Gadis 17 Tahun Dipukuli hingga Tewas karena Pakai Celana Jeans

Susi Susanti, Koran SI · Selasa 27 Juli 2021 07:41 WIB
https: img.okezone.com content 2021 07 27 18 2446478 gadis-17-tahun-dipukuli-hingga-tewas-karena-pakai-celana-jeans-M4u8XdH06B.jpg Gadis 17 tahun dipukuli hingga tewas karena memakai celana jeans (Foto: Rajesh Arya)

INDIA - Laporan tentang gadis dan wanita muda yang diserang secara brutal oleh anggota keluarga baru-baru ini menjadi berita utama di India. Insiden tersebut juga menyoroti betapa tidak amannya anak perempuan di dalam rumah mereka sendiri.

Pekan lalu, Neha Paswan, 17 tahun, diduga dipukuli sampai mati oleh anggota keluarga besarnya di negara bagian Uttar Pradesh karena mereka tidak suka dia mengenakan jeans.

Ibunya, Shakuntala Devi Paswan, mengatakan kepada BBC Hindi bahwa remaja itu telah dipukuli dengan tongkat oleh kakek dan pamannya setelah pertengkaran tentang pakaiannya di rumah mereka di desa Savreji Kharg di distrik Deoria, salah satu daerah paling tertinggal di negara bagian itu. .

"Dia telah menjalankan puasa agama sepanjang hari. Di malam hari, dia mengenakan celana jins dan atasan dan melakukan ritualnya. Ketika kakek-neneknya keberatan dengan pakaiannya, Neha menjawab bahwa jeans dibuat untuk dikenakan dan bahwa dia akan memakainya," kata ibunya.

Pertengkaran pun meningkat dan mengakibatkan kekerasan. Shakuntala Devi mengatakan saat putrinya terbaring tak sadarkan diri, mertuanya memanggil becak dan mengatakan mereka akan membawanya ke rumah sakit.

(Baca juga: Vatikan Akan Adili 10 Terdakwa Penipuan, Termasuk Kardinal)

"Mereka tidak mengizinkan saya menemani mereka, jadi saya memberi tahu kerabat saya yang pergi ke rumah sakit distrik untuk mencarinya tetapi tidak dapat menemukannya,” terangnya.

Keesokan paginya, mereka mendengar bahwa tubuh seorang gadis tergantung dari jembatan di atas sungai Gandak yang mengalir melalui wilayah tersebut. Ketika mereka pergi untuk menyelidiki, mereka menemukan itu milik Neha.

Polisi telah mengajukan kasus pembunuhan dan penghancuran barang bukti terhadap 10 orang, termasuk kakek-nenek, paman, bibi, sepupu, dan pengemudi mobil Neha. Terdakwa belum membuat pernyataan publik.

(Baca juga: Kalah Lawan Taliban, 46 Tentara Afghanistan Cari Perlindungan di Pakistan)

Pejabat senior polisi Shriyash Tripathi mengatakan kepada BBC Hindi bahwa empat orang, termasuk kakek-nenek, seorang paman dan pengemudi mobil, telah ditangkap dan diinterogasi. Dia mengatakan polisi sedang mencari tersangka yang tersisa.

Ayah Neha, Amarnath Paswan, yang bekerja sebagai buruh harian di lokasi konstruksi di Ludhiana, sebuah kota di Punjab, dan telah kembali ke rumah untuk menangani tragedi itu, mengatakan bahwa dia telah bekerja keras untuk menyekolahkan anak-anaknya, termasuk Neha.

Shakuntala Devi mengatakan putri mereka ingin menjadi polisi, tetapi "mimpinya tidak akan pernah terwujud sekarang".

Dia menuduh mertuanya menekan Neha untuk meninggalkan studinya di sekolah lokal dan sering mencaci dia karena mengenakan apa pun selain pakaian tradisional India.

Neha suka berdandan dengan pakaian modern. Dua foto yang dibagikan keluarganya kepada BBC menunjukkan dia mengenakan gaun panjang di satu foto dan celana jins dan jaket di foto lainnya.

Para pegiat mengatakan kekerasan terhadap perempuan dan anak perempuan di dalam rumah dalam masyarakat yang kental dengan patriarki sangat tertanam dan sering disetujui oleh para tetua keluarga.

Anak perempuan dan perempuan di India menghadapi ancaman serius - mulai dari risiko pembunuhan janin bahkan sebelum mereka lahir karena preferensi anak laki-laki - hingga diskriminasi dan penelantaran. Kekerasan dalam rumah tangga merajalela dan rata-rata, 20 perempuan dibunuh setiap hari karena membawa mahar yang tidak mencukupi.

Perempuan dan anak perempuan di kota kecil dan pedesaan India hidup di bawah pembatasan ketat dengan kepala desa atau kepala keluarga sering mendikte apa yang mereka kenakan, ke mana mereka pergi atau dengan siapa mereka berbicara, dan setiap kesalahan langkah dianggap sebagai provokasi dan harus dihukum.

Tidak heran jika dugaan penyerangan terhadap Neha karena pilihan pakaiannya hanyalah salah satu di antara sejumlah serangan brutal yang dilaporkan terhadap anak perempuan dan perempuan muda oleh anggota keluarga mereka yang baru-baru ini mengejutkan India.

Bulan lalu, sebuah video memilukan yang muncul dari distrik Alirajpur di negara bagian tetangga Madhya Pradesh menunjukkan seorang wanita suku berusia 20 tahun dipukuli oleh ayahnya dan tiga sepupu laki-lakinya.

Setelah kemarahan, polisi mengajukan pengaduan terhadap para pria dan mengatakan dia "dihukum" karena melarikan diri dari perkawinannya yang "kasar".

Seminggu sebelum kejadian, laporan mengatakan dua gadis dipukuli tanpa ampun oleh anggota keluarga mereka karena berbicara di telepon dengan sepupu laki-laki di distrik tetangga Dhar.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini