Filipina Banjir, 14.000 Orang Mengungsi ke Pusat Evakuasi

Antara, · Sabtu 24 Juli 2021 15:38 WIB
https: img.okezone.com content 2021 07 24 18 2445387 filipina-banjir-14-000-orang-mengungsi-ke-pusat-evakuasi-5ATVFdVJUB.jpg Petugas mengevakuasi warga yang terkena banjir di Filipina (Foto: Antara/Xinhua)

MANILA - Otoritas Filipina mengevakuasi ribuan penduduk Manila dari sejumlah kawasan dataran rendah pada Sabtu (24/7) ketika hujan muson deras yang diperparah oleh badai tropis membanjiri ibu kota itu dan provinsi sekitarnya.

Badan bencana nasional mengatakan 14.023 orang, sebagian besar dari daerah-daerah pinggiran yang rawan banjir, mengungsi ke pusat-pusat evakuasi.

"Kami meminta warga daerah terdampak untuk tetap waspada dan siaga, lakukan tindakan pencegahan, dan berkoordinasi dengan otoritas setempat," kata juru bicara kepresidenan Harry Roque dalam sebuah pernyataan.

Roque mengatakan kementerian pekerjaan umum sibuk membersihkan puing dan longsoran yang memenuhi jalan di beberapa provinsi.

(Baca juga: Hujan Lebat Picu Banjir dan Tanah Longsor, 112 Orang Tewas)

"Sejumlah rumah terendam sampai atap," ujar Humerlito Dolor, gubernur Oriental Mindoro, provinsi di sebelah selatan Manila, kepada radio DZMM.

Ahli meteorologi mengatakan Filipina, negara dengan 7.600 pulau di Asia Tenggara, mencatat sekitar 20 badai tropis tiap tahun, namun Samudera Pasifik yang lebih hangat membuat badai-badai itu lebih kuat dan menimbulkan hujan yang lebih deras.

Di beberapa tempat di wilayah ibu kota Filipina, kawasan urban bagi lebih dari 13 juta orang, genangan air setinggi pinggang memutus jalan bagi kendaraan ringan.

(Baca juga: Ilmuwan Temukan Virus Usia 15.000 Tahun, Tidak Bahaya bagi Manusia)

Filipina juga tengah berjuang mengatasi salah satu wabah Covid-19 terburuk di Asia dan telah mengetatkan penguncian untuk mencegah penyebaran varian Delta yang lebih menular.

Seperti diketahui, cuaca ekstrim telah melanda sejumlah wilayah dunia dalam beberapa pekan terakhir, menyebabkan banjir di China, India, Eropa Barat dan gelombang panas di Amerika Utara, serta menimbulkan kekhawatiran baru tentang dampak perubahan iklim.

(sst)

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini