Bocah 9 Tahun Dijual untuk Dinikahkan dengan Pria Tua Berhasil Diselamatkan, Dibeli Rp32 Juta

Susi Susanti, Okezone · Sabtu 04 Desember 2021 13:29 WIB
https: img.okezone.com content 2021 12 04 18 2511824 bocah-9-tahun-dijual-untuk-dinikahkan-dengan-pria-tua-berhasil-diselamatkan-dibeli-rp32-juta-UtxXpGsRvw.jpg Bocah 9 tahun dijual dan dinikahkan dengan pria tua (Foto: CNN)

KABUL - Seorang gadis 9 tahun baru-baru ini diselamatkan setelah dijual untuk dinikahkan dengan seorang pria yang lebih tua di Afghanistan.

Organisasi Hak Asasi Manusia (HAM) Too Young to Wed membantu menyelamatkan Parwana Malik setelah sang ayah yang menjualnya, dan pria berusia 55 tahun yang membelinya, berubah pikiran.

"Adalah keharusan moral bahwa komunitas internasional tidak meninggalkan perempuan dan anak perempuan Afghanistan," terang Stephanie Sinclair dari Too Young to Wed kepada CNN.

Bulan lalu, Parwana dijual karena ayahnya membutuhkan uang untuk menghidupi seluruh keluarganya. Dia dijual seharga USD2.200 (Rp32 juta). Penjualan ini dilakukan di luar keinginan ibu dan kakak Parwana.

 Baca juga: Banyak Anak Diculik dan Dibeli, Belanda Tunda Adopsi Internasional

CNN menemani keluarga itu ketika transaksi terjadi di pegunungan Afghanistan. Kala itu Parwana mengatakan kepada outlet berita jika sang ayah menjual dirinya kepada seorang lelaki tua.

"Ayah saya menjual saya karena kami tidak punya roti, beras, dan tepung," ujarnya.

Setelah dua minggu dengan pria itu, dia melaporkan penganiayaan. "Mereka memperlakukan saya dengan buruk, mereka mengutuk saya, mereka membangunkan saya lebih awal dan saya harus bekerja,” lanjutnya.

 Baca juga: Ayah di China Jual Anaknya Rp350 Juta, Uangnya untuk Bawa Istri Baru Jalan-Jalan

Setelah kisahnya diberitakan CNN, sang ayah dan pria yang membelinya itu menuai banyak kecaman. Akhirnya keduanya membuat kesepakatan agar Parwana dikembalikan, sementara keluarganya akan berutang USD2.200 (Rp32 juta) kepadanya.

Seperti diketahui, pernikahan di bawah usia 18 tahun adalah ilegal di Afghanistan, tetapi tersebar luas. Menurut Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB), dari 2018 hingga 2019, 83 pernikahan anak dan 10 kasus penjualan anak berusia enam bulan hingga 17 tahun di provinsi Herat dan Baghdis.

PBB menambahkan pernikahan dengan imbalan mas kawin adalah hal biasa bahkan sebelum pengambilalihan Taliban.

Setelah Taliban mengambil alih Afghanistan pada Agustus lalu, negara itu telah jatuh ke dalam kemiskinan yang parah, dengan 97 persen orang Afghanistan diperkirakan mencapai tingkat kemiskinan pada 2022.

1
2

Bagikan Artikel Ini

Cari Berita Lain Di Sini