.2, mengambil alih.

Itu adalah hari ketiga berturut-turut para ilmuwan menyerukan kehati-hatian. Pada Senin (31/5), Prof Ravi Gupta, anggota Kelompok Penasihat Ancaman Virus Pernafasan Baru dan Berkembang (Nervtag), mengatakan ada "pertumbuhan eksponensial" dalam kasus-kasus baru, dengan varian yang pertama kali terdeteksi di India terhitung tiga perempat.

Downing Street pada Selasa (1/6) mengatakan Perdana Menteri Boris Johnson berpegang pada pandangannya jika tidak ada data virus corona saat ini yang menyarankan diakhirinya pembatasan penguncian virus corona perlu ditunda.

1
2

Berita Terkait

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini